Skip to main content

Ayuh selesaikan hutang...!



Sambil duduk meriba Abdullah yang kusyuk menyusu, saya membaca salah sebuah kitab hadis yang merupakan mutiara ilmu peninggalan Rasul SAW.

(Bila menyusukan Abdullah (susu badan), samaada saya akan berada di hadapan laptop melompat dari satu blog ke satu blog, atau dari satu laman ke satu laman maya yang lain. Jika tiada selera dengan internet, saya akan duduk di sofa ruang tamu, sebelah tangan memangku Abdullah, sebelah lagi membaca buku.. Ada banyak kategori buku yang saya suka, dan ada juga yang saya paksa untuk suka.)

Bila tiba bab hadis tentang hutang, hati saya berdebar-debar. Gementar membaca ancaman-ancaman Allah tentang mereka yang meremehkan hutang (tidak membayar hutang).

Saya termasuklah dalam kumpulan itu.. ada beberapa hutang tertangguh dan saya dalam proses melangsaikannya.

Sabda Rasulullah bermaksud: "Semua dosa orang yang mati syahid diampuni kecuali hutangnya." (Hadis riwayat Bukhari, Tarmizi, An- Nasai' dan Ibn. Majah)

Wah, orang yang mati syahid, yang berperang di jalan ALLAH (amal yang paling utama) pun tidak diampunkan dosa hutang, apatah lagi kita yang beramal biasa-biasa ini…

Harga barang semakin naik, kos perkhidmatan yang bertambah, hutang kereta, hutang rumah.. Tol dan petrol yang menjadi bajet terbesar dari gaji bulanan, bajet untuk mak ayah, bajet nak kahwin..

Dua minggu selepas dapat gaji, duit kita pun dah habis..

Apa pilihan yang kita ada selain berhutang..?

Ayuh kalian semua, kita melangsaikan hutang! Ayuh bekerjasama melangsaikan hutang..!

Jika kalian ada lebihan duit, kalian bantulah diri sendiri menyelesaikan hutang.

Jika ada lebih lagi, bantulah diri orang lain menyelesaikan hutang..

"Barangsiapa memberi tangguh orang yang kesulitan untuk membayar hutang maka Allah akan menaunginya di hari kiamat pada hari yang tiada naungan kecuali naunganNya" (Hadits Riwayat Muslim)

Ohh..tapi jarang sungguh ada lebihan duit kan.. Hanya cukup-cukup, atau memaaaaaang tak cukup.

Duit dan hutang adalah antara topik terhangat kalau kita bersembang dengan teman-teman tika ini. Kita bertukar keluhan, jua bertukar pandangan bagaimana lagi harus kita akan menambah pendapatan.

Tapi jangan lupa temanku, kita perlu berusaha menjadi kaya seperti yang didefinisikan oleh Rasul SAW

“Bukanlah kekayan itu dengan banyaknya harta. Tetapi, sesungguhnya kaya itu ialah kaya jiwa.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Bila kita kaya jiwa dengan; banyak kesabaran, banyak kemaafan, banyak kelembutan, banyak memberi bantuan dan banyak kebaikan, maka PASTI ada laluan rezeki yang ALLAH buka buat kita.


Juga seperti janji ALLAH, barang siapa yang membantu saudaranya, pasti dia pun mendapat bantuan ALLAH.

“…Barangsiapa yang memudahkan urusan orang yang mengalami kesulitan, nescaya Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat…” (Hadis Riwayat Muslim)

Moga ALLAH membantu dengan rezeki dan nikmat lain-lain dari NYA.

Dan tahukah siapa orang yang miskin sebenarnya di sisi ALLAH…?

"Bukanlah digelar miskin orang yang berkeliling di kalangan manusia lalu diberi satu atau dua suap (makanan) dan satu atau dua biji kurma. Akan tetapi yang digelar miskin ialah orang yang tidak menemui kekayaan yang mencukupi keperluannya (yakni kaya tetapi masih merasakan tidak cukup), tidak mengerti ke manakah hartanya patut disedekahkan dan tidak mahu berusaha sebaliknya hanya meminta-minta kepada manusia." (Hadis Riwayat Bukhari)

Lama dulu sewaktu zaman belajar di UiTM, seorang sahabat saya sering menceritakan betapa kita semua manusia telah ‘terjerumus’ ke dalam ‘sistem’ dunia yang merosakkan kita semua. Dia banyak kali membuka topik itu, tapi dengan schemata atau background knowledge yang minima pada saya, saya sukar memahaminya.

Kini setelah beberapa tahun berlalu, saya jadi semakin mengerti dan saya juga ingin mengeluarkan diri dari sistem yang menjadikan manusia menjadi hamba material dan hamba nafsu.. [ohh mengertikah kalian..??]

Sistem apakah itu..?

Sistem yang dicipta oleh konspirasi hebat agar menjerumuskan manusia jauh dari nilai-nilai fitrah.

Manusia dicipta ALLAH punya tujuan yang murni dan tinggi ; menjadi khalifah yang seharusnya ke depan dalam memimpin manusia. Jadi ALLAH datangkan manusia ke bumi lengkap dengan sistem kehidupan ALLAH yang syumul, yang dengannya manusia TENANG di DUNIA dan BAHAGIA di SYURGA.

Akan tetapi sistem yang sesat lagi menyesatkan telah berjaya mendapat tempat di hati manusia di peringkat antarabangsa…

[ishh.. sistem apa ni, tak faham lah..]…

Sistem bersosial, sistem pendidikan, sistem ekonomi yang dijana Yahudi yang dilaknat.. dan lain-lain sistem palsu telah menjauhkan manusia dari sistem ALLAH. Inilah akhirnya yang menjadikan manusia sangat sangat sangat tertekan, seolah berada dalam kegelapan. Hilang kebahagian jauh dari ketenangan.

( Lihatlah pada diri sendiri, apa yang berlaku.. jika masih tak faham, silalah kita membaca tentang sejarah kejatuhan dunia, konspirasi Yahudi, gerakan kebangkitan islam dan beberapa topik lagi yang boleh membangkitkan kita dari lena yang panjang.)

Antara sistem yang memanipulasi nafsu dan kehendak manusia ialah sistem berhutang.

Untuk sambung belajar di universiti, kita perlu berhutang. Contohnya pinjaman MARA, PTPTN.

“Menuntut ilmu kan wajib..?? Apa salahnya berhutang..?? Nanti dah dapat kerja yang baik, kita bayarlah…”

“ Betul ke menuntut ilmu.. atau kita mengejar degree hanya untuk dapat kerjaya yang baik..?”

Belajar di universiti, sibuk dan serabut dengan assisgnment, kemudian exam. Di antaranya ada aktiviti-aktiviti non-akademik dan kemasyarakatan. Perkara yang sama berulang hingga tahun akhir.

Universiti mempunyai visi melahirkan seorang pemikir ummah, mencetak orang yang bermanfaat pada orang lain.. Universiti sepatutnya meningkatkan jati diri dan ilmu dunia akhirat.

Adakah kita produk universiti yang sebegitu..?

Atau kita keluar bekerja, dengan gaji itu hanya memuaskan nafsu yang tidak pernah habis.. ohh saya perempuan, saya saaaaaaaangat suka baju walau almari dah tak muat, saya suka handbag, suka kasut, saya suka jalan-jalan melancong makan angin..

Adakah setelah tempoh yang panjang di universiti, kita keluar hanya untuk bekerja dan berbelanja mementingkan diri sendiri..?

“Ohh tidak.. saya bantu mak ayah, saya sedekah kepada pada orang miskin.. saya buat tusyen percuma, saya terlibat juga dengan NGO untuk aktiviti kebajikan.. “

Alhamdulillah.

Sangat sangat sangat sangat sangat menyedihkan jika di sekolah menengah, jika di zaman remaja kita mendapat acuan baik, mendapat tarbiyyah dan belajar mencintai dakwah, tapi bila menjejak kaki ke IPT, kita meninggalkan kemanisan tarbiyyah islamiyyah. Menginjak kaki ke IPT, kita memudarkan zaman remaja yang cinta solat. Kita lupa adab baik pergaulan lelaki perempuan, kita lupa menjaga kesopanan penampilan…

Apabila keluar universiti, solat makin terabaikan. Pakaian kita yang perempuan, terbuka dan makin pendek satu persatu. Pakaian muslimah yang dulunya sopan mengikut sistem ALLAH, bertukar mengikut sistem fesyen antarabangsa, semakin ketat, semakin nipis dan semakin jarang.

Dengan pergaulan lelaki perempuan tiada batas yang memisahkan, malah kita tertanya pula.. “what so bad about this kind of relationship???” Kita tenggelam dengan hiburan dan pergaulan tanpa batasan yang ‘ditaja’ universiti. Kita secara halus dirosakkan dan merosakkan jati diri..

Dan kita berhutang membayar PTPTN puluhan ribu, ditambah ribanya yang banyak, untuk melalui kehidupan kampus yang sebegini.. Nauzubillah.

Bukan semua produk universiti begitu. Jangan kita menyalahkan universiti, tapi apa yang telah kita lakukan dalam memanfaatkan semua potensi yang ALLAH bagi pada kita…?

Beruntunglah kalian yang… kehidupan di universiti membuka jalan untuk kalian mencambah iman. Di universiti kalian menemukan erti memiliki jati diri dan integriti. Di universiti kalian memanfaat gedung ilmunya untuk memahami sejarah kehidupan dunia, memahami pergolakan antarabangsa, memahami tujuan kita manusia sebagai hambaNYA dan khalifahNYA.



Beruntunglah kalian yang menemukan peribadi soleh dan membina karakter mukmin di alam kampus. Pulang ke kampung sebagai anak yang lebih baik, memberi warna tarbiyyah islamiyyah pada keluarga sendiri. Memberi motivasi pada ahli keluarga untuk menjadi insan bermaruah, hidup dengan nilai iman dan islam……

Belajar kerana ALLAH. Bekerja untuk pengabdian diri kepada ALLAh. Setiap usaha dan masa untuk menjadi manusia yang makin baik di sisi ALLAH..

Itu tentang belajar.

Seterusnya, ramai juga antara kita yang berhutang untuk bernikah..

Baguslah kita bernikah untuk mencari jalan yang bersih menjaga kehormatan diri..

Namun kenapa sebegitu payah untuk kita..? Ya, mungkin lebih baik berhutang dari bermaksiat, dan ada baiknya jika berhutang dari sanak saudara tanpa ada bunga atau riba..

Namun berkatkah pernikahan yang didirikan atas hutang yang bermain-main dengan riba… kerana telah mempunyai gaji bulanan, senang saja mengisi borang pinjaman peribadi di bank puluhan ribu? Berhutang ribuan untuk majlis sehari..? Tapi kesannya menghantui diri selagi hidup..?

Kerana kita telah terikut dengan sistem orang lain, kerana ingin [terpaksa sebenarnya] memuaskan hati masyarakat dan sanak saudara kita berhutang untuk walimah sehari…

Apabila kita tidak punya RM 30 000 – RM 50 000 untuk majlis pernikahan, maka kita membuat pinjaman peribadi di bank puluhan ribu.. dan setelah kita bercerai dua tahun kemudiannya kita masih berhutang majlis pernikahan dulu..Nauzubillah.

Kita mohon perlindungan dari perkara buruk sebegini, namun inilah antara realiti yang menakutkan dan menyedihkan. Antara kita ada yang terpaksa dan dipaksa untuk berhutang semata-mata kerana majlis kenduri kahwin yang satu hari..



Andai semua keburukan sistem itu telah menimpa kita, ayuh kita bersama perbaiki situasi ini agar ia tidak menimpa generasi kita. Kita berdoa kepada ALLAH membantu kita keluar dari kemelut hutang. Kita niatkan bahawa kita ingin benar benar menyelesaikan hutang sebelum ALLAh menjemput kita di hadapanNYA.

Andai orang yang memberi hutang pada kita tak meredhai dan tak menghalalkan, maka sebaik manapun diri kita, amal soleh dan kebaikan kita pada orang lain, cukuplah hutang ini kelak akan menjadikan kita manusia sengsara di akhirat sana….mungkin inilah cita-cita syaitan durjana..

Syaitan telah bersumpah di hadapan ALLAH, walau dengan apa cara sekalipun, mereka ingin mengheret kita beramai-ramai bersamanya ke dalam neraka.. salah satunya dengan melazimkan diri kita berhutang, hingga kita terjerat dan tidak mampu melangsaikannya.

Ayuh kita berusaha dan berdoa mengatasi ujian hutang ini..

Kasihanilah kami Ya ALLAH….

Ada doa yang boleh dibaca seperti yang di ajar Rasul SAW, ayuh kita pohonkan selalu pada ALLAH intisarinya:

“Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari kesusahan dan kedukaan. Aku berlindung kepadaMu dari lemah kemahuan dan kemalasan.Aku berlindung kepadaMu dari sifat pengecut dan bakhil. Dan aku berlindung kepadaMu dari banyak hutang dan kezaliman manusia.”



Comments

sumayyah said…
alamak,mcm selalu rasanya meremehkan hutang,hm moga ALLAH beri jalan keluar.
Anonymous said…
Salam.
Sy baru je menjadi pembaca blog nih. Byk info yg saya rasa bermanfaat.
Sedih bila cakap pasal hutang sbb teringat perihal kenalan & suaminya yg rasa lega sbb database PTPTN bermasalah hari tu, menyebabkan segala maklumat berkenaan pinjaman mereka terhapus. Dah cuba ingatkan mereka ttg tanggungjawab utk langsaikan tp tidak diendahkan. Moga Allah berikan petunjuk kpd pasangan ni.

Azma
terima kasih sumayyah n azma atas responnya :)
Anonymous said…
Well said! Yg pastinya ramai lg manusia yg tak sedar akan sistem dajjal yang merosakkan ini. Berhutang hanya akan menjerat seseorang untuk menjadi 'hamba' kepada manusia.... Tiada jalan lain melainkan hidup untuk kerja sebab perlu untuk membayar hutang setiap bulan.. Sepatutnya kita semua kembali kepada fitrah... Ikut apa yg disampaikan oleh Nabi Muhammad supaya jiwa lebih tenang tanpa hutang

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik