Skip to main content

Titis-Titis Cinta


Kerana hidup ini adalah untuk ALLAH, saya mengingatkan diri sendiri dan kalian yang dikasihi agar tidak putus, tidak jemu, tidak mengalah dalam mencari cinta ALLAH…

Bukankah bila ALLAH mencintai kita, ALLAH menjadikan semua dan setiap yang ada di bumi jua langit agar menyayangi kita…?

"Sesungguhnya apabila Allah Taala mencintai hambaNya, maka Dia akan memanggil malaikat Jibril alaihissalam seraya berkata : 'Sesungguhnya Aku mencintai si Fulan, maka cintailah dia.' Dan si Fulan itu juga akan dicintai oleh Jibril alaihissalam.

Maka Jibril alaihissalam pun menyeru ke langit seraya berkata : 'Sesungguhnya Allah mencintai si Fulan!! maka cintailah dia'..., dan dia juga akan dicintai oleh penghuni langit,dan dia juga akan dicintai oleh penghuni bumi.

"Tapi…Jika Aku murka terhadap seorang hamba itu, Maka akan dipanggil pula Jibril alaihissalam dan berkata : 'Sesungguhnya Aku memurkai si Fulan, maka bencilah dia.' Dan orang itu juga dibenci oleh Jibril alaihissalam.

Lalu Jibril alaihissalam pun menyeru kepada penghuni langit seraya berkata : 'Sesungguhnya Allah memurkai si Fulan!!' Maka dia akan dibenci, juga dibenci oleh penghuni langit, dibenci juga oleh penghuni bumi.

(Riwayat Imam Muslim)


Saya seorang surirumah, yang diamanahkan ALLAH untuk menjaga suami, anak-anak dan rumahtangga. Di tangga kehidupan tika ini, saya sangat bersyukur kepada ALLAH atas segala-gala yang telah ALLAH kurnia dalam perjalanan sementara di dunia.

Kebahagiaan yang saya nikmati saat ini, bukan kebahagiaan yang tidak bersulam kesusahan. Kesusahan dan kesulitan selalu ada, namun saat kita mengetahui ada ALLAH yang sentiasa menemani dan menjadi penolong, hati takkan buntu bila ujian menerpa menduga.

Lihatlah disekeliling.. lihatlah pada semua yang kita lalui saban hari. Kesibukan. Kepenatan. Terkejar-kejar. Kuliah, assignment, quizzes, exam. Anak-anak menuntut komitmen. Suami menuntut dilayan dan perhatian. Isteri menuntut kerjasama dan bantuan. Ibu dan ayah di kampung call menceritakan kesusahan, mengharap kepulangan.

Untuk apa?

Untuk apa belajar yang mengeluarkan banyak wang dan kadangkala bosan menjemukan?

Untuk apa berkerja yang mengorbankan rehat, mengejar dateline, menyudahkan arahan majikan, sedangkan gaji tak pernah cukup setiap bulan?

Untuk apa berkhidmat pada pasangan yang kadang-kadang mengecewakan, tanpa penghargaan?

Untuk apa melalui kerunsingan memenuhi keperluan dan kehendak ibu ayah?

Untuk apa melalui tekanan dan cabaran membesarkan anak-anak?

Untuk Mu Ya ALLAH.. Saat hati ini telah berjanji, hidupku, matiku, solatku segalanya adalah untukMu, maka kami tempuh semua kesulitan dan kepenatan ini.

Untuk Mu Ya ALLAH.. Telah ku sedar bahawa hidup ini adalah untuk meraih keredhaanMU, kami berusaha menghambakan diri padaMU dengan melaksanakan semua tanggungjawab dan tuntutan.

Ya ALLAH..Engkau tidak membebankan kami, Engkau tidak menzalimi kami..kerana sesungguhnya dengan setiap tanggungjawab yang hadir, KAU iringkan dengan nikmat yang jauh lebih banyak.

Hanya kadangkala kami terlupa niat hakiki. Lalu kami sedih kecewa. Kami terlupa untuk mengarahkan semua pengorbanan dan kesulitan ini adalah kerana mengharap redhaMU. Kami redahi semua ini bukan untuk sekadar menyenangkan hati-hati manusia, namun kerana kami ingin punya nilai di sisiMu Ya ALLAH..

Kami belajar dan belajar, bukan untuk sekeping sijil segulung kertas, namun untuk kami menggali ilmu dunia dan ukhrawi. Ilmu yang membantu kami menjadi Khalifah di bumi, jua ilmu yang membawa Kami mengenaliMu sebagai pencipta.

Moga dengan ilmu, bertambah ketaqwaan dan amal soleh kami. Mencantikkan akhlak kami. Meningkatkan keikhlasan dan kesungguhan kami menunaikan setiap dan segala tanggungjawab.

Kami memilih perkahwinan, untuk memelihara kehormatan diri. Dan kami rindu untuk membina keluarga sendiri. Kami menempuh pelbagai ujian untuk membina keharmonian, perasaan terasa sakit dan payah membina kebahagiaan berumahtangga, namun kami punya niat tulus untuk menjadi isteri yang menyayangi dan menghormati suami semampunya. Kami punya tekad untuk membesarkan dan mendidik anak-anak kami berjaya dan bahagia di dunia dan akhirat.

Kami berusaha mentaati dan memenuhkan harapan ibu bapa, kerana perintahMU.. agar kami mentaati dan berbakti. Kerana firmanMU yang mengingatkan kesusahan demi kesusahan yang dilalui ibu. Maka kami gagahkan diri mencari masa dan kesempatan berada di sisi mereka saat mereka kesusahan, kelemahan dan kesakitan.

Kami melihat cahaya dan merasa bahagia melihat mata anak-anak yang tulus. Walaupun kami penat, ujian kewangan yang mendesak, tuntutan hidup yang menjadikan kami serabut, kami ingin menjaga mereka sebaiknya. Kami ingin mendidik mereka, agar kami dapat menyelamatkan semua ahli keluarga dari seksa neraka. Kami ingin anak-anak jadi insan yang bermanfaat di dunia, dan bertemu-jalan-jalan ke syurga.



Ya ALLAH.. atas semua ini, kami hidup untuk mencari cintaMU. CintaMU Ya ALLAH. Tuhan Yang Maha Baik atas segala yang telah ENGKAU anugerahkan. Cinta MU yang Maha Penyayang dan Pengasih. JanjiMu bahawa selepas kesusahan akan ada kesenangan.

Ya ALLAH.. dalam kami berusaha memenuhkan semua harapan manusia- ibu ayah, suami, anak-anak, majikan, teman – teman dan selainnya – jangan pesongkan kami dari meraih cintaMU. Kami inginkan kecintaan dan kasih sayang mereka buat meniti usia, dan sesungguhNYA kasih sayang itu hadir dari kecintaanMu kepada kami.

Bantulah kami melakukan perbuatan yang Engkau cintai. Kami mohon keampunan dan kasih sayangMU.

Penuhkanlah hati kami dengan kebaikan dari Mu yang Maha melimpah ruah kebaikan dan kasih sayang… Bantulah kami bersangka baik dengan segala ketentuanMu, bantulah kami bersyukur dan bersabar dengan setiap ujianMU.

......

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan