Skip to main content

Destinasi Cinta Wanita






Teman pembaca yang dikasihi... Rahsia kebahagiaan seorang wanita antara lain ialah dia mengetahui akan hala tuju dan destinasi kehidupannya dengan jelas. Dia mengenal hakikat penciptaan dirinya dan kenapa tuhan meletakkan dirinya di bumi ALLAH ini.

Saya dulu berada di alam remaja, yang membesar dikelilingi budaya cinta melalui majalah, novel, televisyen serta teman-teman yang lincah dalam pergaulan. Sangat normal untuk remaja merasai bahawa dia perlu ada seseorang untuk dicintai dan mencintainya.

Kita meningkat dewasa dengan fitrah itu, mahukan seseorang yang bernama lelaki untuk mengasihi dan menjaga kita seadanya. Lalu fitrah itu perlu diluruskan di atas syariat ALLAH. Mencintai lelaki di alam perkahwinan. Dan perkahwinan pula bukanlah medan sekadar menghiburkan perasaan, ia sesungguhnya kurniaan dan amanah yang sangat berat.

Perkahwinan menuntut kita berilmu dan beramal. Perkahwinan bukanlah tujuan kehidupan, yang kita menyerahkan jiwa raga kepadanya – namun ia adalah medium untuk kita terus mengabdikan diri kepada ALLAH. Wasilah untuk kita meneruskan keberlangsungan generasi manusia. Dengan pernikahan, seorang wanita boleh memanfaatkan banyak potensi dirinya untuk berbuat baik kepada suami dan anak-anak malah masyarakat sekeliling.

Tanpa ilmu, wanita tidak akan bahagia dengan perkahwinan dan kehidupan seluruhnya. Tanpa ilmu, wanita akan mudah kecewa dengan cinta manusia bernama suami. Ilmu mengajak wanita untuk hidup dalam keimanan dan amal soleh. Hingga hati dan diri melihat perjalanan pernikahan adalah laluan yang membawa dirinya semakin hampir kepada ALLAH swt.

Wanita yang memahami hakikatnya cintanya dengan ALLAH akan mampu merawat hati dan fokus pada tujuan kehidupan bilamana ALLAH menguji dengan suami yang melukai hati, suami yang kemudian meninggalkannya pergi atau suami yang menikah lagi.

Wanita perlu membentuk dirinya sendiri menjadi muslimah yang baik, bukan sekadar mengharap kehadiran seorang suami untuk membentuk diri kita menjadi baik. Apatah lagi, kita berada di dalam situasi yang payah menjumpai lelaki yang punya keperibadian untuk membimbing wanita.

Yang lebih penting, upaya wanita beriman dan beramal soleh sangat diperlukan di zaman ini untuk membawa watak insan yang mampu merubah keperibadian manusia lain. Wanita menguatkan diri, hingga melangkah masuk ke dalam medan pernikahan – dia mampu memberi pengaruh kebaikan dan perubahan yang besar pada suami dan anak-anak yang dilahirkannya.

Wanita yang teguh dengan keimanan insyaALLAH akan menghadapi ujian kesusahan dan kesenangan dengan baik. Bersabar dan bersyukur dengan banyak keadaan. Kerana sesungguhnya tidak ada insan yang tidak ditimpa kesusahan. Wanita yang mulia melalui ujian kesulitan dengan keyakinan pada rahmat Tuhannya.

"Demi sesungguhnya, Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut dan kelaparan, dan kekurangan dari harta denda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar (iaitu) orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali. Mereka itu ialah orang yang dilimpahi dengan berbagai-bagai kebaikkan dari Tuhan mereka serta rahmatNya." (Surah al-Baqarah: Ayat 155-157).

Semua ini bermula dengan cinta dan cita yang benar. Kita hidup untuk meraih redha dan cinta ALLAH. Dengan cara yang diredhai ALLAH. Kita memanfaatkan segala nikmat, rezeki dan kemudahan yang ALLAH beri untuk menjadikan kehidupan ini ladang menyemai kebaikan. Berusaha menjalin hubungan dengan ALLAH dan berbuat baik kepada manusia. Hingga kita bertemu ALLAH dengan hati yang tenang.

"Wahai jiwa yang tenang dan tenteram kembalilah kepada Tuhanmu dalam keadaan redha dan diredhai. Iaitu masuklah ke dalam golongan hambaku ( yang soleh ). Dan masuklah ke dalam syurgaku".  ( Surah Al-Fajr : Ayat 27-30 )

InsyaALLAH sama-sama kita membesarkan tujuan kehidupan, andai ALLAH memberi ujian besar di alam perkahwinan - masih ada cinta dan cita agung untuk dicapai :)

Seperti pesan teman saya yang baik juga" Living for ourselves or other people will only bring disappointments and misery, because in the end we still die alone carrying our own deeds. There is no greater purpose of living except to worship Allah."

Tidak aku jadikan jin dan manusia, melainkan untuk beribadah kepadaku”. (Ad Dzariat: 56).

 Maka ayuh kita terus mencari ilmu agar dapat beribadah kepada ALLAH dengan cara yag terbaik. Dengan cara yang ditunjuk Rasulullah SAW. Beribadah yang harus difahami bukan sekadar ibadah ritual seperti solat, puasa, membaca Al Quran namun juga dalam hubungan kita sesama manusia dan lingkungan. Berbuat baik kepada ibu bapa, pasangan, anak-anak, jiran tetangga, dan insan lain. Malah berbuat yang baik dan terbaik di tempat kerja atau belajar juga menjadi ibadah yang berharga di sisi ALLAH bilamna kita menjalankannya dengan mengikuti syariat ALLAH.

Mulakan dengan niat yang baik untuk menjadi wanita berilmu. Rencanakan tujuan kehidupan dan kuatkan tekad. Berdamping dengan ilmu Al Quran dan As Sunnah, berdamping dengan orang-orang soleh untuk membangun keimanan sehingga kita mampu menjalani kehidupan ini dengan tenang di sebalik ujian yang tidak putus menimpa. Lagipun, bukankah dunia ini hakikatnya tempat ujian, untuk ALLAH melihat yang terbaik antara kita.


"Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa antara kamu yang lebih baik amalannya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun." (al-Mulk: Ayat 2).





Comments

Nurul Izati said…
MashaAllah..
Sangat hebat kata2 ni..
Jazakillah khoir ukhti atas ingatan dan tazkirah yang bagi saya sangat membuka hati..
Kadang2 wanita (saya la tu) lupa tujuan sebenar kehidupan kerana dirasakan perkahwinan begitu indah, terlalu bergantung kpd suami dlm semua hal, pudar cinta dari suami menyebabkan suram kehidupan mendatang, padahal ada cinta yang lebih agung yg kita sedang cari..
Perkahwinan adalah wasilah dalam mencapai cinta Rabb..

Jazakillah khoir again, looking fwd utk post2 sbegini yg sangat mmbuka hati, membawa manusia kmbali kpd tujuan asal..

Wslm wbt..
Anonymous said…
Salam. Salah x jika kita pilih lelaki yg byk kekurangan dgn harapan dia akn berubah suatu hr nnt?
Terima kasih ukhti izati atas kata-kata yang baik :)

memilih lelaki dengan mengharap dia berubah tak salah,namun cubalah mencari yang lebih baik dan kita giatkan diri menjadi lebih baik. Bila kita jadi baik, minta ALLAH bantu kita untuk bantu orang lain jadi baik :)
Anonymous said…
Terima ksh. Sy perlu kata2 nasihat
Anonymous said…
Terimakasih perkongsian ilmu
Anonymous said…
Subhanallah... Terima kasih... Sangat suka dgn kata2 "Perkahwinan adalah wasilah dalam mencari cinta Rabb..."

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?