Skip to main content

Pernikahan Ini... Ke Mana Arahnya?


Sewaktu keinginan yang mendalam untuk bernikah bertandang di hati, kalian anak muda perlu berjuang.

Ya, bukan sekadar berusaha, tapi berusaha dengan penuh perjuangan dan kesungguhan untuk menjaga iman dan kehormatan.

Berjuang untuk merealisasikan perancangan pernikahan. Syaitan juga akan berjuang mengagalkan niat kita menghalalkan hubungan, kerana syaitan amat suka dengan kemesraan (kemaksiatan) waktu berpacaran.

Jika telah habis cara dan idea untuk memasuki gerbang pernikahan, apakah pilihan yang kita ada…?

Juga berjuang. Berjuang dan bermujahadah menjaga kehormatan diri.

Bersangka baik dengan Allah, Allah akan memakbulkan doamu pada waktu yang tepat. Teruslah mengisi masa mencari ilmu, beramal, membangun peribadi seorang hamba dan khalifah yang mukmin.

Pada yang telaz melafaz nikah, kini kalian telah menjejak alam pernikahan, yang dahulunya terdorong bernikah kerana ingin menjaga kebersihan hati dan perasaan.

Rupa-rupanya, satu bahagian hati terjaga, tapi bahagian hati yang lain masih berperang…

Kita terlupa agaknya, ‘ peperangan’ dalam jiwa itu selalu ada…hingga akhir hayat. Selalu kena bermujahadah, di dalam dan di luar pernikahan.

Hurm... dulu duk fikir nak menjaga hati sendiri, tiba-tiba dah nikah, banyak pula hati lain yang perlu dijaga.. :P

… nak jaga hati suami,

…hati mertua,

..hati ipar duai,

…hati teman-teman yang masih bujang – yelah, dah kawin makin menjauh..asyik berkepit dengan suami….

Ok anyway, sekarang hati dah ‘terjaga’, dah ada teman hidup, …ke mana kita nak bawa pernikahan ini…? Setakat itu sajakah...?

Dulu yang saya 'belajar' dari novel-novel cinta, jua romantic movies, banyaknya seperti itulah… ‘berjuang’ untuk merebut atau mempertahan cinta si dia, dan kemudian ‘live happily ever after’.

Andai ada datang masalah, ya, ‘cinta kita’ akan kuat untuk menempuh badai gelombangnya…

Tapi alhamdulillah setelah sedikit sebanyak kita belajar dari buku penerang dan petunjuk dari ALLAH – Al Quran- saya mula nampak bagaimana pernikahan saya dan kita akan bagi kesan pada suasana politik antarabangsa… dan bagaimana ia akan mempengaruhi iklim dunia…wah begitu sekali kah…???

Ya. Pernikahan kita bukan berkisar pada gelora jiwa kita sahaja. Ia adalah bagaimana kita memanfaatkan seluruh nikmat dan potensi yang ALLAH kurnia untuk cemerlang sebagai hamba dan Khalifah..

Dan ‘cinta suci kita’ sahaja tidak cukup untuk mempertahankan rumahtangga, apatah lagi untuk pernikahan kita itu memberi nilai tambah pada ummah..

(wah..ini motivasi yang baik untuk saya yang kadang-kadang hanyut dengan emosi untuk isu-isu kecil …)

# Pernikahan yang membangunkan potensi individu

Dulunya, antara niat saya, moga pernikahan yang menyatukan saya dan suami ini tidak lain menjadi wasilah untuk kami menjadi hamba-hamba ALLAH yang lebih baik, lebih bersungguh mencari keredaan dan keampunanNYA.

Tapi masa yang berlalu, kesenangan dan kesulitan yang ALLAH datangkan ke dalam rumahtangga ini, adakah benar-benar meningkatkan keperibadian kita seorang insan…?

Apa khabar dengan ilmu kita tentang ALLAH dan ISLAM?

Akhlak kita masih di takuk lama atau banyak yang sudah digilap?

Sejauh mana kesungguhan kita memuhasabah dan memperbaiki diri kita dalam melunaskan hak pasangan…?

Adakah makin bersemangat untuk beramal soleh dan istiqamah dengannya…?

Adakah pernikahan ini benar-benar membawa kita menggantungkan hati dan memperhambakan diri padaNYA?

Inilah persoalan yang perlu saya dan kalian jawab, jika benar pernikahan bukan tujuan kehidupan, tapi satu medan besar meningkatkan kesabaran dan ketaqwaan.



# Pernikahan yang membangunkan potensi keluarga

Saya dulu tak berapa fikir tentang anak, dan malah saya rasa tak matang untuk jadi ibu..[walau jauh di sudut hati, saya ingin melahirkan generasi yang dicintai ALLAH].

Sedar-sedar, dengan izin ALLAH dah ada seorang anak yang rasanya begitu pantas membesar. Apa perancangan saya untuk mencorakkan kehidupan anak ini… bukan kah dia juga kelak ditaklifkan untuk beribadah dan memimpin ummah ke jalan ALLAH…?

Tidak ada cara lain, saya dan suami harus menyuburkan ilmu dan iman. Agar anak-anak ini turut membesar dalam suasana yang mengenal hakikat kehidupan, mengenal amanah yang datang dengan segala nikmat pemberian tuhan.

Karakter dan pembawaan dirinya akan banyak sekali ditentukan oleh persekitaran yang dicorakkan kami ibu bapanya dan orang-orang terdekat dengannya.

Jika dulu saya bersetuju, bahawa mereka yang bernikah jangan sekadar fikir sampai ke pelamin, tapi hingga ke lampin (anak-anak).

Kini saya ingin mengembangkannya, harus kita fikirkan, pernikahan kita yang baru bermula ini, bagaimanakah kelak akan membantu anak-anak kita membina pernikahan yang penuh sakinah, rahmah wa mawaddah…?

# Pernikahan yang membangunkan ummah

Ummah ini mampu hebat bila setiap keluarga benar-benar menerapkan islam sebagai a way of life. Suami isteri yang berusaha memahami petunjuk Al Quran dan As Sunnah, kemudiannya akan mengukir keluarga dengan acuan Islam yang syumul.

Adakah pernikahan kita, keluarga yang kita bina, menjadi batu-bata yang menguatkan bangunan Islam?

Mungkin kita sendiri masih mencari ilmu, kita juga masih kabur keluarga bagaimana yang Islam kehendaki, ….tidak mengapa, langkah yang kita mulakan perlahan-lahan ini, mudah-mudahan mendorong anak-anak untuk kelak sama-sama mendalami ilmu ALLAH.

Mungkin kita sendiri masih banyak kelemahan akhlak yang perlu diperbaiki, ayuh temanku, kita berganding bahu mencantikkan diri dengan akhlak islami, sebagai ibu bapa, sebagai isteri (atau suami), kita saling mendoakan agar insan-insan tersayang turut berada dalam petunjuk tuhan.

# Pernikahan yang membangunkan mahligai di syurga

Rasul SAW berpesan agar kita selalu berhubung dengan ALLAh SWT, hati yang zikrullah dalam banyak keadaan, boleh memberi kebahagiaan di dunia dan di syurga.

Syurga itu mungkin terlalu jauh untuk kita harapkan, dengan banyaknya kelemahan dan kesilapan kita, akan tetapi jangan berputus asa dari rahmat Tuhan. Kita mungkin selalu tewas oleh syaitan dan perasaan, namun sentiasa ada ruang taubat dan kembali pada tuhan.

Khadijah, Fatimah, Asiah dan Maryam …keimanan dan kecantikan akhlak mereka ayuh kita jadikan teladan. Mereka penghuni syurga, maka merekalah contoh terbaik untuk diikuti bersama.

Jika kita gembira bahagia dengan pasangan hidup yang ALLAH takdirkan dengan kita waktu ini, bersyukurlah dengan terus mentaatiNya. Kita berdoa lah agar kemanisan ini bersambung di taman syurga sana.

Jika kita berduka lara dengan jodoh yang ditetapkan ALLAH, berusaha lah lakukan perbaikan di ruang yang ada. Dan rawatlah hati-hati itu dengan kesabaran dan keimanan yang sebenar-benarnya. Moga ia menjadi asbab juga untuk kita memperoleh pasangan sempurna di syurga…

Justeru, bernikahlah, raikan fitrah yang indah, bangunkan ummah dengan terus mencari ilmu dan redha Allah...



Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik