Skip to main content

...mencari 'izzah



Wahai diriku seorang muslimah..ingin menjadi terpandang, bukan dengan cara yang menurutkan perasaan dan kejahilan..

Dirimu terpandang tidak kerana tubuhmu yang buka-bukaan mempamer keindahan..

Dirimu terpandang bukan kerana gemerlap perhiasan yang tersalut dari hujung rambut ke hujung badan..

Dirimu terpandang bukan kerana senyum manis yang dilemparkan pada lelaki sebarangan..

Drimu terpandang bukan kerana lenggok suara yang lunak menusuk perasaan pada laki-laki di jalanan..

Seorang muslimah, ia terpandang kerana akhlaknya yang bersumber keimanan..

Ia terpandang kerana ilmunya yang membuahkan keteladanan dan kesederhanaan.

Ia santun menjaga kebersihan dan penampilan mengikut syariat tuhan, ia hebat kerana peribadinya yang bermanfaat mengajak insan kepada kebaikan.

Seorang muslimah menjadi mulia dan istimewa, bila kecantikan dan kemanjaan dikhususkan buat lelaki pilihan di atas nama pernikahan..

Hakikatnya, di sisi tuhan, seorang muslimah jadi terpandang bila punya 'izzah yang memberi kebaikan dalam menelusuri kehidupan...


Bukan sekadar muslimah, manusia seluruhnya ingin merasa terpandang, ingin meraih perhatian, ingin kelihatan berwibawa, ingin pengaruh yang luas..manusia ingin kekuatan, kemenangan, kejayaan..

Yang bernama manusia...,

Mungkin nampak hebat dan mulia di sisi manusia dengan harta benda yang dimiliki, banglo tersergam indah, kereta mewah bersusun dan bergelar jutawan.

Mungkin nampak hebat dengan kecantikan yang membuat semua terpukau, kecantikan itu ditambah-tambah lagi dengan perhiasan gemerlapan, pakaian yang semakin nipis dan ketat mempamer segala keindahan badan...

Mungkin nampak hebat dengan senarai jawatan dan status yang dipegang, dengan kelayakan dan pengiktirafan dari pelbagai pihak dalam dan luar negara..dengan ramainya pengikut dan peminat dari lapisan golongan.

Namun 'izzah atau kemuliaan yang sebenar adalah anugerah tuhan kepada insan-insan pilihan.

Ayuh melihat dan merenung erti kemuliaan di sisi Tuhan...

"Barangsiapa yang mengkehendaki kemuliaan, maka bagi ALLAH lah kemuliaan semuanya..." (Surah Fathir: 10)

Semua manusia termasuk kaum musyrikin berlumba-lumba meraih kemuliaan, maka ALLAh mengingatkan bahawa kemuliaan itu datangnya dari ALLAH.

Kemuliaan hakiki, tidak boleh tidak, hanya diperoleh dengan ketaatan kepadaNYA dan amal-amal soleh.


 'Izzah, berasal dari huruf 'ain dan zai. Maknanya berkisar kekuatan dan kemantapan.

Tidak mengikut tuntutan syariat, namun kelihatan mulia atau terpandang di mata masyarakat, itu adalah kemuliaan yang sementara dan hilang dimakan masa.

"...Dan kemuliaan itu milik ALLAH, milik RasulNYA dan milik orang-orang mukmin..." (Surah Al-Munaafiqun: 8)

Kemenangan, kejayaan dan kemuliaan yang hakiki adalah milik ALLAH yang diberi kepada orang-orang mukmin.

"izzah juga berkait dengan Allah Al'Aziz. Allah Yang Maha Mulia, Dia Yang Maha Mengalahkan, tidak akan terkalahkan oleh sesiapa. Kedudukannya begitu tinggi hingga Dia tidak tersentuh dengan kehinaan dan keburukan.

Dan Dia memberi kemuliaan kepada Rasul-rasul dan hambaNYA yang mukmin. Izzah menghiasi peribadi mereka dengan wibawa dan yakin diri. Kemuliaan yang hakiki ini lah yang menjadikan para Rasul tidak kalah dan terus menerus menyebar ajaran ALLAH di sebalik lawan-lawan yang membencinya.

Merasa izzah atau merasa mulia bukan beerti angkuh. Namun insan yang ada 'izzah akan punya yakin dan wibawa diri dalam melalui kehidupannya. 'Izzah adalah sumber motivasi hakiki, bukan manusia sekadar menyaluti diri dengan kemewahan untuk merasa yakin diri.

Bahkan Imam Ghazali menyebut hamba-hamba ALLAH yang 'aziz (mulia) ini selalu diperlukan oleh orang lain dalam meraih kebaikan akhirat dan kebahagiaan yang abadi. Mereka adalah para Rasul dan penerus ajaran mereka.

Justeru kemuliaan tidak terletak pada harta, pada jawatan, pada status sosial, pada kemantapan fizikal dan material, tapi pada nilai hubungannya dengan ALLAH SWT.

Dekatkanlah diri pada ALLAH untuk mulia di sisiNYA.

Orang yang punya izzah tidak merasa rendah diri dan hina di sisi orang-orang kafir, musyrik dan munafik.

Orang-orang yang punya 'izzah tidak terlalu memikirkan dirinya pada penilaian manusia, namun bagaimanakah kelak dirinya akan kembali menghadap Tuhan Yang Maha Pemilik Kemuliaan.

Kesimpulannya..ayuh membangun 'izzah dalam diri, agar izzah itu menjadikan kita melalui lehidupan ini dengan yakin, sejahtera perjalanan menuju tuhan... Agar 'izzah itu membawa kita menghadap tuhan dengan tenang lagi penuh keselamatan...


Rujukan: Tafsir Al-Mishbah, Tafsir Al-Aisar, Tafsir Ibnu Kathir

Comments

cun09 said…
salam dik...

moge sihat ^_^

syukran, ilmu yg menarik, baru tahu apa sebenarnye 'izzah
CAHAYA MATA said…
salam...
minta izin mahu kongsi di facebook.. :) kalau dizinkan, saya copy..dan kreditkan nama sumbernya pada saudari..
cun09: alhamdulillah, saya pun baru belajar tentangnya maka saya kongsi bersama :)

cahaya mata:silakan berkongsi mana-manapun, saya izinkan :)moga bermanfaat~

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik