Skip to main content

Kerana Ujian Mendewasakan Imanku




Dulu sewaktu saya di alam kanak-kanak, saya selalu teringin mahu menjadi orang dewasa. Salah satu sebabnya, kerana tika itu saya merasakan orang dewasa tidak banyak masalah. Orang yang dewasa itu jauh lebih pandai dan kuat dari kanak-kanak kecil, mesti lebih bijak menyelesaikan masalah.

Saya tak suka bila bergaduh waktu kanak-kanak, , mesti jeling-jeling dengan kawan, kalau orang dewasa mesti tak gaduh kan..

"Kalau saya dewasa, mesti saya boleh bantu mak abah bila nampak mereka susah hati…"

"Kalau saya dewasa, mesti saya boleh tolong kawan saya yang menangis kerana…bla…bla…"

"Kalau saya dewasa, mesti saya ada banyak duit kertas (maksudnya banyak duit hee… )"

Tapi rupanya anggapan saya itu meleset sama sekali…

Orang dewasa masalahnya jauh lebih rumit dan memeningkan...

Orang dewasa kalau bergaduh lebih dasyat - menyimpan dendam dan amarah yang berpanjangan...

Orang dewasa lagi banyak masalah duit, boleh bergaduh selalu isu duit...

Orang dewasa lagi hebat rupanya stress yang dilalui...

Kebelakangan ini, beberapa teman pembaca lebih ramai yang sudi berkongsi musykilah dan cabaran hidup yang dilalui. Samaada yang bujang, yang telah bernikah, yang hampir bercerai, yang telah bercerai, yang akan dimadukan, yang teruji sebagai isteri pertama, yang tertekan sebagai isteri kedua…

Saya sangat-sangat hargai -walau saya senyap tak membalas emel :D kerana mendengar ujian kalian telah membantu menyelesaikan separuh ujian hidup yang saya lalui hihi... (ya, saya pun kadang-kadang rasa down dengan ujian ALLAH) Benarlah, apabila melihat atau mendengar masalah orang lain yang lebih berat, ia akan meringankan hati dan menjadikan kita melihat positif di sebalik ujian dan cabaran...

Saya terasa sangat ingin untuk memberi jawapan mudah kepada kalian yang dikasihi:

“Jangan ambil risiko berpoligami” (kerana apapun konflik yang timbul, kita akan mudah menyalahkan alam poligami yang kita berada di dalamnya - dan terus menambah persepsi negatif tentang poligami)

“Jangan ada anak” (kerana anak menjadi salah satu sebab bertambahnya stress rumahtangga dan boleh merenggangkan hubungan suami isteri)

“Jangan jadi isteri kedua, ketiga, keempat” (kerana kalian akan saling berdengki dan bercakaran - atau menggulingkan kepimpinan suami hihi)

“Jangan bernikah” (kerana pernikahan itu akan mengeluarkan kalian dari alam fantasi ‘live happily ever after - lebih baik duduk dalam harapan yang indah dari harapan yang tak terpenuhkan runtuh menimpa anda... what...???!! )

“Jangan bercerai” (kerana kalian akan rasa tak sabar nak kahwin lagi, malah rasa lebih sunyi dari masa bujang dulu – sedangkan tidak mudah pula bertemu semula pasangan)

“Bercerailah” (kerana ujian rumahtangga yang teramat berat dan tak pernah berkesudahan boleh membibitkan kepada masalah kejiwaan - baca tak laporan baru-baru ini tentang pesakit psikitri yang makin meningkat jumlahnya? )

“Jangan bertunang lama-lama” (kerana lebih berisiko untuk nampak keburukan dan kesilapan bakal pasangan - akhirnya membatalkan perrnikahan)

“Jangan kahwin cepat-cepat” (kerana kalian akan menyesal tak berfikir panjang - menyesal tergesa-gesa bernikah)

Kalau kahwin, jangan duduk serumah (supaya tak bergaduh setiap hari, setiap minggu, berganti bulan, berganti tahun)

Kalau kahwin, jangan duduk jauh (kerana kalian meletakkan diri dalam beban rindu dan kesunyian yang menjatuhkan perasaan - hingga kalian bertanya-tanya banyak kali apakah yang aku dapat dari sebuah pernikahan ????)

Apa nasihat terbaik dari saya...??

Suruh minta mati...??

Ohh Ya ALLAH mati itu membawa kepada kehidupan yang lebih mendebarkan dan menakutkan- sangat-sangat menakutkan kalau kita fail/gagal di mata tuhan...

................................................

Bila saya kembali duduk memuhasabah tentang ujian dan takdir ALLAH, maka tenanglah seketika hati ini berinteraksi dengan ujian hidup yang kalian kongsikan. Maka hati ini tidak mahu pesimis mencadangkan solusi yang ‘mudah’  sedangkan ia sebenarnya tetap mempunyai risiko tersendiri jika jalan itu yang diambil.

Hakikatnya, semakin usia bertambah, semakin kita menginjak tangga kedewasaan dan kematangan – maka kelihatannya semakin besar dan rumit ujian yang didatangkan ALLAH. Tidak usah mengharap ujian hidup menjadi lebih mudah, namun memintalah ALLAH menganugerahkan keindahan sebuah kesabaran.

Fasobrun jameel.. Kesabaran yang indah.

Semakin diri meniti jalan keimanan dan berusaha meraih keredhaan tuhan, semakin tajam duri-duri cabaran memenuhi perjalanan menuju syurga tuhan.

Satu demi satu ujian menjelma di takah kehidupan, maka tidak boleh berharap ujian makin kecil dan makin senang. Selesai satu masalah, menerpa pula masalah lain. Setelah berakhir ujian kesusahan, ujian kesenangan pula yang memberi salam.

Sesungguhnya ujian dan musibah kehidupan tidak pernah gagal mendidik kita secara luaran dan dalaman. Dugaan yang bertimpa-timpalah yang sering mengubah perilaku luaran kita yang buruk kepada lebih baik dan penuh kerendahan. Masalah dan cabaran silih berganti lah yang mengenalkan manusia kepada Tuhan yang Maha Menciptakan. 

Tanpa cabaran dan ujian, manusia amat sering meletakkan Tuhan di senarai paling belakang, segala urusan dalam hidup bertuhankan nafsu dan runtunan perasaan.

Ujian hiduplah yang mendewasakan iman dan pemikiranku. Ujian hidup sering mengajar kita dalam bentuk menyakitkan, namun seringkali itulah cara paling berkesan untuk mendidik dan mengubah jiwa bongkak seorang insan.

Ujian dan musibah hidup mencarik –carik ruang hati yang paling dalam, namun dari musibah itulah hati manusia kembali terisi dengan cinta dan jiwa yang mendamba rahmat tuhan.

Makna musibah sesungguhnya bergantung pada orang yang melaluinya.

Hati saya menangis, mata berkaca-kaca mendengar cerita seorang kakak yang telah bercerai dengan suaminya – kerana ujian poligami. Saya sedih, perceraian adalah antara ujian yang terberat dalam hidup seorang insan. Saya tidak mahu diri saya, atau kalian semua menempuhnya. Namun kakak itu yang dulunya isteri pertama, juga mengatakan bahawa terlalu banyak nikmat yang ALLAh berikan di sebalik perceraian. Di hadapan saya, wajahnya tenang dan kata-katanya positif.

Saya melihatnya sebagai musibah, namun dia merasa nikmat?

Ya benar, ada masa-masa tertentu kakak itu merasa down, namun banyak masanya terasa diberi kekuatan oleh ALLAH. Yang penting, ada rasa pada jiwa untuk terus melakukan perbaikan pada diri sendiri.

Seorang gadis yang telah lewat usia kelihatan bertenang melalui kehidupannya yang masih sendiri, namun  bila ditanya – dia bahagia dapat membantu adik beradik dan ibu ayahnya. Dia mengorbankan keinginan untuk bernikah awal kerana sebagai anak sulung, tanpa adik beradik lelaki – hanya dia yang menjadi harapan untuk menjaga ibu ayah dan membimbing serta membantu adik-adiknya yang tujuh orang itu.

Ya Tuhan, terasa jiwa ini tidak mampu melalui hidup sendiri sepertinya.

Kadang-kadang, bila mendengar masalah orang lain, mungkin kita merasa dia tak sepatutnya mengambil tindakan atau langkah seperti itu. Namun ketahuilah, memang tidak pernah sama jiwa yang hanya memandang dengan hati yang menongkah cabaran itu.

Pesan untuk diriku dan dirimu yang berada di sini, sebagai persediaan menghadapi ujian - pertama, persiapkanlah bekal ilmu dalam memikul setiap jawatan yang diamanahkan ALLAH. Menjadi anak, menjadi kakak, menjadi individu bujang, menjadi isteri, menjadi pemikul poligami, menjadi ibu, menjadi sahabat, menjadi jiran, menjadi menantu, menjadi ipar – semua posisi ini sangat-sangat perlu kepada ilmu yang selalu diperdalamkan.

 Jika tidak, bila Allah menguji - kita akan bertindak dan mengambil jalan yang hanya menurutkan perasaan. Lebih berbahaya bilamana perasaan itu telah diracuni syaitan. Ataupun tanpa ilmu, kita hanya ikut kebiasaan orang dalam menyelesaikan permasalahan, sedangkan cara yang biasa itu tidak mampu membawa ke mana. Maka ilmu adalah keperluan kritikal untuk kita terus melangkah menuju kebahagiaan. Akan berjaya mereka yang mengikut petunjuk ALLAH dan rasul dalam segenap ujian.

Kedua, bersabarlah bersabarlah menghadapi ujian ALLAH. Bukan sabar duduk diam berpeluk tubuh, namun terus bersabar untuk semakin mentaatiNya. Terus bersabar mencari jalan keluar. Bentuk dan  situasi setiap ujian itu terlalu pelbagai, maka jalan keluarnya bermacam cara juga. Jika usaha A tidak berjaya, laksanakan usaha B. Jika Usaha B tidak mendatangkan hasil, usah putus asa untuk teruskan dengan Usaha C. Dan seterusnya

Namun sedarkah kita, perkara yang sulit bukan sekadar untuk mencari jalan penyelesaian, namun bila jalan itu  telah ditemui  - sanggupkah kita menempuhnya…? Ujian menjadi bertambah serabut bila mana jiwa tidak ada kekuatan untuk melaksanakan langkah penyelesaian yang terbentang di hadapan.

Yang terakhir ingin saya kongiksan dan sangat penting, hadapilah dengan keimanan, bahawa ALLAH lah yang menyusun dan menentukan segala takdir yang baik dan yang buruk.

…Beriman kepada takdir ALLAH yang baik dan yang buruk … (hadis Riwayat Muslim)

Dalam kita menghadapi masalah dan musibah, jujurlah menyandarkan hati pada ALLAH dalam tetap mencari jalan keluar. Inilah tawakkal.

Bersangka baiklah bahawa sesungguhnya kasih sayang ALLAH lah yang membawa kita melalui ujian kehidupan yang makin keras dan tidak berkesudahan. Jika kita bersabar dan tetap beriman kepada ALLAH, ganjaran dan kenikmatan besar menanti di dunia dan di syurga.

Sesuatu yang kita kehilangan, adalah pasti ALLAH akan menggantinya dengan sesuatu atau seseorang yang lebih baik. Dan keyakinan inilah yang akan memimpin hati untuk tenang dalam kepayahan.

Tak perlu menoleh kembali ke zaman kanak-kanak atau perkara yang telah jauh berlalu. Pandanglah jauh kehadapan melihat bagaimana kelak diri kita berdiri menghadap tuhan untuk menjawab segala ujian baik dan buruk yang ALLAH berikan…




Comments

Kamalin Husna said…
Salam.. sy mengikuti blog enti.. Terharu membaca artikel ttg ujian dan kesabaran.. Saya juga tidak terkecuali dari diuji.. Ya ALLAH..

Bulan Januari yg lps menjadi medan ujian sbnr utk sy.. Juga utk sahabat-sahabat saya yg saya namakan sebagai Z dan B.. Buat pengetahuan, shbt saya Z baru berkahwin pd Disember yg lps.. Shbt saya seorg lagi B baru berkahwin November yang lepas.. Kedua-duanya masih lagi pengantin baru..

Saya ceritakan ttg Z dahulu.. Pada hari ke-17 mrk berkahwin, suami Z kemalangan jalan raya. After a few surgeries, dirawat di hospital selama 2 minggu, genap sebulan mereka berkahwin, suami Z kembali ke Rahmatullah..

Begitu juga sahabat saya B.. Bbrp hari selepas suami Z meninggal dunia, B dan suami dan keluarga pergi bercuti. Adik ipar B hampir lemas di kolam air terjun dan akhirnya diselamatkan oleh suami B. Namun, oleh kerana arus yang deras, suami B syahid dibawa arus. Dan jenazah suami B ditemui bbrp jam slps itu..

ALLAHuakbar.. saya terhenyak dengan berita-berita ini. Kedua-duanya Z dan B adalah sahabat-sahabat saya...

Moga cerita saya ini menjadi pedoman utk kita semua utk mengharungi alam rumahtangga... Kata-kata Z semalam, bagi yg mencari cinta dunia.. silakanlah.. Cinta manusia sementara bila2 masa ALLAH boleh tarik..
Mati adalah pasti.tapi kita sering terlupa, malah hanyut mengejar perkara yang tak pasti ^_^

Moga Allah selalu menunjuki kita semua... terima kasih atas perkongsian :)
Nur Diyana said…
Assalamu'alaikum kak Nurul,

betul ke dengan ujian dan musibah yang Allah berikan pada kita bisa jadikan perilaku kita berubah menjadi lebih baik lagi?

kerana saya seperti dapat rasakan kelakuan/peribadi saya bertambah teruk dek disebabkan stress dengan ujian yg menimpa diri. Mulut katakan redha, tp hati dan kelakuan seperti tidak melambangkannya..Apabila ujian menimpa, saya lebih mendiamkan diri dengan ahli keluarga dan sahabat rapat dan payah untuk mengukirkan senyuman untuk mereka...padahal mereka tidak bersalah apa-apa pun pada saya.

Kakak, macam mana kita nak tahu kita berjaya atau tidak menempuhi ujian Allah itu?

Semoga Allah membimbing saya ke jalan yang benar.

Jazakillahu khair.
Ren Hideyoshi said…
Assalamualaikum..adik Nur diyana, maaf lah sebab mencelah walaupun soalan adik bukan ditujukan buat saya tapi mungkin saya boleh memberi sedikit nasihat walaupun sebenarnya diri ini masih lagi bertatih di bumi Allah ini.

Setiap ujian atau musibah yg Allah berikan kita adalah terbaik walaupun seringkali nampak buruk d mata hambanya. Firman Allah maksudnya: "Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jua Yang Maha Mengetahui (semua itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. (al-Baqarah:216)

Namun begitu, ianya juga bergantung kepada individu tersebut, Bagaimana dia menghadapi masalah tersebut. Nasihat saya apa2musibah yang menimpa sebenarnya akan mampu mengubah diri kita kalau kita berserah bulat2 kepada Allah swt. Kita sendiri yang kena mengubah diri kita dan bukan Allah sebab firman Allah "sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka" surah ar ra'd ayat 11.

Sprti yang adik sndiri perasan, yg diri adik ini hanya redha d mulut ttapi tidak secara pbuatan dan itu belum menandakan adik redha. Redha ni apabila kita masih mampu terseyum dan bergaul sprti biasa walhal dalam hati hanya Allah yg tahu. Bila kita redha, hati kita akan merasa ringan dan bersyukur kerana sekurang2nya Allah masih ada utk kita. Dia masih ada sbgai tempat mendengar luahan hati kita, bila kita rapuh n hampir tersungkur dan merasakan dunia ini meninggalkan kita ingatlah bahawa Allah tidak pernah melupakan hambanya tapi kita la yang selalu meninggalkannya n hanya kembali padanya apabila di timpa kesusahan.

Banyakkan muhasabah diri, dekatkan diri dengan Allah, banyakkan beristighfar berzikir di samping meluaskan pandangan melihat ciptaan Allah yang maha Mulia. Fikirkan lah juga kembali kenapa Allah mncipta kita, adakah demi memuaskan keinginan hati kita atau pun menurut perintah Allah? Bila kita merasa diri kita la yang paling bersedih n sengsara ingatlah bahawa ada ramai lagi manusia yang malang dari kita, yg secara fizikalnya cacat anggota, kehilangan keluarga, tinggal di negara yang xaman dan sebagainya. Bersyukur sebanyak2nya kerana nikmat Allah yang tidak terhingga dan bersyukur juga la dengan kehidupan kita ini walaupun xseindah yg kita harapkan sekurang2nya Allah xmengazab dan membalas perbuatan dosa kita d atas muka bumi ini sedangkan Allah itu maha berkuasa ke ats segalanya. Apa2 pun adik, ini cuma nasihat dari saya, berdoa sebanyak2 nya agar hati kita sentiasa dipelihara daripada cintakan dunia ini dan cintakan Allah,Rasulnya dan segala sesuatu yang membawa kepada kecintaanNya lebih dari segalanya, Insyallah kita akan merasa nikmat hidup ini bila bertuhankan Allah dan bukan hati kita. :)
Anonymous said…
Salam kak nurul...sy rasa kak nurul mgkn ada masukan utk soalan saudari nur diyana...mgkn sy tergolong juga...mohon pencerahan...jazakillahukhairan..

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Ali ditegah memadukan Fatimah?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?