Monday, January 2, 2012

Belajar Menjadi Pemimpin




Seorang isteri adalah pemimpin dalam mengurus rumah tangga suaminya dan dia akan diminta bertanggungjawab dalam kepimpinannya." (Hadis riwayat Bukhari)

Kini saya telah bergelar isteri, maka saya harus bersungguh menjadi pemimpin rumahtangga seperti pesanan Rasul SAW yang akan memberi impak yang besar pada suami dan anak-anak. Semuanya perlukan ilmu dan kesungguhan. Moga bila isteri sebagai timbalan pemimpin berkeperibadian baik, suami akan tenang dan kuat dengan cabaran sebagai pemimpin ummah di luar sana. Ya, suami sangat tenang dan bahagia jika rumah dan anak-anak terjaga elok di bawah kelolaan suri muslimah.

Perkara-perkara besar yang berlaku di peringkat antarabangsa – samaada yang positif atau negatif – bermula di rumah. Bermula di bawah pimpinan seorang wanita… setuju tak :D

Pada yang tidak miliki suami, pengaruh pimpinan kalian lebih luas. Plan B saya, jika ALLAH mengambil nikmat suami, maka saya akan terus fokus memimpin anak-anak dan para remaja jua teman muslimah lainnya kepada kebaikan dunia dan akhirat. Bantu saya ok, kita sama berjuang menjadi pemimpin yang bermanfaat atas jawatan khalifah yang diamanahkan di muka bumi. Dan sesungguhnya, menjadi pemimpin bermula dengan memimpin diri sendiri…

Kalian di luar sana yang samaada yang bujang, yang bergelar isteri atau ibu, telah bercerai atau kematian suami, ada nilai dan ciri baik pada kalian yang menjadi renungan dan ikutan saya. Sama-sama kita upgrade ilmu, iman dan amal ya… dalam  memperjuangkan kebaikan dan memimpin manusia untuk bahagia yang hakiki…

Bagaimana  saya mula sedar untuk belajar menjadi pemimpin?

Sewaktu di sekolah menengah, saya tidak terlibat secara aktif dengan mana-mana persatuan. Pergi sekolah, balik sekolah hanya untuk belajar dan ambil periksa. Pergi bersukan, pergi lawatan, bersukan, ketawa gembira, bersembang cinta remaja. Melalui zaman remaja di sekolah menengah yang kadang ok, kadang rasa tak ok. Kadang gembira, kadang perasaan kacau bilau.

Alhamdulillah menjejak kaki ke UiTM Seksyen 17 Shah Alam membuka jalan baru untuk saya mengenali diri dan tujuan kehidupan. Mendiami Kolej Kediaman Perempuan – Kolej Akasia – perlahan-lahan kaki melangkah ke surau dan mencari erti diri. Hati pun bercambah segar disiram ayat-ayat Quran dan Hadis.

Dari menjadi pengunjung setia surau, seorang kakak senior mencadangkan saya menjadi Ketua Biro Kerohanian yang bertanggungjawab untuk menggerakkan aktiviti-aktiviti keagamaan di Surau Kolej Akasia. Mungkin kerana melihat saya ‘dekat’ dengan surau, atau melihat keaktifan saya melontar pelbagai persoalan agama. Sedangkan keaktifan itu hadir bukan kerana karakter saya seorang yang aktif, tapi kerana memang banyak persoalan dalam hidup yang tak terjawab dari awal remaja.

Apapun, saat itu, bermulalah proses mendidik diri sebagai pemimpin.

Membelek fail-fail yang mengandungi kertas kerja dan perkara lainnya, hati jadi gementar. Ya ALLAH, saya tak pernah jadi Ketua atau memegang jawatan yang saya perlu mengambil tanggungjawab merancang program. Perlu pula berjumpa para pegawai yang berkaitan Hal Ehwal Pelajar. Menyiapkan kertas kerja dan membentuk jawatankuasa.

Saya bukan orang yang peramah. Saya bukan orang yang suka atau biasa berbincang apatah lagi berada dalam situasi bermesyuarat. Perlu kendalikan meeting? Perlu merangka kewangan? Perlu mengetahui perkara teknikal tentang keperluan program? Perlu membiasakan diri membuat surat rasmi?

Bagaimana?  Siapa? Di mana? Bila? Kenapa?

Bagaimana menjadi pemimpin yang berkesan?
Siapa yang akan bekerja bersamaku?
Di mana daya kepimpinan ini akan dimanfaatkan?
Bilakah akan bermula dan berakhirnya seorang pemimpin?
Kenapa menjadi pemimpin, ke arah mana pimpinan ini mahu ku bawa?

Saya perlu bekerja dengan pelajar lelaki dari Kolej Cemara. Macam mana dengan pergaulan?

(Kolej Cemara- Akasia adalah kolej kediaman yang terasing dari kolej-kolej kediaman UiTM yang lain, maka segala aktiviti kami hanya berpusat di Kolej dan sasarannya adalah Student INTEC - dan sebenarnya kami pelajar Fakulti Pendidikan yang menumpang di kolej INTEC.)

Apa aset atau modal yang saya ada untuk memulakan semua ini?

Matlamat, saya sudah jelas bahawa saya inginkan segala bentuk aktiviti atau program yang membawa pelajar ke arah kebaikan yang berlandaskan islam.

Persediaan menjadi Ketua Biro untuk setahun dua itulah yang perlu saya usahakan.

Alhamdulillah dari awal saya suka melibatkan diri dengan program Unit Kaunseling. Program mereka membantu saya menggali potensi diri. Digabungkan pula dengan input islam yang saya dapat di surau dan usrah yang baru disertai, fikiran saya makin padat untuk menggabungkan ilmu, potensi dan segala tanggungjawab belajar. Bagaimana untuk menterjemahkannya ke dalam bentuk amal?

Saya pun mula mencari buku di Science Social section di library - mula belajar tentang communication, leadership, handling a meeting etc.

Saya mula menjejak kaki ke pejabat Tuan Haji hassan Awang Boon yang sangat disegani sebagai Timbalan Pengarah HEP INTEC – membincangkan kertas kerja serta hal-hal yang berkaitan program yang dirancang, juga aspek kewangan.

Saya mula memerhati sifat dan sikap kepimpinan yang ada samaada di kalangan teman-teman pelajar, para pensyarah atau pegawai Kolej dan HEP.

Saya belajar bergaul, belajar menjadi insan yang disenangi dan didekati. Saya belajar mudah terseyum. Belajar berdiplomasi. Belajar berkomunikasi dengan ‘orang atasan’ dan ‘orang bawahan’. Dengan pelajar yang lebih muda atau lebih berusia, lain caranya. Bergaul sama jenis dan lawan jantina ada cabaran dan pendekatan tersendiri. Bagaimana untuk berhubung secara professional dengan pihak penceramah atau wakilnya. Perlu juga belajar menghadkan diri agar tidak didekati oleh insan yang tak perlu :P

Saya membaca, mencatit dan rehearsal ayat yang sepatutnya saya ucap sebagai Ketua Biro kepada ajk dan belajar memotivasi. Saya mencatat segala ayat yang sepatutnya diucap dalam meeting. Dalam meeting dengan pegawai Kolej dan HEP, secara direct perkataan saya dibetulkan jika tersalah. Saya belajar untuk membuat panggilan telefon dan sms secara efektif dan proper. Saya bertatih mengenali keperluan dewan seperti sound system, microphone, projector.

Saya perlu mencari dan mengenali ustaz ustazah yang mampu menyuntik input segar untuk anak muda remaja. Bukan mencari penceramah yang sekdar kelakar dan menghiburkan, tapi penceramah yang mampu menjadi role model dan inspirasi untuk meningkatkan keperibadian islami.

Program pertama saya adalah ceramah yang disampaikan oleh Ustazah Siti Nor Bahyah (atas cadangan orang lain) bertajuk Mencari Cinta. Jangkaan dua ratus orang sekadar memenuhi dewan, rupanya ramai lagi yang menunggu di luar dewan. Mencari layar dan extra projektor untuk luar dewan, juga extra sound system. Saya bersyukur team terbaik yang dimiliki waktu itu melancarkan perjalanan program, banyak yang saya belajar dari sikap positif dan kesungguhan anak buah saya ketika itu.

Program sebegini adalah kecil untuk orang yang biasa mengendalikan program besar, namun menjadi batu loncatan untuk saya menganjurkan program lain dengan lebih teratur, matang dan objektif.

Peluang menjadi Biro Kerohanian di Kolej Akasia membuka lembaran baru yang membawa saya ke banyak tempat dan meneroka banyak pengalaman. Program motivasi seterusnya di sekolah rendah dan menengah, pergi membantu mangsa banjir di Johor dan meredah hutan ke perkampungan orang Asli di Cameron Highlan. Program di dalam dewan hingga ke dalam hutan dan ke tepi pantai, bersama kesempatan snorkelling di perairan Pangkor, semua ini amat berharga. Menaiki bot ke Pulau Ketam bertemu muallaf. Hingga terbang ke bumi Kemboja bertemu minoriti muslim.

Terlibat dengan jemaah yang tidak mahu memewahkan peserta, juga jemaah yang biasa dengan kemewahan. Jemaah yang berciri kekampungan. Berciri kebandaran. Bergerak dalam organisasi yang bercampur lelaki perempuan, dan yang perempuan sahaja. Bekerja dengan pasukan yang ‘sama fikrah’ dan berlainan fikrah.

Jua pengalaman manis tapi perit apabila terpaksa bertentangan dan mempertahankan prinsip dengan orang lain. Semua ini mengajar bagaimana untuk menjadi terbuka, namun tidak longgar sahaja. Dan saat ini masih lagi sentiasa belajar dan belajar agar langkah dan ucapan dalam keredhaan tuhan.

Saya bersyukur pada ALLAH atas segala ilmu dan peluang di Kolej Akasia yang membantu mengukir keperibadian yang baik, saya memohon ampun padaNYA atas banyaknya salah dan silap dalam melalui proses kepimpinan itu. Amat banyak perkara untuk terus digilap dan dibaiki buat meneruskan fasa kehidupan yang mendatang. Belajar erti kepimpinan yang bersesuai dengan fitrah wanita.

Menjadi pemimpin sebenarnya tidak perlu menunggu diberi jawatan, kerana kita sebagai insan yang dilahirkan di muka bumi ini sememangnya sentiasa punya jawatan sebagai pemimpin. Untuk memimpin, bukan dengan banyaknya perkataan dan ucapan, namun dengan kekuatan akhlak dan tindakan. Yang paling penting, orang yang mampu memimpin manusia adalah orang yang hatinya dan seluruh kehidupannya selalu berpimpinkan wahyu ALLAh dan panduan Rasulullah.

Anda seorang remaja,  isteri, seorang ibu, seorang guru, seorang tukang sapu, seorang penjual jambu, seorang penjual buku - mampu mempengaruhi dan memimpin orang lain dengan kekuatan iman dan keteguhan akhlak mulia.

Moga kita tidak memimpin, melainkan untuk kita saling membantu menjadi hamba yang  lebih baik di sisi ALLAh, juga membangun kehidupan yang lebih mulia dan diredhai ALLAH.






0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...