Skip to main content

Coretan Hati Buat Teman


Assalammua’laikum wa rahmatullah

Buat teman-teman yang dikasihi, walau di tanah negeri dan negara mana sekalipun, alhamdulillah ALLAH membenarkan kita bersua di alam maya untuk saling mengingatkan dan saling mengasihi.

ALLAH telah mempertemukan kita, sedangkan dalam hidup ini, kita tidak pernah tahu siapa yang akan kita temui. Dan sesunguhnya aturan ALLAH itu sangat indah dan terbaik walau adakalanya kita tidak menyenangi insan yang ALLAH  takdirkan hadir dalam hidup kita... begitu dangkal dan sedikitnya ilmu dan pengetahuan kita akan sesuatu perkara...

Tetapi dengan siapa, bila dan di mana pertemuan itu terjadi bukan persoalannya, hal yang perlu dihayati ialah bagaimana kita bereaksi dan menghargai datangnya insan-insan yang memberi warna-warna suka dan duka  dalam hidup.

Buat sahabat-sahabat seperjuangan, seinfiti pujian kita lafazkan kepada ALLAH MAHA AGUNG yang mempertemukan kita sebelum, semasa dan insyaALLAH selama-lamanya dalam jalan tarbiyyah ini. Bagi teman-teman rapat, skrip-skrip yang telah kita lakonkan sepanjang ukhuwwah dan persahabatan ini sentiasa menjadikan kita lebih matang dan dewasa.

Bagi teman-teman yang ‘kurang rapat’, kita sentiasa rapat sebenarnya, kerana melalui kalianlah diri ini  mempelajari erti hidup sebenar bersama manusia. Alhamdulillah jalan kebaikan yang berusaha kita pilih, dengan izin ALLAH pastinya, mendidik kita cara berkomunikasi dalam lingkungan yang diredhai ALLAH dan RasulNYA. 

Dengan rahmat ALLAH kita pandai berbicara ( ar rahman: 4) dan dengan rahmat ALLAH kita mampu berlemah lembut (ali-imran: 159), dengan rahmat ALLAH kita mampu bersabar dan memaafkan (as-syuara ). Mudah-mudahan begitulah kita. Tarbiyah melalui halaqah dan majlis ilmu sepanjang pengajian membuka minda kita untuk menerima dan mengasihi saudara-saudara lain tanpa syarat. Hingga ALLAH mengizinkan diri kita menerima & diterima insan-insan yang ditemui dalam lingkungan dan medan kita berada.

Buat teman-teman yang bergelar guru, nukilan peribadimu bersama para pelajar adalah satu refleksi betapa dirimu bukan sekadar mengajar mereka namun mendidik  dan menerima mereka dengan hati yang terbuka. 

Sama-samalah kita ikhlas dan jiddiyah (bersungguh-sungguh) mendidik, kerana kita telah belajar bahawa kekuatan yang kita ada pada hari ini, dan rahmat ALLAH yang telah perlahan-lahan kita rasa (insyaALLAH), lahirnya dari kesungguhan dan keikhlasan murabbiyah-murabbiyah kita mendidik dan membina fikrah, maknawiyah (moral) etc dalam diri kita sejak dulu… Marilah kita sebar luaskan lagi didikan walau di mana kita berada - sekolah, halaqah, universiti, ofis etc..

Teman maya ku sekalian, ujian-ujian yang dikongsi sepanjang keberadaan kita bersama, telah mengajar diri ini untuk lebih terbuka melihat sesuatu dalam ruang lingkup yang lebih luas, dalam masa yang sama berjuang mendidik jiwa untuk lebih dekat kepada ALLAH… Teruslah kita memohon ilham dan kekuatan dariNYA untuk menghadapi ujian dengan cara-cara yang diredhaiNYA..

Kita sangat jarang bertemu atau tidak pernah bertemu kerana tanggunjawab dan kekangan masing-masing, namun kalian mengajar saya erti ukhuwwah yang didasari iman insyaALLAH… kerana tiada apa lagi yang mampu mengikat hati setelah perpisahan melainkan pertemuan dijalan kebaikan, di jalan tarbiyyah dan dakwah, melainkan pilihan kita untuk menggilap iman itulah yang sering menyatukan hati-hati kerdil ini…

Moga kita istiqamah beriman, dan memotivasikan diri untuk tunaikan segala amanah dengan sebenar-benar ikhlas dan dengan cara yang terbaik hanya kerana ALLAH… Supaya kita tidak jadi seperti orang-orang kafir yang menyatakan keimanan kepada ALLAH sewaktu azab telah ada di depan mata di akhirat kelak, sedangkan waktu itu tiada peluang lagi beramal soleh dan memohon keampunan…tiada peluang kembali hidup dunia…

Nau’zubillah moga ini memotivasikan diri sendiri untuk meninggalkan larangan dan menunaikan segala suruhanNYA…

Hidup hanya sekali, moga diri saya dan kalian mengisi hidup dengan zikrullah, amal soleh, menangisi dosa, memohon redha dan ampun buat diri… Ana sayang antunna semua….  Saya mengasihi teman semuanya...




Nurul Adni Adnan





Comments

Assalammualaikum ukhti..

Pertama kali saya temui blog anda semasa saya ingin membuat sedikit research tentang poligami.

agak sukar pada mulanya untuk diterima tetapi setelah berfikir sedalam-dalamnya, syariat ini memberikan banyak kebaikan dan keburukan yang selalu kita dengar hanyalah daripada pengamalnya yang khilaf. tiada manusia yang sempurna.

bila difikir-fikirkan semua dan segala yang ALLAH turunkan kepada manusia pasti membawa manfaat kerana ALLAH tidak akan menyusahkan hamba-hambakan? Subhanallah!! baiknya ALLAH pada kita.

setiap apa yang diturunkan-NYA ada kepentingan untuk manusia. ALLAH adalah pencipta kita (manusia) sudah tentu ALLAH lebih mengetahui apa yang kita perlukan dalam hidup ini kerana ALLAH maha mengetahui. Masya-ALLAH amat indah peraturan ALLAH.

Terima kasih memberikan ilmu dan berkongsi ilmu. saya juga sayangkan anda walaupun tidak pernah bertemu muka. semoga rasa yang saya rasakan terhadap anda ini kekal kerana ALLAH.

terima kasih ALLAH temukan saya dengan anda walaupun di alam maya. Alhamdulillah.

saya doakan anda diampunkan dosa dan diberikan lagi ilmu dan kasih-sayang oleh ALLAh agar dapat menyebarkan ilmu anda membantu saya dan mereka yang perlukan pencerahan tentang ALLAh dan kehidupan ini.

moga syurga untuk anda, saya dan pembaca yang lain.

wassalammualaikum..
wa'alaikumussalam wa rahmatullah...

moga ALLAH membalas kata-kata baik ukhti... terima kasih memberi semnagat dan respon yang bermanfaat... terima kasih atas doa dan ingatan :)
Alhamdulillah...pertama kali sy menjelajahi entry berkaitan poligami slps hampir sebln sy tlh dmaklumkn sndiri oleh suami yg dia tlh bernikah satu lg dgn janda anak 4...hnya Allah yg tahu hati ini.....Semoga ada hikmah terbaik buat kami d ats ujian ini..:'(

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Ali ditegah memadukan Fatimah?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?