Skip to main content

Wanita yang paling bahagia ialah yang kembali kepada Islam.

 
Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. ………..(QS. 3:110)
 
Minggu lepas saya menziarah dan berkenalan dengan seorang teman muslimah yang baru dua bula berhijrah ke Malaysia- yang berasal dari Perancis. Perkenalan itu membawa banyak pelajaran dan keinsafan untuk saya bila mana mendengar perkongsiaan Asmaa tentang perjalanannya mencari agama dan tuhan.
 
Membesar di Perancis, kemudian menyambung pelajaran di New York- Asmaa ketika dulu merasakan jiwanya sangat kekosongan di sebalik kesenangan hidup yang dilalui. Jiwanya mencari-cari erti kehidupan dan merenung penciptaan diri- kenapa aku dicipta dan apa tujuan aku berada di muka bumi ini..? Apakah hanya belajar, berkerja, makan, minum?
 
Alhamdulillah ALLAH memberinya hidayah setelah berdiskusi dengan seorang muslim. Asmaa menemui cahaya islam yang luhur dalam hidupnya dan tiga tahunn dulu bermula lah perjalanannya mencari ilmu agama dan belajar untuk hidup sebagagai hamba dan khalifah Tuhan.
 
Asmaa, wanita kulit putih yang bermata biru yang cantik dengan hijabnya..masyaALLAH saya tersentuh dengan kesungguhannnya menjadi muslimah yang baik, mendalami ilmu dan berusaha mempraktikkan agama dengan terbaik.
 
Dia meluahkan rasa sangat gembira dan tenang hidup di jalan ALLAH dan Rasulullah saw. Dia bebas dari jiwa kacau tatkala tinggal di New York dan jiwa kosong yang dilalui sejak kecil. dan ALLAH Maha Menunjuki juga memberi hidayah islam kepada ibu kandungnya subhanallah...!
 
Allah menjodohkan dia dengan seorang lelaki muslim yang juga berasal dari Perancis dan kini mempunyai seorang anak.
 
Petang yang panas itu Asmaa menghidangkan kami jus nanas segar yang di blender tanpa gula dan apa-apa penambah rasa yang lain. Asmaa sedang berusaha untuk eat clean and healthy- makan makanan sihat dan original dan dia berasa seronok tinggal di kawasan hijau dan kampung yang dekat dengan makanan sihat berbanding tiggal di kota sesak dengan segala makanan diproses yang sangat tidak sihat.. Asmaa menasihatkan saya untuk menjaga pemakanan agar halal dan baik.
 
Asmaa juga mengingatkan saya untuk berusaha menjadi ibu yang baik, katanya kita adalah asa kepada kekuatan ummah dan masyrakat hari ini. Kita perlu berusaha mendidik generasi dengan kefahaman agama Islam yang benar, bukan sekadar ikut-ikutan  ..
 
MasyaALLAH pertemuan dengan asmaa menjentik hati saya yang selalu leka.. :)
 
saya memang punya misi dan visi untuk menjadi hamba terbaik di mata ALLAH namun usaha saya masih sangat sedikit dan kadang saya rasa lemah.. saya sedikit cemburu dengan Asmaa yang telah mahir juga berbahasa Arab. saya cemburu dengan kesungguhannya menjadi peribadi muslimah yang terbaik, dengan dalaman yang teguh dan penampilan aluaran menutup tubuh dan wajah cantiknya dengan sempurna.
 
Terima kasih sahabat tersayang saya, Umm Musa yang bawa saya bertemu Asmaa yang tinggal berhampiran tempat tinggal kami..

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami