Skip to main content

Syukuri Suami Sementara Ada


 Saya baru pulang dari ziarah seorang isteri yang baru kematian suami. Melihat raut pilu di sebalik senyuman yang diukir, Semoga Allah melimpahkan kesabaran dan memberi pahala serta kebaikan yang banyak kepadanya atas kehilangan itu.

Pada saya dan kita yang masih bergelar isteri, hargailah detik menjadi isteri ini dengan menjadikan diri kita semakin dekat kepada Allah.

Hargailah saat ini dengan mencari ruang dan peluang untuk menabur kebaikan pada suami, dan melakukannya semata mengharap redha Allah.

Syukurilah jawatan isteri ini dengan mensyukuri suami, mencari segala ciri positif dan kebaikannya serta berterima kasih. Moga Allah menambah kebaikan pada perjalanan rumahtangga kita.

Jauh atau dekat, di sujud yang dalam, dalam tadahan doa - doakanlah kebaikan dunia akhirat untuk suami. Doakan dirinya diberi petunjuk dalam menjadi pemimpin keluarga, juga sebagai hamba dan Khalifah Allah.

Doakan suami dikurnia taqwa, kekayaan pekerti, kecukupan dan kesabaran. Mendoakan suami tanpa pengetahuannya beerti mendoakan kebaikan untuk diri isteri juga.

Kita tak tahu hari esok adakah kita masih bergelar isteri. Maafkan suami, dan mohonlah suami memaafkan dan meredhai kita. Perbaiki konflik dan rasa tak senang hati secepat mungkin.

Di sana, ada wanita menunggu mengharap sekian lama untuk bergelar isteri, dan ada juga yang telah tiada gelaran isteri kerana bercerai hidup atau bercerai mati.

Kasihi. Hargai. Hormati. Syukuri - suami yang kita miliki saat ini.






Comments

D Yatie said…
Terima kasih Nurul Adni. Sebak rasa hati. Terasa begitu banyak khilaf diri nih. :'(
Irfa said…
tq utk prkongsian
ia buat sy berfikir sejenak
ellysa emran said…
betul tu Nurul...so, buat yang terbaik sementara Allah beri kesempatan kita dengan kehadiran suami...moga2 kita menjadi isteri yang baik sebab perkahwinan ini satu ibadah...

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik