Skip to main content

Pedihnya Kehilangan...



Pedihnya kehilangan...

Kenapa harus kita berpisah? Kenapa suami/isteri pergi dipanggil ALLAH tiada kembali? Kenapa suami pergi mengasihi isteri yang satu lagi? Kenapa berlaku perpisahan dengan teman-teman yang kita sayang? Kenapa ALLAH mengambil anak tersayang kita selama-lamanya? Kenapa ALLAH biarkan rumah dan harta benda kita lenyap dan musnah dalam bencana alam yang melanda? Kenapa ALLAH biarkan kita kehilangan?

..yang sebenarnya, kita tak pernah kehilangan. Namun hati kita yang tersalah mencintai, tersalah harapan, tersalah ikatan. Kita mengikat hati dengan dunia, dengan isinya, dengan manusia, dengan harta, dengan perkara yang tak kekal dan akan hilang.

Lalu berulang kali kita merasa kelukaan dan kesakitan. Inilah sifat dunia, sifat lelaki perempuan, sifat harta dan anak-anak, semuanya akan hilang dan pergi meninggalkan kita. Lalu yang seharusnya kita lakukan ialah, meletak tali harapan dan penjagaan pada Tuhan, kerana tuhan tak pernah hilang, tak pernah menyakitkan. Tuhan tak pernah menjatuhkan dan memusnahkan jiwa-jiwa yang teguh berpaut di tali kasihNya.

Bila ALLAh ambil harta atau orang yang kita sayang, sebenarnya ALLAH mahu hati kita berpaut pada sesuatu yang lebih hebat dan agung- ALLAH.

Kepuasan dan kebahagiaan dalam hidup jangan sesekali diletak pada ‘hadiah’ Tuhan. Hadiah adalah anak-anak, pasangan, duit, harta, danseluruh isi dunia yang kita cinta. Namun sandarkan kebahagiaan hidup kita pada Tuhan Sang Pemberi segala. Maka, nikmat dan ujian yang datang bersama hadiah itu, kita akan syukur, sabar, tabah, sangka baik, tak berputus asa, tak jatuh selama-lamanya. Kerana ALLAh ada di situ menyambut kita untuk memimpin ke syurga. Hanya di syurga, gembira adalalah selamanya, tiada duka, tiada kecewa, tiada luka.

Lepaskan hati dari dunia, dari suami, dari anak-anak, dari harta benda semampunya. Manfaat anugerah itu untuk kita beramal soleh, semakin mencintai dan mendekati Tuhan yang Esa. ALLAh tidak pernah mati. ALLAH tidak pernah pergi, sepertimana orang yang kita sayang dibawa pergi. Seperti Harta yang kita kumpul dan cari, musnah tak bersisa lagi.

#Pelajaran dari Yasmin Mogahed - 'Why do people have to leave each other'

“Those who rest not their hope on their meeting with Us, but are pleased and satisfied with the life of the present, and those who heed not Our Signs.” (Qur’an, 10:7)

Don’t let your definition of success, failure, or self-worth be anything other than your position with Him (Qur’an, 49:13)



________________________


Comments

NSyahidaS said…
terima kasih.
atas kata-kata ini..
sedikit sebyk hati rs terpujuk.
tauhu jue said…
terima kasih utk kata2 motivasi... sekurangnya terubat sikit luka dihati, abg pergilah bersama cinta baru dan semoga bahagia itu milik abg selalu.
Kak Adni, bagaimana kita harus memilih?? Antara kerjaya & keluarga?? Antara pandangan manusia & pandangan Allah?? Di dunia yang para wanita bekerjaya, seakan2 kerja lebih penting berbanding keluarga.. Susahnya untuk menjadi apa y kita kehendaki.. Bila kita memilih untuk mencintai Allah melebihi segalanya, persekitaran n nafsu membisikkan untuk kita lebih mencintai dunia & harta.. serta kadang2 kita lebih pentingkan pandangan manusia drp pandangan Allah.. Apa tindakan y sewajarnya akak??

Saya ada email akak di nuruladniadnan@yahoo.com.. Mohon pandangan ye.. Jazakillahu khair..
Anonymous said…
Alhamdulillah jika semua perempaun mempuanyai pndangan begini.Tapi masalahnya majoriti permppuan x dpt menerima kenyataan bila suaminya berkahwin lg.seolah-olah hilang segalanya.Ada yg menyikasa diri shingga kurus kering krn kehilangan org yg disayang.memaki hamun madu krn dikatakan perampas. Alangkah baiknya wanita2 belajar ilmu ikhlas dan redha n kemabli kpd asal iait semua harta n org yg kita syg adalah hak Allah.ia blh ditarik bila2 masa shj.

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik