Skip to main content

Bawa Hati Kepada Tuhan




"...dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah lah hati menjadi tenang." (Ar Ra'ad:28)



 Kebelakangan ini, ada hati yang nampak tak indah.

Ada hati yang tak terjaga. Mungkin terleka dengan dunia, lalu tidak kusyuk berhubung dengan Sang Pencipta.

Hati saya kah itu?

Ya, hati saya yang agak caca marba :(

Saya mudah terasa marah dan tak sabar melayan kerenah Nana sehari dua ini. Nana, makcik saya yang berusia 83 tahun yang tinggal bersama kami di rumah pinjaman ALLAH ini.

Di awal-awal Nana datang tinggal bersama kami lebih setahun yang lalu, saya sudah membelek-belek buku Guide To Caring For Aging Parents.

Saya rasa, saya sudah faham dan hadam betapa warga tua ini teruji fizikal, emosi dan psikologinya hingga ia amat perlu kepada belas kasih orang-orang muda yang masih bertenaga ini. Tapi saya tak sabar kadang-kadang...

Ohh air mata telah mula menitis.. Moga ALLAH ampunkan saya.

Mungkin yang tinggal bersama orang tua atau mertua yang sudah lanjut usia mengerti bukan? Mencabar sekali untuk kita bersabar dan tenang mengurus keperluan si ibu dan ayah yang sudah amat tua itu..

Kerenah, kata-kata, tingkahlaku yang kadangkala sangat tidak masuk dengan jiwa kita, mudah saja untuk kita marah, bosan, buat muka dan lain-lain respon kita manusia biasa yang lemah. 

Wahai hati saya dan hati-hati kalian, sekali lagi - ikhlaslah.. InsyaALLAH sampai masanya kita pun akan tua, fizikal dan minda kita juga akan lemah, akan pelupa, kita akan rasa takut pada perkara-perkara yang orang muda tak rasa... Kita kelak turut perlu dijaga. Perlu orang lain sabar mengurus kita.

Jadi, lunaklah wahi hati dengan kalam ALLAH, dengan akhlak yang ditunjukkan Rasulullah.. Moga kesabaran itu sentiasa berlapis dalam melayani mereka sebaiknya..

Sungguh, hati yang tak terjaga akan mengundang masalah bertimpa.. Semua perkara terasa susah, payah. Bosan. Tak suka. Malas menguasai jiwa.

Adik-adik saya, maafkan diri ini. Hati ini sebentar terlupa kalian yang juga ingin menghidupkan jiwa.

Ayuh kita mula semula, kita kembalikan hati ini pada ALLAH, rawat sebaiknya dengan munajat rindu dan cinta memohon rahmatNYA..

Bila hati saya tak terjaga, masalah adik-adik ini boleh jadikan kita hilang punca. Hati tak terjaga, jauh dari cahaya. Tuhan, mana mungkin kami mampu terus melangkah tanpa suluh hidayahMu.

Ayuh kita bersihkan hati menghadap tuhan. Hati yang bersih kuat mengharung ujian, hati yang bersih suka pada ukhuwwah dan persaudaraan.

Seterusnya hati ini, bila tidak diikat kuat pada cinta tuhan, ia akan merayau-rayau bergantung sepenuhnya cinta dan perhatian pada insan.

Kerana hati yang tak terpelihara, saya merasa amat lemah bila ditinggal sementara. Suami jauh ke sudut benua sana, saya menangis pada ALLAH minta bawa saya ke sana juga.. ingin kedekatan, ingin perhatian. 

Hati rapuh, bila ingatan pada ALLAH menjauh..

(lantas menjadi isteri yang cengeng, sedangkan hati ini sangat ingin meringankan beban perasaan suami.. Ya ALLAH kuatkan hati suami dan para isteri...)

Teman-teman, kakak-kakak, adik-adik, para pembaca sekalian.. kita sama-sama kuatkan hati ya..

Tuhan lebih tahu ujian kalian,,,

Menuntut ilmu penuh kesukaran..

Dugaan dakwah yang menggugah kesabaran..

Tekanan di tempat kerja tak tahu bila kan berakhir...

Sengketa keluarga dan adik beradik yang masih samar jalan keluar.

Mungkin teruji rumahtangga semakin hambar .

Ujian kewangan mengusutkan fikiran.

Membesarkan anak bermacam ragam..

Banyaknya kan ujian yang kita tempuh saban hari, silih berganti ujian kesenangan dan kesusahan..

Apapun terjadi, ayuh membawa hati kepada Tuhan.. :)

Hanya pada ALLAH lah kekuatan dan ketenangan.

"...dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah lah hati menjadi tenang."








Comments

Miss Red said…
:)..yup betul kata kakak bawaklah hati ini kepada Tuhan......
jasmin said…
Terima kasih... perkongsian yg sering dinanti..
mohon share 1 perengan sbg status FB..

"Kebelakangan ini, ada hati yang nampak tak indah.
Ada hati yang tak terjaga. Mungkin terleka dengan dunia, lalu tidak kusyuk berhubung dengan Sang Pencipta.
Hati saya kah itu?
Ya, hati saya yang agak caca marba :(
kuepelita said…
Salam..pengisian yang sgt bgus..banyak ILMU dpt dikongsi dr saya http://nrhafisahzakaria.blogspot.com/
sahabat semua, moga ALLAH bantu kita kembali kepad atuhan dengan hati yang tenang, penuh ketaatan dan keredhaan..

kita saling mendoakan ya :)

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Ali ditegah memadukan Fatimah?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?