Skip to main content

:: ALLAH, padaNYA cinta & kasih sejati ::



Sudah masuk dua minggu...blog ini sepi tanpa coretan baru. Duhai kalian, hati ini tidak mampu menulis bila hati dan fikiran ini tidak dibulatkan untuk berkongsi tulus ke arah kebaikan. Urusan-urusan harian, jika tidak disusun dan diprioritikan, tidak ada urusan extra yang mampu dilakukan..seperti menulis blog.

Maka siang tadi sewaktu 'menyelongkar' khazanah tulisan saya yang dulu-dulu, saya temui coretan warkah yang pernah saya kirimkan pada seorang sahabat, Norshahadah Zulkifli. Saya tidak tahu di mana dirinya kini, kami terputus hubungan selepas dia menyambung pelajaran di Terengganu. Bait-bait tulisan yang terlakar di dalam warkah itu, istimewa saya karang sempena pernikahannya beberapa tahun dulu.

Lebih tiga tahun dulu, sewaktu bait kata itu tertulis, saya masih sendiri bujang tanpa suami, di luar alam pernikahan. Tapi hari ini diri telah bergelar seorang isteri..., kata-kata nasihat yang tercatat sepi itu secara halus menyentuh hati ini.. Seakan tidak percaya nasihat itu datangnya dari diri sendiri, kerana sesungguhnya menulis dan mengucapkan itu terlalu jauh lebih mudah dari melaksanakannya di perjalanan kehidupan.

Mudah pada teori, sukar pada realiti. Tazkirah yang pernah saya beri itu kembali menasihati diri sendiri bila sampai masanya.. Saya kongsikan coretan ringkas itu di sini, moga hati ini dan hati kalian juga, sabar menghadapi kesulitan dan kebaikan yang datang pergi silih berganti...


============================================



Assalammualaikum wa rahmatullah

Adah yang dikasihi lagi dirindui,

Semoga coretan ini menemui Adah dalam kondisi Adah yang paling baik, sejahtera dan bahagia dalam peliharaan ALLAH SWT, bersama suami dan keluarga tersayang.

Terima kasih atas persahabatan Adah - dulu, kini dan selamanya. Adah adalah antara teman terbaik yang nurul temui dalam kehidupan. Sahabat yang ALLAH kurniakan pada nurul untuk mengingatkan hati yang sering lalai dan lupa tujuan kehidupan. Terima kasih Adah, menjadi sahabat yang sering menjadikan perasaan ingin dekat dan kembali pada tuhan.

Hidup ini sementara, moga kita isi dengan kesyukuran dan melakukan kebaikan sepanjang perjalanan.Ada masa senang, ada masa susah, ada masa sedih dan ada masa gembira – segala-galanya adalah baik jika kita beriman kepada ALLAH.

Moga Adah dan suami dapat membina keluarga yang diberkati. Moga terus berkasih sayang walau kadangkala didatangi ujian yang menggusarkan perasaan.

Cinta dan ketenangan itu tidak terjadi secara kebetulan – melainkan perlu diusahakan dengan saling menghargai, saling mendoakan, saling memaafkan dan terus menyuburkan iman. Tanpa iman, kurangnya taqwa, kehidupan tidak beerti tiada seri…

Kerana sesungguhnya kasih sayang itu ALLAH yang semaikan dalam hati-hati insan beriman…. ( Maryam:96)

Kerana jika seluruh wang ringgit dan harta benda dilaburkan untuk mendapatkan cinta dan kasih sayang, kita tak akan ada jaminan memperolehinya, kerana ALLAH lah satu-satunya sumber mawaddah wa rahmah... hanya ALLAH Yang Maha Berkuasa menyatukan hati-hati manusia...(Al Anfal: 63)

Kita semua akan pulang menuju ALLAH, bila-bila masa... maka iman itulah bekalnya. Mudah-mudahan kita menemuinya dengan hati yang tenang... dan sesungguhnya tiada pencarian yang lebih besar dalam kehidupan ini selain mencari redha ALLAH.

Nurul selalu berharap agar persahabatan ini mendapat naungan ALLAH di akhirat kelak..doakan kita semua...

Adah dan suami harapnya berusaha kuat agar tidak hanya berkasih sayang di dunia namun berterusan hingga ke syurga.. agar tidak menjadi seteru di akhirat- yang saling menyalahkan dan membongkar keaiban.

Kita memohon perlindungan hanya dari ALLAH. Moga kita semua sentiasa diberi kesedaran, kekuatan dan kelapangan untuk membentuk dan membina keluarga dan ummah yang diredhai ALLAH SWT...

Moga diri-diri kita diberi kesabaran untuk melaksanakan komitmen hidup yang bertambah dari sehari ke sehari... Sekian.


Salam Kasih & Hormat,

Nurul Adni Adnan
21 Ogos 2007

Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?