Skip to main content

Jom jadi Ustazah Pilihan....!

 


“Wanita dinikahi kerana 4 perkara : kerana hartanya, keturunannya, kecantikkannya & agamanya. Maka pilihlah wanita yang taat beragama, nescaya engkau beruntung.” (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)


‘Ustazah Pilihan’ sudah mula diperkatakan... program mencari role model dari kalangan kaum perempuan di Malaysia. Alhamdulillah. Terima kasih Astro, secara tidak langsung program itu membawa kita memuhasabah diri sebagai makhluk ALLAH yang bernama perempuan…kan?

Hebatnya makhluk yang bernama perempuan ini, ALLAH umpamakan perempuan ini ciptaan terbaik, terindah di atas muka bumi… namun bukan perempuan sebarangan, kerana yang terbaik itu adalah perempuan solehah.

"Dunia ini adalah perhiasan dan seindah-indah perhiasan adalah wanita solehah" (Hadis Riwayat Muslim)

Program Ustazah Pilihan yang saya fahami, sebenarnya untuk mencari wanita yang solehah, untuk ditonjolkan sebagai contoh teladan kepada para muslimah lainnya.

Namun yang kita bimbangkan, perempuan yang pada awalnya memiliki sifat solehah, akan pudar ciri solehahnya bila berada dalam gemerlap gemerlip dunia penyiaran dan penerbitan.... Tak mengapa, kita tinggalkan dulu pro and cons program Ustazah Pilihan ini.

Ayuh kita menilai diri sendiri dengan ciri-ciri Ustazah Pilihan yang digariskan Astro, kerana sesungguhnya ciri-ciri itu, bagi saya, sangat-sangat perlu kita suburkan pada diri dalam menongkah arus zaman berstatus wanita muslimah.

Ciri pertama, berkebolehan dalam komunikasi.

Samaada bekerja di rumah atau di pejabat, setiap hari ada keperluan untuk berkomunikasi kan? Sesama suami isteri, anak-anak, ahli keluarga, teman sekerja, majikan dan orang bawahan, malah tidak dilupa juga komunikasi dengan pakcik makcik Jaga/ Guard, cleaner, makcik pakcik di café atau warung makanan dan lain-lain insan yang kita berurusan.

Komunikasi yang baik dan efisyen akan membuahkan hasil yang baik, dan begitulah sebaliknya, tidak sedikit urusan menjadi serabut kerana kegagalan berkomunikasi dengan berkesan.

Antara orang-orang yang mudah didekati adalah orang –orang yang ada ketrampilan komunikasi.

Ayuh.. kemampuan berbicara ini kita gilap, hingga kita mampu berkongsi ilmu secara baik, memberi nasihat dengan hikmah, memotivasikan pasangan dan teman-teman, menjalin persaudaraan dengan saudara seislam walau sekadar berjawatan tukang sapu. Komunikasi lisan yang paling ringkas adalah 'assalammu’alaikum', ditambah dengan komunikasi tubuh, iaitu senyum manis yang dikuntumkan, pasti mengikat rasa cinta sesama kita.

Jangan sesekali kita hanya memandang dan sudi berbicara pada orang-orang yang 'sedarjat' dengan kita sahaja..tapi Ustazah Pilihan berminat pada manusia, sentiasa ingin mengenali dan mempelajari sesuatu dari insan lain. Orang atasan dihormati, orang sedarjat didampingi, orang bawahan sentiasa di hati.

Ciri kedua, berilmu.

Orang yang berilmu adalah orang yang yakin dalam tindakannya dan teguh pada keperibadiannya. Tidak akan mudah ikut-ikutan, juga tidak akan mudah menyalahkan, sebaliknya mencari hujah dan berbuat sesuatu didasari oleh ajaran ALLAH dan Rasul SHALLALLAHU ‘ALAIHI WASALLAM.

Ayuh kita tanpa jemu dalami ilmu, ilmu yang mendekatkan kita pada tuhan, ilmu menjadi hamba dan khalifah ALLAH di muka bumi, ilmu memimpin masyarakat, ilmu menguruskan rumahtangga, ilmu psikologi mendekati anak-anak, ilmu berdampingan dengan suami, malah terlalu banyak ilmu yang perlu dicari gali sebagai bekal di kehidupan sementara ini...

Yang paling penting, orang berilmu sentiasa belajar untuk mengajar dan berkongsi ilmu. Tidak perlu risau tidak punya kelulusan tinggi, kongsilah ilmu sekadar yang kita tahu dan mampu kita praktikkan.



Ciri seterusnya, berpegang kukuh kepada agama.

Inilah yang paling susah :) Kadang-kadang ilmu itu sudah dimiliki, namun untuk mempraktikkan dan menjadikan ia sebati pada diri perlu mujahadah yang bukan sedikit.

Mintalah pertolongan ALLAH agar kita bersabar mentaati ALLAH dan bersabar meninggalkan larangan ALLAH. Berdoa memohon akhlak yang baik. Dihindarkan dari akhlak dan musibah iman. Ujian hidup pasti datang dari pelbagai sudut, maka setiap kali kita ingin berhadapan ujian-ujian itu, bertindaklah dengan cara yang ditunjukkan ALLAH dan Rasul SAW.

Antara cabaran menggenggam erat pada agama ialah, tafsiran agama yang berbeza-beza buat kita semua.

Contohnya, Ustazah A berhujah, pakaian muslimah perlu tudung yang menutup belahan dada, tak perlu labuhkan hingga ke bawah dada. Ustazah B pula hujahnya, tudung muslimah perlu menutup labuh ke bawah dada. Ustazah C hujahnya, pakaian yang sebenar terbaik, cukuplah pakaian taqwa. Tudung atau tak, adalah pilihan.

Jadi, di mana kita? :)

Apapun, ini adalah contoh 'ringkas' yang saya terfikir setakat ini.. . Bukan bermaksud untuk saya mengatakan Islam ini hanya fokus pada pakaian, tidak sama sekali. Islam itu luas, Islam adalah kehidupan yang kita lalui saban hari, di Malaysia atau di mana-mana. Tetapi perlu diingat, Islam itu bukan agama yang tersembunyi, ia tertonjol pada akhlak dan penampilan pendukung agamanya. 

Ciri terakhir yang dicari, berdaya fikir tinggi serta matang.

Di zaman langit terbuka ini, kita mengharung dunia remaja dan menginjak kedewasaan dengan khayalan yang dibawa oleh hiburan dan kebebasan keterlaluan...

Saya sendiri melalui tahun-tahun remaja yang panjang menelaah novel-novel cinta yang mengagungkan cinta manusia. Saya juga dulunya merasa tempias fesyen tempatan dan fesyen-fesyen antarabangsa yang menjauhi fitrah muslimah yang ALLAH muliakan, saya turut teruji godaan pergaulan bebas lelaki perempuan yang terbuka besar-besaran..

Lambakan hiburan, fesyen yang mengenepikan malu seorang insan, di tambah program realiti tv berbentuk nyanyian dan tarian... pergaulan bebas tanpa batasan, mungkinkah pemikiran dan wawasan hidup kita dapat dimatangkan?

Tidak, itu semua hanya mendorong untuk berseronok-seronok, untuk berhias-hias, menyuburkan cinta di hati dengan konsep - girls meet boys and live happily ever after..

Para remaja dan putera puteri islam, hanyut lemah dengan arus senang lenang yang dibudayakan ini.

Sedangkan muslimah yang matang, sentiasa melihat di manakah dirinya boleh menyumbang potensi sebagai insan makhluk terbaik ciptaan ALLAH.

Berbakti yang terbaik sebagai anak. Kemudiaanya bernikah untuk membangun ummah. Mentarbiyyah diri sebagai hamba, menggilap karakter sebagai Khalifah ALLAH. Menuntut ilmu, sepanjang masa dan menyampaikannya juga. Wawasannya menjangkau kehidupan dunia, jiwanya merindui ALLAH, dan mengimpikan kebahagiaan akhirat yang berkekalan.

Kesimpulannya..
Wahai diriku dan para muslimah.. ayuh kita berusaha memiliki dan membina ciri-ciri ustazah pilihan yang digariskan itu.

Moga dengan memperbaiki dan menggilap ciri-ciri itu, akhirnya kita mampu menjadi ‘Ustazah Pilihan’ yang sering disebut-sebut ALLAH dan Rasul.

"Sesungguhnya…orang-orang perempuan yang Islam, … orang-orang perempuan yang beriman, …orang-orang perempuan yang taat, … orang-orang perempuan yang benar, … orang-orang perempuan yang sabar, …orang-orang perempuan yang merendah diri (kepada Allah), … orang-orang perempuan yang bersedekah, … orang-orang perempuan yang berpuasa, …orang-orang perempuan yang memelihara kehormatannya, … orang-orang perempuan yang menyebut nama Allah banyak-banyak, Allah telah menyediakan bagi mereka semuanya keampunan dan pahala yang besar." (Surah Al-Ahzaab, ayat 35)






Comments

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?

Poligami: Bersedia Hadapi Ombak Perasaan