Skip to main content

Poligami: Belajar Menghargai Masa

 
 
Alhamdulillah minggu ini ALLAH memberi masa dua hari untuk suami berada di rumah saya, iaitu pada hari Isnin dan Selasa. Hari isnin suami saya bercuti, tidak bekerja. Hari selasa beliau perlu terbang ke China dari awal pagi hingga ke malam baru tiba semula ke rumah.
 
Isnin semalam, setelah suami menyiapkan sedikit penulisannya, suami menemani anak anak kami - Abdullah dan Abdurrahman ke playground berdekatan. Saya pun join sekali. Saya yang ajak suami memandangkan masanya yang singkat untuk bersama anak-anak. Alhamdulillah hero-hero kecil itu happy bermain-main di playground ditemani mama papa. Walau sekejap dalam 30 minit, semoga momen singkat itu diberkati ALLAH Yang Maha Esa dalam menjalin kasih sayang antara kami anak beranak.
 
Minggu lepas juga, ALLAH memberi rezeki suami berada di rumah saya selama 2 hari pada hari isnin dan selasa (biasanya rabu dan khamis di rumah isteri pertama, sabtu dan ahad di rumah isteri ketiga, berbaki sehari adalah ganti/simpanan untuk keperluan hehe) . Itulah antara giliran hari rumahtangga poligami kami.
 
Minggu lepas, papa sempat keluar berjalan-jalan dengan kami ke shopping mall dan menemani Abdullah makan roti canai. Mama dan Abdurahman pergi jalan jalan, Abdullah pula nak bermanja dengan papa , nak papa suapkan dia makan roti canai sampai habis. Papa saja yang teman Abdullah makan. Terima kasih papa. Terima kasih Ya ALLAH.
 
Dalam kesibukan poligami, berkerja , menulis, atau kesibukan apapun, sesungguhnya masa tidak pernah menunggu kita. Kita lah yang perlu menyusun dan mengaturnya untuk insan-insan tersayang di sekeliling.
 
Masa itu ada kalau kita menyediakannya. Masa takkan pernah ada, kalau kita tak mencari dan tak meluangkan masa.
 
Saya sangat menghargai suami yang berusaha spend masa berkualiti dengan saya dan anak-anak. Kadang ada waktu yang tak boleh nak elak, memang sibuk - jadi minggu itu tak sempat nak spend masa- suami akan cuba ganti minggu depannya - sekadar yang mampu.
 
Pada Abdullah anak saya yang 4 tahun- saya cuba ceritakan kesibukan papa dengan kerja dan tugasannya. Dan paling tidak, suami saya berusaha untuk hantar Abdullah atau menjemput Abdullah dari tadika. Atau kalau dah sibuk sangat, papa cakap- Abdullah tak payah pergi sekolah- jom kita pergi jalan makan aiskrim, jalan jalan :D
 
Dan satu lagi yang saya sangat hargai, papa mereka tak akan melekakan diri dengan handphone waktu makan atau keluar. Waktu makan dengan kami, atau di playground - family time. Memang sangat jarang papa pegang handphone waktu kami bersama. hihi kalau keluar dengan mama saja, maaflah mama masih tak mampu disiplin diri dengan handphone. 
 
Masa bersama antara kami yang gembira, tidak bermaksud tak ada masa duka dan konflik. Antara kami, Kami berkonflik secara berkala. Kadang mama bergaduh dengan papa, mama merajuk sebab rasa masa sibuk sangat atau apa apa saja-  kadang anak anak pula berkonflik dengan papa :O
 
Bila dah bergaduh berkonflik, kita muhasabah dan perbaiki situasi. Cuma kalau setiap kali berjumpa, nak gaduh saja - then itu memang masalah besar yang kena selesaikan di akar umbi.
 
Kesimpulannya, cari dan susun masa untuk family. Untuk isteri, perlu bijak membaca suasana kesibukan dan ketenangan suami memberitahu cadangan aktiviti untuk anak-anak. Ajak suami bila sesuai, kalau tak sesuai- tak mengapa. Tak ada rezeki. Doa pada ALLAH yang memberi masa dan kelapangan - jua kesihatan - mohon ALLAH tetap menyatukan hati suami dan anak anak dan kita di kejauhan dan kesibukan.
 
Moga ALLAH menunjuki rumahtangga kita ke arah kebaikan, dan merahmati kita dengan limpah kurniaNYA.
 
 
Papa dan Abdurrahman

Papa dan Abdullah
 
 

Comments

Anna redz said…
Lunch tanpa hp di tangan? Respect! :)

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Ali ditegah memadukan Fatimah?

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?