Saturday, May 21, 2011

:: Indahnya Islam Menjaga Bicara ::



Islam adalah agama yang memelihara keharmonian dan kedamaian segenap aspek kehidupan. Cara hidup islam, andai berusaha diamalkan secara benar dan sempurna, memberi kebahagiaan kepada manusia secara peribadi ataupun kehidupan bermasyarakat... Setuju tak dengan mukadimmah saya ni :)

Indahnya islam.. setiap anggota tubuh yang dianugerah ALLAH ini ada sistem yang perlu diikuti, jika tidak, akan kucar kacir kehidupan kita dan orang lain. Sepasang mata yang dikurniakan itu tidak boleh melihat sebarangan, sepasang bibir itu juga tidak boleh mengungkap kata sewenang-wenang. Kerana kelak semuanya akan diminta pertanggungjawaban.

..Ya, sekali lagi ingin saya berkongsi tentang bicara dan komunikasi. Mudah-mudahan topik bicara ini mengingatkan dan memotivasi diri ini dan kalian untuk memuhasabah nikmat bertutur dan terus menyuburkan akhlak mulia.

“Perbanyakkanlah hal yang menyebabkan kalian masuk syurga, iaitu taqwa kepada ALLAH dan akhlak yang mulia.” (Riwayat Tirmidzi)

Saudaraku, kata-kata mempunyai dua sisi. Sisi positif dan sisi negatif.

Kata-kata boleh melukakan jiwa.

Kata-kata juga boleh menyembuhkan jiwa.

Ada amaran yang disampaikan Baginda SAW buat umat yang dikasihi  berkaitan isu berkata-kata.

Sabda Rasul SAW: “…Jagalah yang ini – lidah…”

“Wahai nabi ALLAH, apakah kita akan diseksa dengan apa yang kita ucapkan…?” tanya Mu’az bin jabal.

“Manusia masuk neraka tidak lain kerana apa yang diucapkan oleh lidah-lidah mereka…”

(Riwayat Tirmidzi)

Ayuh saudaraku, lidah ini, kita gunakan untuk meraih pahala dan membina cinta sesama manusia. Bagaimanakah untuk menggunakan lidah ke arah kebaikan…?

Pertama, kita renungkan ajaran Rasul SAW bahawa, “…Ucapan yang baik adalah sedekah…” (Riwayat Bukhari)

Carilah ruang dan kesempatan untuk memberi nasihat yang diperlukan. Dalam masa yang sama, berusahalah menyampaikan nasihat itu dengan cara yang dimahukan.

Budayakan memuji dan memotivasi dalam bicara, namun bukan memuji untuk buat orang perasan. Untuk membimbing dan mengubah manusia ke arah kebaikan, cara yang dikenal pasti paling ampuh adalah dengan memotivasi dan memuji. Gunakan lidah untuk mencari sifat-sifat positif insan lain, mudah-mudahan akan terdorong hatinya meninggalkan keburukan.

“Adik, adik seorang yang suka membantu orang, adik peramah dan pandai bergaul, adalah lebih baik kalau adik juga menjaga hubungan dengan ALLAH. Adik solat penuh lima waktu, adik menjaga aurat seorang muslimah.. bila adik jaga syariat ALLAH ini, tuhan akan makin menyayangi orang macam adik…” moga nasihat ini memotivasi dan bermanfaat.

Nikmat berbicara itu juga, halakanlah ia ke arah menyatakan penghargaan dan terima kasih. Ucapan terima kasih juga adalah tanda kesyukuran kita pada kebaikan yang dilakukan oleh orang lain.

“Terima kasih ukhti, mengingatkan diri ini dengan kelalaian-kelalaian ana..” sentiasalah berterimakasih.

“Barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia, dia tidak mensyukuri Allah”. (Hadith riwayat Ahmad dan At-Tirmizi)

Alangkah baiknya juga seulas lidah, bila mampu menolak ucapan yang buruk dengan kebaikan atau dengan sesuatu yang lebih baik ( rujuk Al-Mukminun: 96). Berlembutlah selalu..

Ada dikisahkan bahawa Rasul SAW menegur kata-kata kasar yang diungkap Aisyah RA, meskipun kata-kata itu tertuju pada orang kafir… Tegur Baginda SAW:

“Tenanglah wahai Aisyah, sesungguhnya ALLAH menyukai kelembutan dalam segala sesuatu” (Riwayat Bukhari)

“Wahai Aisyah, hendaklah engkau bersikap lembut, jauhilah sikap kasar dan keji…” (Riwayat Bukhari)

Dengan islam juga, diamnya sepotong lidah itu juga adalah tanda keimanan.

“Barangsiapa yang beriman kepada ALLAH dan hari Akhirat, berkatalah yang baik, atau diam...” (Riwayat Bukhari)

Diam mendapat pahala, kita tambahkan pula dengan senyuman untuk pahala berganda – berwajah manis pada saudara bukan kah termasuk dalam amal soleh?

Yang terlebih penting, lidah milik para penyampai ilmu – guru, ibu ayah, pemimpin, daie, murobbi, dan sesiapa yang menyebut tentang ALLAH dan Rasul SAW, berhati-hatilah menyebut sesuatu yang tidak diketahui secara pasti.

Menyebut sesuatu dan menyandarkannya kepada ALLAH dan Rasul sesuatu yang salah, adalah berbohong atas nama ALLAH dan Rasul. Neraka lah tempatnya kelak, pesan Nabi.



Seterusnya, jauhi bencana lidah yang sering berlaku ini, iaitu jangan sesekali membuka aib orang lain –contohnya mengulas tentang masalah rumahtangga atau perceraian orang. Menyebarkan cerita-cerita buruk seseorang hanya dengan mendengar dari orang lain. Kecuali benar-benar untuk mencari penyelesaian, maka keaiban dibuka pada orang-orang yang amanah lagi berilmu.

“…Barangsiapa yang menutupi aib saudaranya yang muslim, maka ALLAH akan menutupi aibnya di dunia dan akhirat...” (Riwayat Muslim)

Berwaspada juga dengan ghibah dan namimah (mengumpat dan mengadu domba). Ia adalah senjata syaitan yang ampuh untuk memecahbelahkan persaudaraan dan persahabatan.

Berkumpul di rumah kenduri, mengumpat saudara- mara. Berkumpul bersama teman-teman, mengumpat teman lain yang tak disukai. Mengumpat pensyarah, atau guru-guru. Mengumpat boss.

Di tempat kerja, kawan-kawan sekerja menjadi bahan cerita sisi negatif. Ada di antara mereka yang mendengar pula, menyampaikan kepada orang yang diumpat. Itulah yang dinamakan mengadu domba. Hingga akhirnya prasangka buruk mendapat ruang untuk berkembang subur.

Di facebook pula, ada bicara tanpa suara. Maka jagalah adabnya seperti berbicara di alam nyata.

…dasyatnya bencana lidah, jika tidak dikawal oleh ilmu dan iman. Indahnya ungkapan bahasa, jika yang mengungkapnya meletakkan akhirat sebagai neraca.

Justeru saudara-saudaraku…, ayuh berusaha mencari pahala dengan ucapan. Kita sama-sama menahan lidah untuk berbicara yang tidak perlu apatah lagi yang sia-sia dan berdosa. Kurangkan perkataan, lebihkan senyuman. Moga cinta terbina semula, moga perselisihan harmoni akhirnya..







1 comments:

Dila said...

Assalamualaikum... alhamdullilah sgt menarik kandungan2 dalam blog akak...semoga input yg diberikan dapat diaplikasikan dalam kehidupan seharian sy juga..amin..nak tye.. ape hukum kalo kite mengadu masalah kite kpda rakan dan die x mengenali owg yg kite ceritakan...berdosa sm dgn mengumpat ke?..terima kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...