Sunday, March 29, 2015

Kenapa mesti poligami...?



Ujian poligami sememangnya sangat mengharukan jiwa seorang wanita.

Samaada wanita itu dipoligami dengan persiapan, ilmu dan kesedaran, atau dipoligami secara tiba-tiba - ujian suami menikah lagi itu sesungguhnya mengocakkan emosi wanita di sudut hati yang paling dalam. Sekalipun jiwa berkocak atau bergelora dihempas badai perasaan- insan yang tetap kembali kepada ALLAH akan mampu mencari jalan ketenangan di sebalik kesulitan jiwa yang dihadapi.

Kenapa mesti poligami...?

Kenapa mesti hidup dalam cemburu berpanjangan...?

Kenapa awak biarkan suami awak berkahwin lagi...?

Kenapa awak sanggup kahwin dengan suami orang dan buat isteri pertama menderita...?

Kenapa dan kenapa ini biasanya merupakan soalan yang datang dari mereka yang belum diuji poligami..

Kalau sedang dan telah diuji poligami, akan menyoal salah ke saya memilih poligami..? Buruk sangatkah poligami ini..?

Situasi setiap wanita dan perjalanan hidupnya tidak sama. 

Ada wanita yang dari usia muda remaja lagi telah menjadi rebutan ramai lelaki, dia 'mewah' dengan perhatian malah lamaran lelaki hingga dia tak sempat merasa bagaimana lelahnya menanti jodoh yang bujang higgakan poligami menjadi alternatif terbaik buat dirinya.

Ada juga wanita yang saat ini menjadi satu-satunya isteri-  tidak faham kenapa bakal madunya itu saggup 'membina kebahagiaan atas air mata orang lain' (berkahwin dengan suami orang) - sehinggalah kalau kelak ALLAH uji dia juga menjadi ibu tunggal dan ketika itulah baru dia faham alangkah baiknya ALLAH sediakan peluang berpoligami untuk dirinya yang kurang perhatian dan lamaran dari lelaki bujang,..

Mungkin kalau kita muslimah yang dah di usia lewat, baru kita faham kenapa poligami itu ada kebaikan ,.. jika kita masih awal 20an kita biasanya fokus mencari yang satu, fokus mencari suami yang boleh memberi 'kesetiaan' sedangkan jika ALLAH uji belum bertemu jodoh tika usia lepas 30an, itulah waktunya kita mula faham kenapa mesti poligami..

Ada juga pihak suami hari ini yang bilang, Rasulullah saw hanya poligami setelah isteri pertama meninggal dunia. Maka 'saya mahu setia seperti rasulullah saw'...  kelak andai diuji anak gadisnya berulang kali mendapat lamaran dan perhatian dari lelaki baik yang dah beristeri, adakah dia mahu bilang, setialah dengan isteri mu , tunggu isteri mu itu meninggal dulu baru boleh bernikah dengan anak gadisku..

Sesiapapun yang tika ini sangat tidak suka atau memandang sinis pada wanita yang menjadi isteri pertama/ kedua, atau sinis pada suami yang ingin bernikah lagi  - persepsi sinis nya itu pasti akan berubah jika poligami itu kelak menjadi ujian buat dirinya..

Tak mengapa lah.. kita berusaha faham saja perasaan mereka, bahawa selagi mereka tak diuji poligami, pastinya mereka mahu mempertahakan monogami. Sedangkan insyaALLAH kelak andai diuji poligami, mereka akan merasa kebaikan dan mensyukuri peluang poligami yang ALLAH uzinkan dalam islam :)

Sabarlah menanti orang faham bab poligami..

Dia mungkin akan ok dengan poligami bila sudah lama sangat menunggu jodoh..
Dia mungkin akan ok dengan poligami kalau suami nya dibawa pergi bercerai hidup atau mati.
Dia mungkin akan ok dengan poligami kalau anak gadisnya dilamar suami orang berulang kali..

kerana kita hanya berusaha redha dan memahami saat kita benar benar diuji..!










Wednesday, March 25, 2015

Wanita yang paling bahagia ialah yang kembali kepada Islam.

 
Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. ………..(QS. 3:110)
 
Minggu lepas saya menziarah dan berkenalan dengan seorang teman muslimah yang baru dua bula berhijrah ke Malaysia- yang berasal dari Perancis. Perkenalan itu membawa banyak pelajaran dan keinsafan untuk saya bila mana mendengar perkongsiaan Asmaa tentang perjalanannya mencari agama dan tuhan.
 
Membesar di Perancis, kemudian menyambung pelajaran di New York- Asmaa ketika dulu merasakan jiwanya sangat kekosongan di sebalik kesenangan hidup yang dilalui. Jiwanya mencari-cari erti kehidupan dan merenung penciptaan diri- kenapa aku dicipta dan apa tujuan aku berada di muka bumi ini..? Apakah hanya belajar, berkerja, makan, minum?
 
Alhamdulillah ALLAH memberinya hidayah setelah berdiskusi dengan seorang muslim. Asmaa menemui cahaya islam yang luhur dalam hidupnya dan tiga tahunn dulu bermula lah perjalanannya mencari ilmu agama dan belajar untuk hidup sebagagai hamba dan khalifah Tuhan.
 
Asmaa, wanita kulit putih yang bermata biru yang cantik dengan hijabnya..masyaALLAH saya tersentuh dengan kesungguhannnya menjadi muslimah yang baik, mendalami ilmu dan berusaha mempraktikkan agama dengan terbaik.
 
Dia meluahkan rasa sangat gembira dan tenang hidup di jalan ALLAH dan Rasulullah saw. Dia bebas dari jiwa kacau tatkala tinggal di New York dan jiwa kosong yang dilalui sejak kecil. dan ALLAH Maha Menunjuki juga memberi hidayah islam kepada ibu kandungnya subhanallah...!
 
Allah menjodohkan dia dengan seorang lelaki muslim yang juga berasal dari Perancis dan kini mempunyai seorang anak.
 
Petang yang panas itu Asmaa menghidangkan kami jus nanas segar yang di blender tanpa gula dan apa-apa penambah rasa yang lain. Asmaa sedang berusaha untuk eat clean and healthy- makan makanan sihat dan original dan dia berasa seronok tinggal di kawasan hijau dan kampung yang dekat dengan makanan sihat berbanding tiggal di kota sesak dengan segala makanan diproses yang sangat tidak sihat.. Asmaa menasihatkan saya untuk menjaga pemakanan agar halal dan baik.
 
Asmaa juga mengingatkan saya untuk berusaha menjadi ibu yang baik, katanya kita adalah asa kepada kekuatan ummah dan masyrakat hari ini. Kita perlu berusaha mendidik generasi dengan kefahaman agama Islam yang benar, bukan sekadar ikut-ikutan  ..
 
MasyaALLAH pertemuan dengan asmaa menjentik hati saya yang selalu leka.. :)
 
saya memang punya misi dan visi untuk menjadi hamba terbaik di mata ALLAH namun usaha saya masih sangat sedikit dan kadang saya rasa lemah.. saya sedikit cemburu dengan Asmaa yang telah mahir juga berbahasa Arab. saya cemburu dengan kesungguhannya menjadi peribadi muslimah yang terbaik, dengan dalaman yang teguh dan penampilan aluaran menutup tubuh dan wajah cantiknya dengan sempurna.
 
Terima kasih sahabat tersayang saya, Umm Musa yang bawa saya bertemu Asmaa yang tinggal berhampiran tempat tinggal kami..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...