Skip to main content

Jauh tapi dekat? Atau..

Bismillah.  Waktu saya menulis ini jam menunjukkan pukul 5.30 petang.. saya teringat suami tersayang jauh nun di benua Australia sana. Di sana, waktunya pukul 8.30 malam..mungkin suami kini sudah bersiap siap dalam kapal terbang untuk penerbangan pulang Sydney - Kuala Lumpur, setelah 4 hari di sana. Moga suami kami selamat sampai. .ada tiga isteri tersayang nya yang menanti :D

Alhamdulillah..syukur alhamdulillah dengan zaman gajet dan teknologi, suami dapat sering menghubungi kami tiga isterinya.. walau terpisah benua dan lautan. Text atau video call, bergantung situasi kami dan internet kami..

Kami kini saaaaaaaangat jauh secaraa fizikal tapi alhamdulillah saya rasa dekat di hati.

Dan ada waktunya, suami ada di rumah dekat dengan saya, tapi hati terasa jauh.. agaknya itu ke yang kita panggil 'berjauh hati..?'

Apa-apalah.. :D

Apa khabar sahabat sahabat semua dengan pasangan suami atau isteri masing masing? Jauh tapi dekat..? 

Atau..dekat tapi jauh...??

Kami rumahtangga biasa yang ada pasang surutnya.  Saya sendiri secara peribadi, ada pasang surut perasaan pada pasangan. Kadang rasa dekat, kadang rasa jauh. Bila saya rasa dekat hati dengan pasangan, saya bersyukur. Dalam masa yang sama, berusaha untuk mencintai dengan sederhana- agar cinta itu tidak melebihi cinta saya pada Pencipta.

Cinta berlebihan pada manusia dan dunia, adalah kunci rasa sengsara..kan :)

Bila hati rasa jauh dengan suami pula, saya berusaha menilik diri dalam hubungan dengan Pencipta. Kerana saya amat percaya bahawa pada Dia lah,  ada cinta dan ada segalanya. Allah memberi cinta dan kemesraan suami isteri. Allah boleh mengambil bila bila masa. Maka saya minta Allah jalinkan semula kasih sayang di hati kami suami isteri..

Bila Allah uji hati rasa jauh dengan pasangan, anggaplah ini peluang untuk kita kreatif semula mempertaut hati. Peluang untuk kita kembali memberi hak yang mungkin terlalai pada suami. Peluang untuk kita improve diri dan cari jalan untuk menghindar diri dari kebosanan dengan rumahtangga dan pasangan...

Ohh suami jarang ada pun boleh rasa bosan..?? Hmm saya tak dapat bayang kalau saya menjadi satu satunya isteri, yang berjumpa setiap jari.. :o adakah ruang untuk rasa rindu dan berbunga pada pasangan..?

Bercakap tentang bosan, jangan salahkan pasangan bila kita rasa bosan. Orang yang bosan ialah orang yang tak ada wawasan atau lupa wawasan.. :O saya yang mana satu...???

Dan sebenarnya, bosan adalah perasaan normal selagi kita hidup di dunia. Nikmatilah kebosanan sementara ada..eh ??

 Hanya di syurga tiada kebosanan. Bukan nikmati kebosanan tapi Jadikan lah kebosanan di dunia sebagai motivasi untuk strive for jannah..

Hidup adalah perjalanan. .moga Allah bantu saya, suami  dan madu madu untuk meneruskan perjalanan dengan keimanan dan kekuatan. ..

Comments

DYatie said…
Sekiranya saya ada pada tempat kalian, saya tidak pasti saya mampu atau tidak.
Anonymous said…
Suami ada mengingatkan jika dia berjauhan.. di rumah isteri yg lain..dia masih ingatkan saya dlm hatinya walaupun tiada komunikasi antara kami. Jgn ingat suami tak sayang. Jauh di mata tetapi dekat dihati. Itulah pesanan suami saya. Jika saya tak belajar memahami ini pasti saya memikirkan bahawa suami sudah mula berkecil hati dan melupai saya serta kurang menyayangi saya.
noorasyikin25 said…
Suami perlu bijak memainkan peranan...pandai mgambilhati istri2...barulah hati istri3 tenang selalu dan tidak terasa diabaikan
mrs.hafizy said…
salam...pengalaman sy sebagai bakal isteri ke3. bila membaca semua coretan terasa lebih tenang dan terbuka untuk menghadapi hari2 yg mendatang...alhamdulillah..
Anonymous said…
Trmksh untuk untuk tulisan2 yg menenangkan hati ini..

Popular posts from this blog

Menjadi isteri kedua

Ketika suami menikah lagi...

Adab Isteri Dalam Rumahtangga Poligami

Pengalaman Sebagai Pembantu Di Klinik

Suami Isteri: Berbaloikah Perhubungan Jarak Jauh?