Wednesday, August 29, 2012

Pernikahan: Indahnya Ketaatan Kerana ALLAH



Ketika masih bujang dulu, hati merasa optimis dan terbuai-buai dengan hadis Rasulullah SAW ‘seorang isteri boleh masuk ke mana-mana pintu syurga yang disukai’ jika taat kepada suami, di samping melakukan solat, puasa Ramadhan, serta menjaga kehormatan diri. Rasa macam, ‘Wah…senangnya orang perempuan nak masuk syurga’...

Apabila sudah bernikah, barulah tahu bahawa ketaatan kepada suami adalah satu
perkara yang sangat besar dan sangat sukar sebenarnya :O

Yelah, masakan syurga yang maha sempurna itu murah saja ‘bayaran masuknya’!

Bulan-bulan pertama pernikahan, terasa satu perjuangan yang hebat untuk menyelaraskan diri dengan nilai ketaatan kepada suami. Apatah lagi kita wanita alaf baru yang kononnya berdikari dan berpendidikan tinggi, untuk mendengar dan menuruti segala kemahuan dan keperluan suami itu sesungguhnya memerlukan ilmu dan mujahadah yang tinggi :D

Seorang teman yang bujang berkata, " Kalau kita bernikah dengan seorang lelaki yang kita cintai, mestilah kita mampu untuk mentaatinya kan..."
Ohh tidak....!! Bagi saya tidak. Kita mampu mentaati suami bukan kerana kita cinta dirinya,  tetapi kita mampu dan HANYA mampu bila kita memilih untuk mengutamakian keimanan dan ketaatan kepada ALLAH. Selepas dua minggu, selepas dua bulan, perasaan cinta kepada lelaki itu tak semestinya masih segar bugar sepertimana ketika awal-awal - jadi cinta manusia amat lemah untuk jadi motivasi kita berbuat baik. Namun bila kita memfokus mencari cinta tuhan, tika itulah cinta manusia mampu menjadi kekuatan.

Taat bukan bermaksud taat membuta tuli atau taat dalam hati yang memberontak. Ketaatan yang baik adalah ketaatan yang disertai rasa hormat dan cinta. Kuncinya adalah komunikasi.

Apa-apa perkara yang diminta atau disukai suami, lakukanlah dengan berbesar hati. Jika sukar untuk melaksanakan, suarakanlah cabaran itu pada suami. Agar suami mampu membuat keputusan dan tindakan yang adil sebagai suami dan pemimpin rumahtangga.

Yang lebih penting, mohonlah pada ALLAH agar diberi kekuatan untuk mentaatiNYA. Tekadkanlah dalam hati, bahawa kita adalah muslimah yang ingin mencintai dan dicintai Rasulullah SAW, maka berusaha untuk mengikut petunjuk baginda dalam segenap kehidupan berumahtangga.

Apabila kita benar mengusahakan mentaati ALLAH, maka usaha mentaati suami menjadi lebih mudah. Kerana sesungguhnya, ketaatan kita pada suami adalah kerana kita mahu mencari redha ALLAH ♥ dan tidaklah ALLAH jadikan suami itu perlu ditaati melainkan terkandung banyak kebaikan di dalamnya :D

Saya tidak mampu memberi contoh spesifik ketaatan yang diminta suami, namun berdasarkan perkongsian beberapa isteri – ketaatan itu kadangkala bukanlah berkaitan hukum agama. Walau selalunya ia berkaitan dengan aspek agama :O Ia mungkin berkaitan hal-hal duniawi yang manusiawi. Suami tidak suka sesuatu dari peribadi isteri. Atau cara isteri berinteraksi dengan sesuatu.

Maka, ayuh taat dan berubah dan kerana ALLAH:D

Suami sedang ingin membina karakter isteri yang dicintainya. MasyaALLAH, pada para isteri yang telah melalui jalan mujahadah sebuah ketaatan kepada manusia yang bernama suami – merekalah insan yang telah mengecapi kemanisan berumahtangga dan cinta yang luhur.

Dengan sebab ketaatan, hati tulus seorang isteri akan mampu merasa dan mensyukuri kasih sayang mendalam dari suami dan kebaikan suami yang tak berbelah bagi kepada isteri sebagai kurniaan besar dari ALLAH – hasil ketaatannya kepada ALLAH – dengan mentaati suami.

Setelah kini usia tiga tahun perkahwinan, ya hati makin optimis. Saya telah melihat indahnya aturan ALLAH dalam urusan ketaatan ini. Manisnya mentaati suami :) sekalipun mencabar segenap potensi diri :P

Inilah hadis motivasi buat isteri:

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Jika seorang wanita melaksanakan solat lima waktu, melaksanakan puasa pada bulannya, menjaga kemaluannya, dan MENTAATI SUAMI, maka ia akan masuk surga dari pintu mana saja ia kehendaki.” (HR Ibnu Hibban dalam Shahihnya)

Moga ALLAH membantu suami dan isteri untuk saling memimpin dan dipimpin, saling cinta dan saling menghormati :)

Monday, August 27, 2012

Sabar itu Manis



"if you have ṣabar, nobody can destroy you. Allāh is going to be on your side. When you have ṣabar, you will get Allāh's Rewards, Allāh's Blessings, and Allāh's Help."

:)

 Kita meminta jodoh, meminta rezeki yang lebih banyak, meminta anak, meminta kerja yang baik, meminta dapat sambung belajar, dan baaaaaanyaak lagi yang kita minta..

Dan jangan lupa meminta satu perkara terbaik yang ALLAH boleh bagi pada hambaNYA, iaitu kesabaran.. 'tidak ada pemberian yang lebih baik dariNYA melainkan kesabaran' (riwayat Bukhari dan Muslim)


Macam -macam kisah yang mendatangi kita semua di hari raya kan... :D 

Maka bersabarlah. Bersabar bukan duduk saja tau, tapi memuhasabah bagaimana kita boleh perbaiki situasi di masa akan datang. Bersabar mencari jalan keluar. Bersabar mengubah diri kita agar lebih kuat dan positif dengan ujian ALLAH. Bersabar menunggu kemudahan setelah kesusahan.

Di hari raya, banyak kisah sedih kan... adalah beberapa teman pembaca dan fb yang berkongsi di inbox, sambil makan kuih raya saya doakan 'Ya ALLAH rahmatilah dan bantulah mereka' :')

Ada yang perang saudara di hari raya. Gaduh suami isteri. Anak sakit. Mak ayah sakit. Bajet tak cukup. Ada yang kena kerja. Ada yang kereta rosak. Ada yang stress dengan tetamu yang datang beraya tak nak balik. Ada yang gaduh sebab balik kampung rumah mertua. Macam macam :D

Minta kesabaran dari ALLAH ya! Sebaik-baik pemberian dariNYA ! Supaya bila dapat duit raya, ALLAH bagi kesabaran dari kita habiskan begitu saja tanpa menyimpan ! :D

Saya cerita tentang sabar kali ini kerana teringat artikel yang madu saya share, sangat bagus, tolonglah baca dan lekatkan di hati untuk bersabar :) Saya bukan suruh pembaca bersabar, saya nak saya sendiri bersabar... dan pembaca semua kena bersabar supaya saya jadi sabar macam kalian semua...insyaALLAH! :D

The Fruit of Patience is Always Sweet, setuju. Sangat.

http://muslimmatters.org/2012/08/01/yasir-qadhi-ramadan-reminder-the-fruit-of-patience-is-always-sweet/


"The real meaning of ṣabr is to withhold.  The reason why ṣabr is such a difficult action is because it is an inaction, it is no action.  You are not supposed to do something.  Your blood is boiling, and ṣabr tells you to trap it, clamp it down, control it.  You want to scream, shriek, yell, and hit.  Ṣabr means calm down and control it.  This is the reality of what ṣabr is.

Allāh subḥānahu wa ta'āla (glorified and exalted be He) praises ṣabr in over 50 verses of the Qur'ān. 

Allāh subḥānahu wa ta'āla (glorified and exalted be He) says, “Allāh loves those who are patient.”

 Allāh says, “The believing men and women are those who are patient men and patient women.” 

Allāh says, “Allāh is with the ṣābirīn.” 

Allāh says, “Those people will be given the highest apartments in Jannah because they were patient.” 

Allāh subḥānahu wa ta'āla (glorified and exalted be He) says, “The angels will enter in upon you in Jannah and will tell you, 'Peace is on you today because you were patient.  Because you had ṣabr, this is where you are right now.'”

Allāh subḥānahu wa ta'āla (glorified and exalted be He) says, “Allāh saved them because of their ṣabr.” 

Allāh's Punishment is lifted because of your patience, and Allāh's Reward is a sign and the highest levels of Jannah are a sign.  In fact, this is one of the best rewards of patience."





Monday, August 20, 2012

Pernikahan adalah bahtera, bukan kapal kertas



Apabila melihat ombak bergelora di laut, saya teringat antara pengalaman menakutkan yang pernah saya lalui  ialah sewaktu saya berkayak di laut Pulau Perhentian. Berkayak di Tasik Shah Alam atau mana-mana kolam/tasik rupanya sangat tak sama dengan berkayak di laut lepas :O Ketika mula berkayak, laut kelihatan tenang namun saya dan pasangan kayak terus ke tengah laut dan bila laut mengalun kuat, kami panik. Saya rasa kayak hampir terbalik dan sudah tidak ada tenaga untuk mengayuh balik ke pesisir pantai... berdoa tulus dalam hati memohon ALLAH tidak mengambil nyawa hamba yang tidak pandai berenang ini di tengah laut itu...

Alhamdulillah saya masih di sini berkongsi cerita dengan kalian :D

Moga ALLAH membantu kita melalui lautan kehidupan yang misteri, penuh keindahan dan kadang menakutkan :]

Beberapa teman muslimah berkongsi cabaran dan kesulitan dalam proses menjadi isteri kedua dan melangkah ke alam poligami. Berat, sedih, tertekan. Ya lebih kurang sama juga ketika saya melaluinya lebih tiga tahun dulu. Dalam masa yang sama, adakah kita terfikir yang bakal suami dan isteri pertama juga melalui tempoh yang sangat sukar?

Dan sebenarnya, bukan saja bakal isteri kedua, yang menjadi satu-satunya isteri turut ada kesulitan dan cabaran masing-masing menuju pernikahan kan? :D

Saya tidak mampu memberi nasihat secara spesifik untuk situasi yang kalian lalui, hanya saya teringat ayat-ayat ALLAH, “Mohonlah pertolongan ALLAH dengan sabar dan solat”.

Ia tidak membantu menunjukkan jalan keluar secara direct mungkin, tapi solat yang kita hayati membentuk dan meneguhkan semula hati yang lemah. Sabar bermaksud, sabar mencari jalan. Sabar menerangkan kepada ibu ayah kenapa ingin bernikah. Sabar menghadapi kata-kata dan persepsi negatif orang sekeliling. Sabar dalam interaksi dengan bakal suami dan isterinya yang sedia ada.

Proses membina bahtera memang sangat susah. Bahtera rumahtangga. Tidak ada yang mengatakannya mudah. Kenapa bahtera? Kenapa bukan sampan dan kayak? Kerana bahtera ini untuk belayar di lautan kehidupan. Jika kita tak bersungguh, tak ada persiapan dan kekuatan yang banyak, bahtera kita musnah sebaik badai pertama menghempas. Sampan atau kayak, kita boleh menaikinya riang ria di tasik tenang…bukan seperti itu bahtera.

Nah, proses yang susah untuk bernikah adalah proses mendewasakan dan mematangkan. Proses meneguhkan bahtera. Kita menyangka kalau dah bernikah lagi mudah kehidupan kita? Tidak sama sekali. Lautan semakin mengganas, keyakinan yang tinggi kepada ALLAH dan skil mengendalikan bahtera yang akan menyelamatkan kita. Dan asas kita membina bahtera – apa asasnya – kita tak ingin kapal kertas.

Kita tidak benar tahu apa kesakitan dan ombak badai dalam rumahtangga hingga kita mula melayarkan bahtera. Banyak ribut, banyak kejutan, banyak dugaan yang tidak disangka hingga kita rasa tak mampu lagi meneruskan. Jika sebelum bernikah banyak duka, kecewa dan air mata – bersedialah lebih banyak lagi selepas bernikah. InsyaALLAH.

Saya tidak mahu kalian pesimis, kata kuncinya – bersedia. Bagi yang bersedia, boleh dikurangkan ribut dan ombak badai… Bagi yang bersedia- akan ada skil untuk menempuh rumahtangga- bagaimana mahu bergaduh, bagaimana nak berbaik semula, bagaiman untuk menjalankan peranan dengan terbaik, bagaimana untuk menuntut hak dengan baik, bagaimana untuk bersyukur, bagaimana untuk bersabar, bagaimana jika kewangan meruncing, bagaimana jika kewangan terlebih :D etc – dan ke mana akhirnya destinasi rumahtangga...
Bahtera ini digerakkan oleh nakhoda, dan isterilah pembantunya. Siapakah yang kita pilih sebagai nakhoda, bagaimana pula diri kita mempersiapkan ilmu dan iman untuk bersama dengan nakhoda... Kita tak mahu asyik menyalahkan nakhoda tanpa mengenali dan mengakui kelemahan diri sendiri...


Ohh berbalik kepada kesulitan sebelum bernikah - banyakkan berdoa, yakinkan ibu ayah dan orang sekeliling dengan kata-kata yang baik dan akhlak mulia. Maafkan kata-kata negatif orang, abaikan persepsi yang tidak membantu. Bismillah, menikahlah … :) sebagai isteri pertama, kedua, ketiga atau keempat.

Thursday, August 16, 2012

Raya, Kematian dan Salam Aidilfitri

 
 


Malam tadi dalam perjalanan pulang dari iftar di Masjid Wilayah, ALLAH nampakkan saya mangsa kemalangan yang telah bertutup plastik hitam... Ohh, tahukah dirinya yang dia terpilih untuk terbujur kaku di atas jalanraya pada malam 28 Ramadhan :'(
 
Mungkinkah sepanjang ramadhan ini si mati telah berjuang membersihkan diri di hadapan ALLAH lantas ALLAH mencabut nyawanya yang suci seperti bayi...

Tahukah kita kalau hari ini, atau esok atau Syawal ini kita pula akan dipilih untuk terbujur kaku menghadap ALLAH :'(

Teman-temanku yang baik semua... Jika kita tahu masa kita di dunia ini singkat, apa agaknya perkara sebenar yang kita nak kejar dan lakukan?

Siapa agaknya yang kita mahu jadi, mahu temui dan mahu sayangi .... ♥

Saya minta maaf ya semua... Sesungguhnya kalau kejap lagi saya mati, bukankah yang saya mahu hanyalah ibu ayah meredhai saya. Suami meredhai saya. Madu-madu meredhai salah silap saya. Anak-anak meredhai. Teman-teman dan ahli keluarga sanak saudara tidak ada yang menyimpan dendam. Hutang dan kemarahan segalanya diselesaikan.

Hanya mahu ALLAH redha...Hanya mahu ALLAH terima, di kubur dan akhirat tanpa seksa... :(

Ampunkan kami Ya ALLAH.
 
Salam Aidilfitri buat semua pembaca yang mengingati, yang dikasihi.... Sekali lagi meminta maaf kepada pembaca yang berkongsi masalah namun masih tidak merespon...^_^ Terima kasih banyak-banyak atas komen yang ditinggalkan, atas link pada blog, atas doa dan ingatan...Mana mungkin saya tidak sayang dengan kalian insan-insan yang bersama kesakitan dan kegembiraan dengan diri ini mencari redha ALLAH :))
 
Saya ingin memesan diri saya apabila pulang ke kampung untuk Aidilfitri kali ini, manfaatkan masa untuk menjadi muslimah terbaik. Menjaga solat wajib,  memelihara aurat sendiri dan adik-adik perempuan, membantu mak dengan ceria, bersabar dengan Abdullah, memelihara lidah dari bergosip, hanya bercakap yang positif dan baik, membaca Quran dengan penghayatan, menjaga adab-adab sebagai tetamu dan tuan rumah. Yang paling penting, menjaga perut dari makan keterlaluan :O
 
 Moga pesanan ini kalian usahakan juga ya...ameen. bantulah kami Ya ALLAH.



Tuesday, August 14, 2012

Pernikahan: Belajar Senyum

 
 
 
Sesekali membelek majalah hiburan, saya terbaca komen Yusry KRU tika ditanya kehidupannya dengan isteri, Lisa Surihani - betapa dia gembira memiliki isteri yang ceria dan tidak mudah merajuk, katanya.

:)

Bukan semua antara kita cukup wang atau punya kelebihan material untuk memberi hadiah kepada orang lain. Namun bersama diri kita, wajah kita - ada anugerah ALLAH yang boleh kita hadiahkan kepada insan lain iaitu SENYUMAN :) dan wajah yang penuh keceriaan.

Senyuman itu free dan menggembirakan insan yang memandang. Maka senyumlah ♥ lebih lebih lagi kepada insan tersayang bernama suami (atau isteri).
Kalaulah seorang isteri tahu betapa senyum tulusnya menyentuh jiwa maskulin seorang lelaki,....dan wajah yang dingin tanpa senyuman menjadikan suami resah. Tidak gembira.

Dr Fadzilah Kamsah berkongsi bahawa antara keluhan suami ialah isteri mereka sangat jarang tersenyum ( dan keluhan isteri juga bila suami sering tidak menampakkan wajah kemesraan - asyik ketat dan tegang :O )

Sebenarnya perkara kecil yang membuatkan rumahtangga itu segar dan manis adalah senyuman dan kemesraan wajah serta tutur kata bila bertemu di dalam rumah sendiri. Sepertimana senyum isteri memberi efek ketenangan pada suami, begitu juga senyum suami memberi efek kedamaian pada isteri.

Ok, tengok cermin sekarang dan senyumlah... pakailah senyuman itu sebaiknya saat berpapasan dengan pasangan :)

Dan praktis praktikal lain:

Memberi salam dengan senyuman. Menghidang makanan dengan senyuman. Berpisah dengan senyuman. Memberi dan menerima hadiah dengan senyuman. Bercakap dalam telefon dengan suara yang bernada 'senyuman'. Menghantar mesej pesanan ringkas dengan wajah senyuman/smiley :)

Ya betul, banyak isu harian di luar dan konflik rumahtangga yang kadang membuatkan kita tak mampu memberi senyuman pada pasangan... maka bersihkan niat, kuatkan hati - bahawa kita tersenyum untuk meraih redha tuhan, menggembirakan pasangan kerana Allah... ♥
 
Saya pun dulu sama juga seperti kalian, sewaktu bujang apabila membaca buku tentang ciri-ciri isteri solehah - bertekad dalam hati untuk menjadi isteri yang menceriakan, isteri yang berwajah manis dan berseri-seri :D Namun bahtera rumahtangga kita ini memang secara berkala ALLAH menguji dengan ribut taufan, petir guruh :O hati kalian yang bernama isteri termasuk saya menjadi gusar, bimbang, sedih, takut, kecewa dan pelbagai rasa boleh mendekati hingga senyuman hilang.
 
Maka saya tidak temukan kekuatan lain melainkan terus mendekat dengan ALLAH... ALLAH yang menjadikan kita ketawa dan menangis. ALLAH yang menjadi sumber kekuatan dan pertolongan. Mintalah pertolongan ALLAH untuk kita menjadikan SENYUM sebagai amal soleh kita dalam rumahtangga.

Bila waktu agak lapang dan sesuai, ribut taufan guruh petir dah reda,  bincangkanlah masalah dengan pasagan - cari penyelesaian...kalaupun masalah tak selesai lagi, masih ada semanis senyuman penyembuh hati ♥
 
Pada yang bujang atau yang telah bernikah, jangan mengimpikan alam pernikahan yang hanya berisi senyuman gurau senda tawa gembira yang sempurna. Ia sama sekali tidak begitu. Akan ada tekanan, kedukaan, kesakitan namun apabila kita makin matang menempuhi rumah tangga, wajah yang sering tersenyum akan mampu hadir di antara suami dan isteri yang bekerjasama menunaikan kemahuan dan keperluan pasangan.
 
Akan ada sesi merajuk, bermasam muka tak mampu senyum, namun belajarlah merajuk seperti saya kongsikan dalam entri ini. Dan akan ada sesi bergaduh, namun bergaduhlah dengan cara yang baik dan lebik seperti yang saya kongsikan di sini. 
 
Sekian, moga bermanfaat buat semua :)
 
 

Friday, August 10, 2012

Poligami dan Perceraian

:: ALLAH tidak menguji kita semua dengan kesulitan dan kesakitan ujian, melainkan untuk kita kembali mencari nilai keimanan dalam kehidupan ::


Poligami sangat berat untuk isteri hingga tidak sedikit yang melihat perceraian sebagai jalan keluar dari segala sakit hati, marah, dendam, kecewa, cemburu, sedih, terluka - apabila suami menikah lagi...terlebih luka dan rasa dikhianati bila suami bernikah secara sembunyi.

Ya memang suami merancang dan berkeinginan untuk menikah lagi namun ALLAH yang membuat keputusan dan menentukan. Tanpa kuasa dan izin ALLAH, tak akan terjadi, tak kira sehebat manapun perancangan dan keinginan suami.

Perceraian tidaklah penyelesaian mee segera - yang mudah dan sedap. Akan pastikah lebih gembira jika bercerai? Atau semakin sakit hati kerana isteri kedua bebas memiliki suami? Akan bersediakah menjadi ibu tunggal atau mengisi borang mencari jodoh? Atau kemudian bernikah dengan suami orang sebagai isteri kedua, ketiga atau keempat? Apa perasaan anak-anak menerima ayah baru jika ada? Atau mahu menjalani kehidupan sendiri tanpa suami?

Tidak ada yang ingin bercerai. Tidak juga ia mudah untuk dipilih oleh isteri yang dimadukan suami. Namun terasa berat, sukar dan sakit untuk menerima hakikat berpoligami. Saya akur perceraian adalah salah satu alternatif yang ada di dalam islam, maka kita usahakan agar perceraian di alam poligami dipilih kerana dizalimi suami tanpa henti - tiada tanda positif keadaan menjadi baik. Sebelum bercerai, gunakan segala cara yang ada untuk menyuburkan kasih sayang suami isteri yang telah terbina dengan nama ALLAH satu tika dulu....

Apa yang isteri perlu untuk meneruskan langkah kehidupan dengan tenang dan positif? Untuk merawat hati?

Ya, hati mampu sembuh dan 'menerima' poligami jika kita bersungguh untuk merawatnya. Perlu iman. Perlu ilmu. Perlu doa. Perlu lingkungan sahabat-sahabat yang baik. Perlu bahan bacaaan yang ilmiah dan bermotivasi. Perlu jelas dengan tujuan hidup. Perlu perbaharui hubungan dengan ALLAH.

Fasa yang berat dan sangat menyakitkan akan beransur bertukar kepada fasa ringan dan mula menerima poligami. Berapa lama tempoh itu? Bergantung pada kesungguhan bermujahadah dan kesungguhan merawat diri dari perasaan dan fikiran yang negatif. Kerana poligami adalah perkara baru dalam masyarakat di bumi Malaysia ini, jadi mungkin ia lebih mengambil masa kerana kita kurang support group dari kalangan isteri yang juga berada di alam poligami.

Fokuskan hati kepada ALLAH, bukan kepada suami, bukan kepada isteri barunya. Kita hidup untuk mencari redha Allah - frasa ini senang diungkap tapi tidak mudah dilalui. Hidup ini adalah ujian. ALLAH ingin menguji adakah kita sabar dan redha dengan keputusannya.

Poligami sesungguhnya adalah wake up call untuk kita.
Sabar, redha dan ikhlas akan berulang kali kita mencari maknanya dalam menerima hakikat suami telah berkahwin lagi.

Sikap dan perasaan kita kepada suami dan madu di alam poligami, akan mencerminkan benarkah kita bertuhankan ALLAH atau sebenarnya bertuhankan nafsu sendiri. Ayuh sahabat-sahabat, perjuangan rupanya semakin sukar dan masih panjang untuk menjadi hamba soleh solehah di mata Tuhan...

Kita – saya dan kalian – sangat saling perlu menasihatkan, saling mendoakan. Mendoakan suami dan para isteri yang ALLAH beri ujian hidup di alam poligami. Berilah persepsi dan kata-kata yang baik agar tidak ada yang kecundang kerana tersalah memaknakan cinta dan nilai diri.

Hentikan menuding jari, “Suami kahwin ikut nafsu!” Kerana wanita juga punya nafsu. Para isteri juga tidak suka dituduh mengikut nafsu, “ Isteri kedua ikut nafsu sangat sampai sanggup meruntuhkan rumahtangga orang”. “Isteri pertama mencintai suami kerana nafsu sebab itu tidak mampu menerima poligami yang dihalalkan tuhan”.

Kita tidak sekadar menyalahkan wanita yang tidak menerima syariat Tuhan, namun kita bantu mereka mengurus emosi melalui semua ini. Kita tidak sekadar menyalahkan suami tidak bertanggungjawab namun kita berusaha mendorong suami menjadi pemimpin yang adil.

Para isteri berasa sakit dan sukar melalui fasa-fasa selepas menerima madu, suami juga berat dan sakit sebenarnya mengurus dua isteri ....haa itulah siapa suruh g**** nak kahwin lagi, ujar sebilangan. Tidak, jangan dilabel sedemikian, sekalipun berkahwin lagi adalah pilihan suami –tetapi bukankah ia juga adalah jalan murni untuk wanita isteri kedua mempunyai teman hidup. Bukankah wanita itu juga saudara kita yang perlu pendamping untuk berkasih sayang, pelindung dan memberinya zuriat memenuhi fitrah perempuan dan keibuan.

Jangan lalui ujian poligami seorang diri. Jangan biarkan saudara lelaki dan perempuan kita seorang diri digoda syaitan dan nafsu buruk. Berdampinglah dengan meraka, ingatkan mereka tentang ALLAH, Rasul dan Islam.

Ada para isteri pertama yang mulanya tidak dapat menerima isteri kedua, akhirnya bersikap lembut dan baik semampunya. Duka dan kecewa beransur hilang, hati makin bahagia. Ketenangan isteri teraura pada suami. Para suami juga dulunya berat dan tertekan tidak mampu mengawal perasaan isteri-isteri, tapi kini merasa bahagia kerana para isteri telah saling meredhai satu sama lain. Ujian poligami juga seharusnya menjadi wasilah untuk suami mendekatkan diri kepada Tuhan dalam memelihara amanahnya, tidak hanya kerana wanita adalah keseronokan dunia.

Poligami adalah ujian ALLAH untuk membentuk hati insan agar kembali kepada ALLAH. Ia menguji hambaNYA agar tetap memilih sabar dan ikhlas jika ingin bahagia sehingga bertemu Tuhan. Berkongsi suami, berkongsi kasih sayang, bahagia itu milik bersama andai hati suami dan isteri berusaha diluruskan dengan iman yang mendalam.

Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebaikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan.(Al-Maidah:2)

"Ya Allah,aku memohon kepadaMU petunjuk, ketaqwaan, budi yang luhur dan kekayaan".(Hadis Muslim)

"Ya Allah,perbaikilah agamaku yang menjadi perkara paling penting padaku. Perbaikilah duniaku yang menjadi kehidupanku. Perbaikilah akhiratku yang menjadi tempat aku kembali. Jadikanlah hidup ini sebagai tambahan segala kebaikan bagiku. Jadikanlah kematian itu sebagai istirehatku dari segala kejahatan".(Hadis Muslim)

Wednesday, August 8, 2012

Kehidupan: Saya ingin menjadi juara! ^_^


"Saya benar-benar ingin menjadi juara...!" Abdullah ketika hari-hari pertama menjengah dunia.

 

Anakku Abdullah, tahukah siapa sebenarnya yang menjadi juara di sisi ALLAH...?


:: Ali-Imran:185 ::

"Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu.

Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya.

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya."



Kejayaan seperti inilah yang mama ingin raih buatmu, buat diri mama sendiri dan seluruh insan-insan yang mengharapkan kehidupan akhirat.. dan ternyata ia teramat sukar...


Kita kadang menyangka hidup ini mudah dan indah sebegitu saja. Hingga kita tersentap bila ALLAH menguji dengan sesuatu yang tak dijangka, jauh sekali kita yang meminta. Sesungguhnya dunia yang ALLAH hamparkan kepada kita ini adalah medan ujian. Medan bertempur. Medan menitisnya darah dan air mata. Medan menuntut pengorbanan jiwa, tenaga dan air mata.

Seperti yang dikongsikan oleh salah seorang guru mama, Sister Yasmin Mogahed, dunia ini perlu dilihat dengan mata hati. Mata fizikal hanya melihat luaran dan boleh jua salah mentafsir. Namun mata hati yang bersih akan melihat keberadaan ALLAH dalam segala hal dan setiap perkara.

Jiwa akan terasa sakit dan perit jika hati tak diasah kuat menjadi benteng menahan segala ujian yang menyerang sisi kehidupan. Mencintai harta, mencintai perhiasan, mencintai insan - segalanya tidak wajar kita lebihkan dari kita mencintai Tuhan.

Maka sering saja hikmah yang datang seiring dengan ujian adalah kerana ALLAH ingin kita mengisi hati dengan kasih sayang dan rahmat Tuhan. ALLAH mengambil perkara dan orang yang kita sayang kerana ALLAH tak ingin kita terus tersalah memaknakan cinta. ALLAH mahu kita kembali kepada kebenaran dan tujuan hakiki. ALLAH mahu kita mengisi ruang hati yang sebetulnya dengan mencintai Tuhan.

ALLAH tidak ingin menyakitkan hambaNYA. Namun ujian pedih dan perit lagi sukar itu adalah ubat yang akan akhirnya menyembuhkan hati insan dengan seluruhnya. Bila hati kuat dan ingat ALLAH, dengan itulah kita mampu meneruskan perjalanan di dunia menuju kejayaan dan kebahagiaan yang sebenar.

Kejayaan dan kebahagiaan yang sebenar di dunia ini hanya sampel. Hanya sedikit dan tidak kekal. Hamba perlu pulang ke tempat asal untuk mendapat bahagia dan berjaya yang sebenarnya.

Kekurangan harta, kemiskinan, kesempitan hidup, kekurangan fizikal, kesunyian diri, kekosongan hati, kegagalan rumahtangga, keberantakan keluarga, kebencian orang dan lain-lain - ayuh bersangka baik bahawa segala ujian ini adalah wasilah dari ALLAH untuk memimpin hati kita mencari jalan yang diredhaiNYA.

Wahai diri ku dan teman pembaca yang dikasihi....Bersyukurlah, bersabarlah dalam mencari bahagia dan menjadi juara di sisi Tuhan ! Teruskan berberbuat baik, bertaubat, jangan putus asa dengan rahmat ALLAH untuk mencari kebaikan dan melakukan perubahan...!


Tidak ada yang dapat mencegah ketentuan melainkan doa dan tidak ada yang menambahi umur melainkan amal kebaikan.
(Riwayat Tarmizi)


Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang berbuat baik (muhsinin). [al-A’raaf 7:56]



Tuesday, August 7, 2012

Poligami: Bersediakah bertemu ALLAH?

 
 
"Elok ke semuanya nak..baik tak, gaduh tak?" tanya seorang ibu yang saya temui di masjid petang itu, setelah mengetahui saya berada di alam poligami.

"Alhamdulillah makcik, baik semuanya... adalah juga sekali sekala konflik tapi tak adalah yang besar- besar" jawab saya.

"Yelah nak.. banyaklah ingat mati. Bila kita ingat mati, tak ada apa yang susah sangat..." sambung wanita tua berpengalaman itu...
.

Saya terkesan dengan nasihatnya. Benar sekali, seperti sahabat sahabat yang baik pesan - ujian kita yang sebenar bermula di bawah tanah enam kaki. Mampukah kita memelihara diri dari azab pedih seksa kubur? Mampukah kita terselamat dari seksa neraka? Di akhir nanti, itulah persoalan besar yang kita menyesal amat kerana membelakanginya tika dunia...
 
Bila suami menjadi ujian, bila kehadiran madu terasa menguji perasaan, lepaskan hatimu wahai isteri dari memikirkan makhluk...fikirkanlah tujuan dan tuhan. Hati akan lapang dan tenang... insyaALLAH ♥


Dalam poligami (atau perkahwinan biasa), boleh cemburu, boleh sedih, boleh kecewa - namun yang menjadi nilaian ialah apakah reaksi kita bila segala perasaan negatif menerpa? Adakah cetusan rasa itu kita padamkan dengan zikrullah... atau kita biarkan ia menyala-nyala membakar jiwa - bukan saja membakar jiwa kita - namun ia menyebabkan suami, madu dan orang lain terasa panas dan tak selesa dengan kita...
 
Kalau sebentar lagi ALLAH mengambil nyawa kita, adakah kemarahan dan permusuhan itu yang ingin kita menangkan? Atau sebenarnya kita ingin berbaik dan memaafkan semua orang ... Kita ingin bertemu ALLAH dengan hati yang tenang. Sekalipun ujian tidak berhenti mengocak perasaan...

Suami perlu terus support isteri-isteri... Isteri support madu masing masing. Jika tidak bertemu atau tidak rapat berbaik sekalipun, manfaatkanlah senjata doa untuk mengalirkan ketenangan ke dalam diri sendiri dan setiap ahli keluarga poligami.

Jauhkan mengecam, jauhkan memburukkan. Aib kita sendiri sesungguhnya terlalu banyak untuk diungkapkan...



Moga Allah membantu saya, suami dan madu madu serta seluruh ahli keluarga kami untuk terus dalam kebaikan dan ketaatan kepada tuhan...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...