Thursday, August 25, 2011

Ibuku, ibuku, ibuku...

Digital Scrapbooking at WiddlyTinks.com
:: Ibu saya, Normah Binti Sabar pada usia 50 tahun, alhamdulillah ALLAH masih memberinya kesihatan ::


Seorang sahabat bernama Jahimah radhiallahu 'anh datang menemui Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam meminta pandangan baginda untuk dia ikut serta dalam ekspedisi Jihad.

Rasulullah bertanya: “Adakah kamu masih mempunyai ibu?"

Jahimah menjawab: “Ya.”

Lalu Rasulullah bersabda:

“Tinggallah bersamanya kerana sesungguhnya syurga terletak di bawah tapak kakinya.”

[Hadis Hasan Sahih]

******************

Minggu lepas sewaktu saya berkesempatan berbuka puasa bersama mak dan abah di kampung, kami bersembang-sembang tentang hal keluarga. Tiba pada satu topik, abah mengeluarkan ucapan penghargaan buat mak,

" Abah sangat berterima kasih pada mak sebab jaga anak-anak abah elok-elok.. abah tak banyak bantu mak jaga anak-anak"..

Mak yang duduk di sebelah abah tunduk diam. Saya rasa terharu dalam hati, kerana penghargaan yang amat besar juga sebenarnya buat abah yang bekerja keras mencari nafkah untuk kami sekeluarga. Dan lain-lain peranan mulia abah dalam membesarkan kami.

Saya akui, seorang ibu sepertinya adalah insan yang sangat hebat. Titik.

Sebahagian kita sangat mengerti tentang berbuat baik kepada seorang ibu. Rasa sayang dan hormat yang begitu mendalam lahir buat wanita yang telah mengandung dan melahirkannya.

 Namun ada sebahagian kita yang jauh dari perasaan ini, kerana ada banyak konflik yang tak kunjung sudah dengan seorang insan bernama ibu.

Wahai ibu, kadang-kadang saya merasa saya lebih pandai dan lebih berfikiran terbuka dari ibu.. namun sebenarnya itu hanyalah rasa hati seorang anak yang tidak berusaha menyelami perasaan ibu sebenarnya.

Ibulah sebenarnya adalah orang yang paling pandai..pandai melayani saya dan adik beradik yang lain selama sembilan orang. Hingga saya menjadi diri saya yang hari ini, hingga kami semua menjadi 'pandai dan terbuka minda' seperti hari ini.

Ibu saya hanya bersekolah sampai Tingkatan 3... namun cinta, usaha dan doanya mampu membawa sebahagian anak-anaknya menuntut ilmu hingga ke luar negara. Sesungguhnya ibu jauh lebih berjaya dari kita!

Kini saya telah menjadi ibu... hati saya mampu menangis setulusnya kerana sedikit sebanyak ALLAH mengizinkan saya menyelami hati ibu yang suci murni buat seorang anak.

Menangis juga mengenangkan kehadiran ibu adalah kurniaan terbaik ALLAH pada kita, namun apa usaha terbaik yang kita dah lakukan untuk seorang ibu?

Air mata dan keringat menguruskan anak-anak  yang seribu satu kerenah - kesabaran, ketabahan, pengorbanan, senyuman dan belaian untuk anak - wahai ibu, dengan apakah mampu ku bayar semua ini?

Adik-adikku yang dikasihi, ayuh kita membalas kebaikan ibu dengan akhlak kita yang terbaik. Berbicara dengan sopan lemah lembut, membantu saat ia memerlukan, menziarah yang termampu dan yang paling penting, doa yang berterusan moga ibu dimasukkan ke taman syurga.

Saya sangat sayang ibu saya, Normah binti Sabar. Dia ibu yang sangat bertenang dan sabar. Tapi saya pernah beberapa kali membuat ibu menitiskan air matanya.. Ya ALLAH, ampunkan dosaku pada ibu..

Saat ini, bila melihat ibu melayan baik anak saya dan cucu-cucunya, itu juga adalah kerana sayangnya pada kami. Semua darah dagingnya dilayani dengan baik...

Menjadi ibu itu sangat payah. Ketika ibu membuat keputusan dan arahan yang anak tak suka, itu kerana ibu melihat kebaikan untuk anaknya.

Kini setelah dewasa, kita mungkin rasa tak sependapat dan tak sepakat dengan ibu dalam banyak perkara, namun usahakanlah agar penjelasan dan tindakan kita itu dalam cara terbaik yang menjauhkan hati ibu dari tersinggung dan terluka.

Pesanan untuk hati ini, bukankah Ramadhan bulan membina taqwa...? Ayuh kita jadi anak yang bertaqwa.

Beberapa hari lagi insyaAllah kebanyakan kita bertemu ibu bapa sempena Raya, moga kepulangan dan keberadaan kita bersama mereka, menggembirakan mereka terutama si ibu.

Niatkan dan rancang bakti terbaik untuk ibu, jika kita adalah anak yang duduk berjauhan. Pada adik-adik tersayangku yang memang duduk jauh dari ibu - teruskan doamu untuk ibu, agar ibu diberi bahagia di dunia dan di syurga...

Pada suami, walau telah punya isteri dan famili, moga ibu termasuk menjadi prioriti. Moga isteri dan anak-anak turut meneladani.

Pada isteri, di sebalik tanggungjawab pada suami, usahakan jua bakti semampunya pada si ibu.. alangkah indahnya berbakti pada ibu bapa dengan redha suami. Doronglah suami untuk berbuat baik dan memberi perhatian pada ibu..

Di akhir coretan ini, saya kongsikan sebuah lagi hadis yang menjadi motivasi untuk kita benar-benar berbuat baik pada ibu.
Mengambil iktibar daripada kisah para sahabat Rasulullah, seorang lelaki pernah bertanya kepada Ibn ‘Abbas radhiallahu 'anhuma, “Saya meminang seorang wanita tetapi dia menolak pinangan aku. Setelah itu datang orang lain meminangnya lalu dia menerimanya. Saya menjadi cemburu kepadanya dan saya membunuhnya. Apakah ada taubat untuk saya?”

Ibn ‘Abbas bertanya: “Apakah ibu kamu masih hidup?”

Dia menjawab: “Tidak.”

Ibn ‘Abbas berkata: “Bertaubatlah kepada Allah dan mendekatlah kepada-Nya semampu mungkin.”

Atha’ bin Yasar (yang hadir sama saat itu) bertanya kepada Ibn ‘Abbas: “Mengapa engkau bertanya kepada lelaki tersebut sama ada ibunya masih hidup?”

Ibn ‘Abbas menjawab: “Saya tidak tahu perbuatan yang paling mendekatkan (seseorang) kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala melainkan berbakti kepada ibu.” [Sahih Bukhari]


Ayuh meraih syurga yang di bawah telapak kaki ibu!




Hadis-hadis diambil dari: http://hafizfirdaus.com/ebook/Ayah_Ibu/ibubapa%20sunnah%203.htm




Tuesday, August 23, 2011

:: Senyum-senyum selalu :) kerana ALLAH ::



Salam Akhir Ramadhan Buat Semua.. Moga terus dengan keinginan dan azam untuk menjadi hamba dan khalifah ALLAH yang lebih baik.

Kebelakangan ini…di luar sana, cuaca terasa panas terik sekali, dan tiba-tiba mendung lantas hujan. Apapun, Alhamdulillah atas pancaran matahari yang menaungi seluruh makhluk ALLAH – manusia, haiwan, tumbuhan.. Juga syukur atas titis-titis hujan yang menyegarkan dunia di sekeliling kita.

Apa khabar pula cuaca hati kita…? Moga hati tenang-tenang walau banyak kerja, banyak tugasan di luar dan di depan komputer, banyak duit nak guna, banyak dan banyak yang perlu diselesaikan.. Moga ALLAH mempermudah urusan kalian.

Buat suami tercinta nun di bumi China, moga hatinya tenang juga bermusafir dan moga ALLAH bagi energy yang cukup untuk take off dan landing :D

Bulan Ramadhan ini pada saya memang menduga, dengan tenaga yang terasa sedikit, mata asyik terpanggil untuk berehat dan tidur. Apatah lagi, office saya di rumah..ya meja menulis ini pun di sebelah tilam empuk.

Beruntunglah ibu-ibu dan isteri-isteri yang berdisiplin untuk tidak berehat sepanjang hari walaupun katil yang nyaman selalu melambai… Moga ALLAH membalas penat lelah kelam kabut kalian menjaga ketenteraman rumah – membersihkan rumah, memasak, melayan anak-anak dan suami..plus menguruskan online/part time business.

Ohh sebenarnya saya nak cerita tentang senyum. Senyuman. Tersenyum. Sebab bila berpuasa, saya rasa tak ada energy untuk senyum, sedangkan saya mengerti kini senyuman itu bukan dari fizikal yang sihat dan kuat, tapi senyuman indah berseri itu datang dari hati yang kuat dan sihat ..

Ramai saja yang sihat dan tegap, namun senyuman bukan menjadi budayanya atau tidak merasa terpanggil untuk tersenyum. Begitu juga sebaliknya, ada yang sakit malah terlantar, namun senyumannya selalu ada buat orang sihat yang datang berziarah…

Jadi, waktu berpuasa ini mungkinkah kita boleh praktikkan menambah kuantiti senyuman dalam kehidupan seharian…?

Ayuh hadis sahih pesan Rasul SAW ini menjadi motivasi untuk kita:

**********

“Janganlah kamu meremehkan kebaikan apapun, walaupun sekadar bertemu saudaramu dengan wajah yang manis (wajah gembira dan senyuman).”

- Hadis Riwayat Muslim

***********

Di pagi hari… usahakan tersenyum mengejutkan anak-anak dan suami. (aik..bukan suami yang selalu bangun dulu hee)

Tersenyumlah jika berselisih dengan jiran di luar atau di depan rumah (hmm tapi tembok tinggi di kiri kanan rumah, saya tak nampak jiran... )

Senyumlah pada guru atau pengasuh di nurseri yang menjaga anak kita, malah lontarkan senyuman pada anak-anak lain di nurseri yang hadir lebih awal.

Senyumlah pada rakan sekerja di pagi hari, walau pun senyum bukan mudah bagi sesetengah orang di pagi hari, apatah lagi banyak tugasan lain menunggu.. dan semua orang rushing untuk urusan masing-masing.

Senyumlah juga pada teman-teman yang sedang serius menuju ke dewan exam..ya, waktu nak exam, sebahagian kita tak berenggang menatap nota di tangan..kita rasa nervous dan sebagainya, moga senyuman yang dilempar dan dibalas mampu memberi sedikit ketenangan :)

Jangan lupa juga, senyumlah pada makcik tukang sapu dan tukang cuci.. Salam dan senyum yang kita hadiahkan pada mereka, moga menceriakan hati mereka, menjadikan mereka merasa keberadaan mereka bukanlah seperti mesin cuci tanpa perasaan, tapi mereka juga manusia yang perlu diraikan kehadirannya.

Senyum juga pada pakcik makcik guard yang menjaga keselamatan ofis… Tapi kalian mungkin tahu batasnya, jangan terlebih senyum pada ‘pakcik guard ‘ yang muda atau yang tak nampak macam bapa.. takut nanti senyuman kalian buat tidurnya tak lena.

Bila membeli barang-barang dan membayar di pasaraya atau kedai, usahakan juga senyum sambil berterima kasih pada cashier, moga mencetus gembira di hatinya yang penat berdiri untuk urusan jual beli yang banyak.. .

Pulang ke rumah di petang hari, persiapkanlah mental dan emosi untuk tersenyum pada anak-anak dan suami..

Ya, badan yang penat, minda yang penat menjadikan senyuman itu bukan sesuatu yang mudah… jadi semasa di dalam kereta, sama-sama kita hubungkan hati ini setulusnya pada ALLAH, minta kekuatan ruhiyyah untuk kita menjadi isteri dan ibu yang ceria dan hangat pada keluarga..

Mungkin ada perkara yang anak-anak nak mengadu atau ada kesalahan anak-anak menyambut di muka pintu, maka tenangkan lah hati agar bertemu dulu dengan senyuman kasih sayang. Usapan kasih sayang, memberi perhatian pada tidak sabarnya anak-anak berkongsi cerita… Nanti kemudian, kita luruskan dan betulkan kesilapan. (ini tips dari ibu yang anak baru berusia 1 tahun, valid tak ? hee..)

Mungkin dengan suami pula, tadinya di pagi hari atau malam tadi ada unfinished business, ada yang kita rasa tak senang, nak marah dan nak merajuk dengan suami.. takpe kita bungkus dulu elok-elok rasa tak enak itu, kita usahakan senyuman tulus buat suami.

Bukankah senyuman tulus isteri mampu menghilangkan separuh tekanan dan kepenatan yang suami hadapi di luar rumah.. ?

Nanti malam duduk berdua atau bila-bila suasana yang tenang , atau selepas berehat.. buka bungkusan perasaan yang kita tak seronok, atau tak puas hati, atau hati tersinggung dan terluka.. kita luahkan dan kongsikan dengan tenang penuh cinta..

Ohh banyaknya tazkirah untuk saya dan kalian tentang senyum kan.. Mempraktikkannya tidak lah semudah menuliskan nya di sini.. :p

Sahabat-sahabatku sayang, apapun ayuh kita mulakan secara bertahap…

Walaupun separuh orang memang suka senyum, nampak ‘semulajadi’, atau memang ramah – tak macam kita yang muka serius - tak mengapa… , kita berlatih agar wajah ini tidak tegang selalu, kita cuba lembutkan wajah dengan senyuman… boleh praktis depan cermin, kita mula dengan ahli keluarga dan teman terdekat dulu ya..

Kita doa dengan ALLAH meminta wajah yang manis dan lain-lain sifat yang manis dan menenangkan ..itukan akhlak? Rasul SAW mengajar kita untuk meminta-minta akhlak yang baik..dan akhlak yang baik itu kurniaan ALLAH jika kita bersabar mendidik diri ini..

Ok teman-teman tersayang, kesimpulannya, mulai hari ini, kita belajar menguatkan dan menenangkan hati – supaya kita mampu berwajah manis bila berpapasan dengan insan-insan di sekeliling.

Sekalipun hari ini, ada ‘mendung atau ribut ‘ yang hadir menggusarkan hati, moga senyuman manis yang kita usahakan ini menjadi amal soleh yang bermakna di sisi ALLAH..ameen insyaALLAH.



 
 

Sunday, August 21, 2011

Pernikahan: Bila Cemburu Datang...



"Kak, kak cemburu tak kalau suami kak tengok perempuan lain…?" tanya seorang isteri.

"Saya tak boleh lah kak, saya cemburu sangat..." sambungnya.

Kita memang wajib cemburu kerana agama - kita cemburu kerana suami menikmati kecantikan wanita selain isteri, kita memang wajar cemburu jika suami melihat aurat wanita lain..

"Akak ada rasa cemburu tak?" tanyanya lagi.

Hmm awak tanya kat akak, awak salah orang kot.. hee.. Kak ni hidup dalam alam poligami, cemburu tu adalah ‘teman’ yang wajib muncul..

Soalan yang sesuai untuk saya, mungkin ialah, banyak mana cemburu yang saya rasa?

Tapi memang benar, cemburu bukan hanya untuk isteri-isteri yang di alam poligami, kalian satu-satunya isteri pun kadang-kadang diserang virus cemburu kan..

"Kalau ada gambar perempuan kat akhbar atau majalah ke, dia mesti tengok lama-lama.. Kalau tengok tv, dia tengok cerita yang ada perempuan cantik-cantik.. mestilah cemburu kak.." teman itu menyambung luahan.

Saya tersenyum simpul mendengar luahannya.

Saya mula membayangkan situasi tempat kerja suami saya yang dikelilingi para pramugari -wanita-wanita cantik yang real, bukan sekadar gambar atau dalam kaca tv (well, cantik itu subjektif)... Dengan tigh fitting dress, belahan kain menampakkan betis gebu dan kadang-kadang sebahagian paha, apakah hati seorang isteri tenang dan senang dengan situasi itu? (hee kita sangka baik ya, suami kita menjaga pandangan...)

Saya teringat sewaktu saya berjumpa seorang teman yang bekerja sebagai pramugari, saya yang perempuan ini pun terpegun tidak berkelip menatap wajah cantiknya.

Bagaimana pula hati seorang lelaki yang acapkali terbang bersama wanita-wanita jelita sepertinya, yang selalu tesenyum ceria dan bergaya..?

(Ohh saya dah rasa cemburu, jadi tak perlu kita bayangkan orang lain, lebih baik kita bayangkan bagaimana kita boleh jadi menarik di mata suami.. Dan berusaha ke arahnya).

Kalian pun mesti ‘ter’ cemburu kan, di ofis suami, saban hari suami berhadapan dengan para gadis dan para isteri orang yang berpenampilan cantik kemas, bau wangi semerbak yang bertebaran apatah lagi bila naik lif sama-sama di pagi hari…

(hurm maybe tak sempat cemburu sebab kalian juga isteri yang sibuk, cemburu susah nak menggoda insan yang sibuk dan menyibukkan diri)…

Adakah kita mampu mengawal semua itu…? Kita tak mampu mengawal suasana kerja suami, atau mengawal gadis-gadis yang berhias di luar sana, kita hanya mampu mengawal dan mengubah diri kita..

Hehe... jadi wahai isteri-isteri (ya, sayalah tu) .. apalagi, sahutlah cabaran Rasul SAW agar para isteri berusaha menjaga deria penglihatan suami - menyenangkan suami yang memandang dengan jaga penampilan, kesihatan, jangan makan ikut perasaan – berusaha jaga badan, bersenam jaga kecergasan...

Senyuman, pertuturan yang menenangkan, belaian dan sentuhan lembut kepada suami – moga ia bukan kita paksakan ke atas diri – namun kita usahakan ikhlas dan lapang hati dalam menjadi isteri yang dicintai suami dan tuhan insyaALLAH..

Moga usaha kita mencantikan akhlak dan penampilan – dapat membantu suami menundukkan pandangan… Dan bila kita sibuk mencantikkan tingkahlaku, kita tak sempat nak cemburukan orang lain. Bila kita sibuk mencantikkan hati dan pemikiran dengan ilmu dan iman, kita tak sempat cemburu..

Ya suami kita bukan malaikat, manusia biasa yang berhadapan dengan lambakan perempuan yang jadi mangsa fesyen tak terkawal . (Fesyen terkawal ialah berfesyen yang menyenangkan suami, fesyen tak terkawal adalah berfesyen untuk semua lelaki di luar... hurm boleh ke guna istilah macam ni..)

Cemburu saya telah lama meredam, sejak saya menginjak kaki di alam poligami. Tapi ia bukan meredam terus, ia tetap ada – tenggelam timbul.

Apa pilihan yang kita ada untuk berhadapan dengan ujian cemburu yang kadang sedikit mencuit-cuit, kadang ia menggebu-gebu dalam perasaan…?

Dalam poligami, cemburu adalah pasti. Hmm cemburu macam mana ya yang saya rasa sebagai isteri kedua…?

Secara umumnya, kadang-kadang kita terasa suami lebih sayang isteri terawal kerana isteri terawal lebih memahami diri suami, lebih mantap dalam menjaga dan melayan suami.. Kita sebagai isteri terkemudian, mungkin juga rasa suami lebih terikat hatinya dengan isteri terawal..

(huhu faham ke istilah isteri terawal dan isteri terkemudian? isteri terawal = isteri pertama, kedua atau ketiga. Isteri terkemudian = isteri kedua, ketiga dan keempat.)

Hee banyak lagi isu-isu cemburu ni, tak perlulah cerita detail ya, apapun supaya kalian semua tahu bahawa perasaan cemburu itu adalah normal, maka kita uruskan dan luruskan rasa itu ke arah tindakan yang ALLAH redha – samaada kita di alam poligami atau tidak..

Ishh ada masanya memang sukar perasaan cemburu ini…, namun sekurang-kurangnya setakat ini saya bersyukur dengan kemudahan dan bantuan ALLAH pada suami dan kami isteri-isterinya untuk ujian ini..

Nanti insyaALLAH seterusnya saya kongsikan, cara-cara untuk kita mengawal cemburu yang hinggap di hati...

Moga bermanfaat :)





Wednesday, August 17, 2011

Jodoh: Memilih si A atau si B?




Antara topik yang sering dikongsikan adalah - membuat pilihan tentang jodoh. Pilihan itu terasa lebih sukar kerana kedua-dua calon itu kelihatan baik dan punya kelebihan masing-masing.

Juga diketahui ada kelemahan masing-masing, yang membuatkan kita amat berhati-hati bercampur bimbang membuat pilihan.

Teman-teman dan adik-adik yang dikasihi, ambil lah masa yang sewajarnya untuk taaruf dan bangunkan komunikasi samaada secara direct atau melalui orang tengah.

Adalah penting usaha kita sebagai seorang insan untuk merisik, menyiasat, menyoal selidik dan segala bentuk pencarian maklumat dan latarbelakang insan yang kita cenderung menerimanya sebagai teman hidup.

Bukan mencari kesempurnaan, bukan menyelongkar keaiban insan lain - namun penyiasatan dan pemerhatian kita kepada bakal pendamping adalah persediaan penting. Menjadi pembuka mata untuk kita membina rumahtangga dengan lapang dada dan bersedia dengan kemungkinan yang tiba.

Sebaiknya penyelidikan kita itu, kita musyawarahkan dengan ibu ayah atau orang-orang yang amanah dan berilmu. Kita bukan meminta orang lain membuat keputusan, namun pandangan mereka akan menjadi extra mata dan telinga untuk kita memilih teman hidup dengan teliti.

Jika kelak kita telah membuat keputusan memilih samaada si A atau si B, ada perkara-perkara penting pula untuk DIRI KITA sendiri fokus dan lakukan.

Usah bermain-main dengan keraguan perasaan...,

Akankah lelaki ini kelak membahagiakan diriku?

Adakah lelaki ini akan menjadi pemimpin yang baik untukku?

Akan tulus ikhlaskah cinta kasihnya padaku?

Adakah lelaki ini kelak akan menghormati dan menghargaiku sebagai seorang isteri?

Bagaimana kelak dia akan melayaniku sebagai isteri, akan santun dan baikkah pekertinya?

Adakah kelak lelaki ini akan boleh menyesuaikan diri dan berbuat baik dengan ahli keluargaku?

Adakah hati ini akan bahagia menjadi isteri kedua, terlibat dengan poligami?

Sesungguhnya persoalan-persoalan ini adalah penting bukan untuk si dia bakal suami, tapi manfaatkanlah persoalan ini untuk perbaikan diri kita dalam menjadi seorang isteri.

Jika jawapannya tidak seperti yang kita jangkakan dan harapkan, bila-bila masa sahaja alam pernikahan akan mengundang kecewa dan gundah berpanjangan.

Sebaliknya, marilah bertanya pada diri...

Wahai diri, adakah keperibadian seperti diri ku ini kelak akan membahagiakan hati seorang suami?

Adakah karakter diriku ini membuatkan suami ku tenang dan senang dengan diriku sebagai orang/isteri yang dipimpin?

Mampuku diriku tulus mencintai suami kerana Allah, bersabar dan berhikmah dengan seribu satu kelemahannya...?

Mampukah kelak diriku menghormati keputusan dan tindakan suamiku sebagai pemimpin, walau ia berbeza dengan kehendak dan rasa hatiku?

Mampukah diriku menjadi isteri yang merasa cukup (qanaah) dan menghargai pemberian dan kebaikan suami setulusnya?

Kelak adakah diriku mampu untuk memilih akhlak seorang isteri yang penuh ketaqwaan sewaktu hati dicuit ketidakpuasan dan kemarahan jua kesedihan?

Harus bagaimana nanti untukku menyesuaikan diri jika ibu bapa mertua dan ipar duai tidak serasi cara hidup dan pemikiran mereka denganku?

Seandainya diriku menjadi isteri kedua atau ketiga, apakah sumbangan dan perananku untuk menambah kebahagiaan suami dan keluarganya yang sedia ada?

Nah..ayuh kita bersama menjawab persoalan ini, dan mengubah diri menjadi lebih baik.

Ya, kita takut tersalah pilih dalam membuat keputusan untuk pernikahan,namun percayalah Allah bersama-sama dengan orang yang melakukan kebaikan, yang sentiasa melakukan perubahan ke arah kebaikan.

Sikap, karakter diri, dan penghayatan islam pada diri kita sendiri insyaAllah kelak akan bawa pengaruh yang besar pada suami dan rumahtangga.

Saat ini, berusahalah memilih calon suami yang beriman, usah keterlaluan memikirkan masa depan yang kita tak ada kawalan.

Isteri yang baik, tak semestinya memiliki suami yang baik, kerana pernikahan adalah ruang ujian, teman hidup kita boleh saja menjadi ujian getir dalam hidup yang sebentar ini.

Suami akan berubah - cepat atau lambat, namun moga sifat dan sikap kita yang penuh nilai-nilai kebaikan mampu menjemput suami dan anak anak berubah kepada jalan yang dicintai tuhan.



Published with Blogger-droid v1.7.4

Friday, August 12, 2011

Indahkan Poligami



Untuk bernikah dengan satu isteri saja sudah payah – bukan kerana isteri atau anak-anak itu yang menyusahkan – namun itulah lumrah kehidupan.

Dititipkan ALLAH ujian dan dugaan di segenap ruang kehidupan. Termasuk cuaca cerah mendung yang bergilir-gilir di alam sebuah perkahwinan, malah perjalanan berliku juga ditempuh sebelum memasuki gerbang perkahwinan.

Poligami, di sana sini kelihatan telah banyak terpamer keburukan dan sisi negatifnya, kerana insan-insan yang berpoligami punya kelemahan dan kekurangan di sana sini – baik para suami mahupun isteri-isteri.

Kekurangan dan kelemahan adalah sesuatu yang pasti… Justeru mungkinkah ada ruang untuk kita berkerjasama menyumbang kepada sebuah perbaikan…?

Saya menyeru para isteri dan suami, yang berusaha menjadi pemikul rumahtangga yang bertanggungjawab, agar sama-sama mencantikkan poligami - andai ia dilaksanakan.


 
Buat para suami yang akan dan telah berpoligami - para pemimpin ummah, para penyeru insan ke arah kebaikan dan kejayaan...

Moga kalian lah suami yang berusaha berlaku adil, yang ihsan dalam memikul tanggungjawab kepada isteri dan anak-anak.

Moga kalian lah suami yang selalu merujuk kepada Al Quran dan As Sunnah dalam melalui cabaran keluarga dan ummah yang tak pernah sudah.

Moga akhlak mulia dan kepimpinan kalian melancarkan perjalanan rumahtangga bernama poligami.

Bersama isteri, teluslah berkongsi cabaran dan harapan.

Ketaqwaan – inilah kunci kepada kesulitan, pembuka keberkahan berpanjangan.


Buat para isteri yang telah merasai kebaikan-kebaikan suami, yang telah melalui suka duka rumahtangga..

Moga kalian lah yang memberi kekuatan dan dokongan pada suami yang dikasihi untuk sebuah poligami.

Cinta kasih dan keikhlasan kalian menyantuni suami kerana Allah,

Moga menjadi benteng yang menguatkan rumahtangga poligami.

Ayuh, dengan tuhan, kita kongsikan perasaan-perasaan suka gembira pedih sedih yang mendatang.

Kesyukuran dan kesabaran terus dipanjatkan. Komunikasi berkesan kita bangunkan.

Agar suami tenang menggalas cabaran sebagai pemimpin di dalam dan luar rumah,

Kerana empat pendampingnya selalu berusaha menghidupkan ketaqwaan dan akhlak yang indah.

Moga diriku dan para isteri, waktu-waktu yang ketiadaan suami, ada ruang kita manfaatkan untuk menyumbang pada pembangunan diri, famili dan ummah.



Buat ibu ayah yang gembira dengan kehadiran para menantu dan cucu..

Dokonglah anak-anak lelaki dan perempuan yang berusaha menjadikan syiar poligami ini indah.
Kerana ada ayah ibu lain juga ingin merasai kegembiraan bermenantu dan menimang cucu, melihat zuriat berterusan, menjadi pemimpin masa hadapan...

Kami perlu nasihat kalian,

Kami perlu doa dan restu kalian,

Kami perlu teguran kalian yang penuh hikmah dan kasih sayang,

Untuk perjalanan poligami yang sukar penuh cabaran.

Sesungguhnya poligami adalah perkahwinan, yang jika dibaja dengan ilmu dan ketaqwaan, setiap anggota keluarga merasa sejuknya sebuah pernikahan.

Kebahagiaan poligami sama seperti sebelum poligami insyaALLAH, ia segar dengan cinta bila insan sentiasa ada hubungan dengan tuhan.

Bila hati-hati sentiasa jauh melihat kehidupan akhirat yang berkekalan, bila tanggungjawab semampunya dilunaskan, bila akhlak berusaha diselaraskan dengan nilai Al Quran, moga bahagia menjadi milik kita.

Ya Allah bantulah kami untuk menelusuri kehidupan dunia yang terasa sukar dan panjang, moga menjadi wasilah untuk kami akhirnya tenang menghadap tuhan..






 

Tuesday, August 9, 2011

Belajar Menjadi Ibu




As-Syura [36] ...apa jua yang diberikan kepada kamu, maka ia hanyalah nikmat kesenangan hidup di dunia ini sahaja dan (sebaliknya) apa yang ada di sisi Allah (dari pahala hari akhirat) adalah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman dan yang bertawakkal kepada Tuhannya...

********

Ramadhan tahun lepas hadir bersama kandungan saya yang berusia hampir 9 bulan. Pada hari ke 12 Ramadhan saya dimasukkan ke dalam wad, menanti saatnya sebuah kelahiran.

Alhamdulillah pada 15 Ramadhan tahun lepas, ALLAH telah menetapkan lahirnya seorang bayi lelaki dalam keluarga kami, yang diberi nama Abdullah Hafiz Firdaus.

Dan bermulalah episod seorang ibu penuh suka teruja, malah sesi berduka ada juga kerana faktor perubahan hormon yang dasyhat selepas kelahiran.

Ramadhan bulan yang menggembirakan, disusuli pula Aidifitri yang menceriakan, kegembiraan berganda menatap bayi mulus di dakapan.

Benarkah diri telah bergelar seorang ibu?

Sebelum bernikah, dengan sedikit kemampuan yang ALLAH beri, saya banyak sekali studi tentang pernikahan, tentang bagaimana menjadi isteri yang baik, yang cantik akhlak dan peribadi, bagaimana membangun rumahtangga yang menenangkan.., namun sangat minima saya membaca dan mengkaji tentang menjadi seorang ibu.

Sedangkan, adalah hampir pasti setiap rumahtangga pasti dikurniai anak sebagai amanah dan hadiah.

Dan saya hanya mula membaca dan mengutip ilmu tentang penjagaan anak, keibubapaan dan yang seumpamanya tika ALLAH Yang Maha Memberi mengurniakan makhluk kecil di rahim kasih sayang seorang ibu ini.

Ternyata sangat sedikit ilmu pengetahuan dan kematangan saya, tatkala ALLAH memberi dugaan-dugaan emosi dan fizikal dalam fasa-fasa awal menjadi ibu.



Abdullah adalah anak pertama yang menjadi wasilah besar untuk saya belajar menjadi ibu.

Untuk belajar menjadi ibu, sekurang-kurang ada tiga aspek penting yang perlu diperhatikan: Cinta dan istiqamah dalam mencari ilmu mendidik dan mengasuh anak, suka dan bersedia mendengar pengalaman ibu-ibu lain, dan terakhir, terus mentarbiyyah diri sendiri dengan Al Quran dan As Sunnah.

Saat ini, saya mengerti bahawa benarlah setiap ibu berjuang dan berusaha memberi yang terbaik mengikut kemampuan dan penilaiannya. Tidak perlu membanding-bandingkan diri dengan ibu-ibu lain, kerana kita masing-masing mempunyai kelebihan, kelemahan dan potensi yang berbeza.

Cuma, adalah amat penting untuk kita meneladani ciri-ciri baik seorang ibu dan terus mendalami ilmu keibubapaan ketika anak masih bergelar bayi sehinggalah anak ini menempuh alam kanak-kanak, remaja malah dewasa.. harus kita bersedia memainkan peranan sebaiknya di tahap yang berlainan ini.

Menjadi ibu, bukanlah sekadar mengharap agar anak menjadi begitu begini, namun harus bermula pada diri sendiri.

Ingin anak yang soleh, diri ini terlebih dulu perlu soleh. Ingin anak yang cintakan ilmu, diri ini harus bersungguh mendekati dan mempraktikkan ilmu. Ingin akhlak yang menyenangkan terpancar pada perilaku anak, saya dan suami serta ahli keluarga lain perlu menjadi contoh nyata.

Apatah lagi, menjadi ibu bermakna menyediakan sekolah pertama untuk anak. Kasih sayang, penjagaan dan kebersamaan ibu akan memberi pengaruh yang amat besar pada tahun-tahun awal seorang anak.

Mungkin kita sudah sangat maklum bahawa lima tahun pertama seorang anak adalah amat-amat penting. Seorang ibu, sangat berperanan membangunkan emosi, fizikal, sosial dan mental anak-anak dalam suasana yang paling kondusif.

Senyuman, kata-kata, pergaulan, cara makan, cara berpenampilan, menjaga kebersihan, dan amat banyak lagi perkara yang akan diserap pantas oleh jiwa bening seorang anak.

Menyedari hakikat ini, seorang ibu sangat memerlukan sokongan dan dorongan dari insan-insan lain, samaada dari  yang bergelar ibu ataupun tidak.

Terlebih penting, adalah penglibatan suami yang penuh prihatin dan kasih sayang.

Namun ada di antara kita yang jauh dari keberadaan suami. Bersama atau tanpa suami, moga hubungan dan pergantungan dengan Allah terus diteguhkan. Berdoa memohon kekuatan, kemudahan, bantuan dan bimbingan dalam kita memikul amanah menjadi seorang ibu.

Saya sangat menghargai dan berterima kasih – atas perhatian yang diberi ibu ayah saya sewaktu dua minggu ‘berpantang’ di kampung. Juga kepada sokongan kakak dan adik-adik yang lain, sewaktu saya kesedihan kembali masuk wad empat hari bersama Abdullah, kerana jaundisnya yang tinggi.

Penghargaan juga buat dua teman baik saya Rohayu Abdullah dan Al Amirah Najwa yang memberi sokongan emosi malah ilmu dan nasihat di waktu saya lemah, di samping bersama meraikan status saya menjadi ibu.

Tidak lupa doa dan ingatan semua sahabat-sahabat yang sangat mengambil berat kesihatan dan keadaan (iman) saya sejak awal mengandung lagi.

Dua insan yang sangatutama membantu saya menempuh alam baru ini sesungguhnya adalah suami dan kakak isteri pertama – setulus terima kasih atas kesungguhan dan keprihatinan kalian yang tidak berbelah bagi.

Malah dengan kelahiran Abdullah, jadual giliran juga bertukar hingga hari ini, yang mana lebih banyak masa suami peruntukkan untuk bersama saya menjaga Abdullah.

Saya sangat berterima kasih pada kakak yang sudi menghadiahkan banyak hari pada saya terutamanya ketika Abdullah masih sangat kecil dulu. Yang dengannya saya punya lebih banyak masa untuk dididik suami menjadi ibu yang lebih baik.

Menjadi ibu, adalah perjalanan sukar yang panjang. Namun ditemani juga dengan kegembiraan dan keceriaan keletah seorang anak. Terima kasih Ya ALLAH, atas pinjaman dan kurniaan ini.

Di akhir coretan, ingin saya berkongsi kalam ALLAH untuk kita jadikan pedoman:

Al-Kahfi [46]

Harta benda dan anak -anak itu, ialah perhiasan hidup di dunia; dan amal-amal soleh yang kekal itu lebih baik di sisi Tuhanmu sebagai pahala balasan, dan lebih baik sebagai asas yang memberi harapan.



 
 

Thursday, August 4, 2011

Pernikahan: Segarkan Dengan Tulus Bicara



“Communication is what keeps the passion alive”

Itulah antara isi kandungan video ringkas tentang alam perkahwinan oleh John Gray yang sempat ku tonton. Komunikasi lagi.

Benar, komunikasi lah yang akan terus menghangatkan perasaan sebagai suami dan isteri. Aura cinta di hati suami isteri mudah subur di awal-awalnya, namun ia tidak akan selalunya ada dan membara, boleh meredup seiring waktu.


Di sinilah komunikasi teramat penting untuk terus mengikat hati dengan jalinan cinta kasih. Kasih yang seiring tanggungjawab. Cinta yang seiring matlamat.

Ada rumah tangga yang menjadi rutin seharian untuk saling bertemu bagi suami isteri. Lalu komunikasi sangat penting dalam mereka mengendalikan keluarga dalam urusan seharian. Agar jelas dan teratur peranan yang perlu dilakukan masing-masing.

Bagi rumahtanggaku yang sebumbung dengan suami purata 12 hari dalam sebulan, komunikasi amat penting supaya tidak terasa perpisahan yang kerap berlaku.

Kami suami isteri memanfaatkan teknologi untuk saling berhubung, update dengan aktiviti masing-masing – SMS, call, YM, emel etc – gunakanlah setiap medium untuk menyuburkan komunikasi. Yang dengan komunikasi itulah seorang isteri mengetahui kedudukan dirinya di hati dan fikiran suami. Yang dengan komunikasi itu jugalah seorang suami mengetahui letak dirinya dalam cinta dan perhatian seorang isteri.

Kadang-kadang mungkin merasakan bahawa perkara 'remeh temeh' tidak perlu dikomunikasikan, ternyata anggapan sebegini adakalanya salah – perkara remeh temeh itulah yang sering mengundang konflik berpanjangan tanpa jalan penyelesaian kerana dari awal tidak dikomunikasikan.

Malah, seandainya diri sangat lemah aspek komunikasi, itulah yang perlu dikomunikasikan pada suami. Agar suami tidak berprasangka bahawa diamnya kita sebagai isteri kerana kita seorang yang berahsia, tidak sudi berkongsi, tidak mempercayai suami, tidak merasakan suami pendengar yang baik.

Sedangkan diamnya isteri itu, kerana mungkin kita tidak pandai mengeluarkan apa yang tertulis di sanubari. Biasanya, seorang isteri itu banyak perkara yang selalu bermain-main di jiwa dan fikirannya. Ada rasa yang ingin di luah, namun tak terluah kerana bimbang dengan penerimaan suami. Atau mungkin diluah, namun dengan kekasaran, kemarahan, atau bentakan yang menutup ruang komunikasi terbuka dengan suami.

Ada idea dan cadangan di fikiran untuk membaikkan sebuah hubungan, namun dipendam lantaran tidak biasa berkongsi pandangan dan perasaan. Dengan diamnya isteri, suami akan upset kerana seolah-olah suami tidak merasa perkongsian hidup yang sebenar dengan si isteri.

Inilah yang sering terjadi. Apa-apa kebaikan suami, si isteri tidak memberi respon sewajarnya.

Apa-apa kesilapan suami, si isteri lebih selesa mendiamkan.

Hingga sikap ini yang menghambarkan dan mendinginkan hubungan pasangan yang sepatutnya melayari rumahtangga dengan ceria disebalik ujian yang tiba. Sikap memadamkan komunikasi inilah yang akhirnya menghantar suami isteri ke lembah prasangka yang akhirnya membinasakan keduanya.

Hidupkanlah komunikasi antara diri kita dan insan yang dicinta. Perkahwinan bukan episod duka yang penuh sengketa dan prasangka, segarkanlah episod cinta yang dibina dengan komunikasi agar suami isteri merasa keberadaan diri masing-masing sebagai satu anugerah yang amat berharga...

SALAM RAMADHAN ~

**Artikel yang ditulis dua tahun lepas, dikongsi semula untuk mengisi blog yang berhabuk ini, khusus untuk saya dan kita yang bergelar isteri.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...