Saturday, October 30, 2010

Lelaki Pertama

Cinta kasihnya menghadirkan diriku ke dunia.

Dia memiliki cinta teratas di hati ini, selepas ALLAH, Rasul dan Ibu ku.

Dialah ayahku, Adnan Bin Abdul Manap, yang ku panggil abah, lelaki pertama yang ku kenali dalam hidupku ini.

Moga ALLAH merahmatinya melalui liku-liku perjalanan yang sukar membesarkan kami, berusaha yang terbaik mendidik dan mengasuh kami menjadi hamba ALLAH yang diredhai.



Gambar Sewaktu Syawal baru-baru ini

Dari Kiri : Adikku - Nuraini, Abah (berjubah biru), Cucu Abah Yang Pertama -Aqil (Si Kecil Yang Memakai Kopiah), Mak (Tudung Pink), Adikku - Khairunnajwa
 

Ibu melahirkan diriku ketika ibu berusia awal 20 tahun, abah pula di awal 30an. Diri ini sangat bersyukur abah sebagai pemimpin menetapkan agar rumahtangga dan anak-anak tidak diurus oleh pembantu rumah dan selainnya, melainkan ibulah yang diamanahkan untuk mengurus anak-anak dan perjalanan hari-hari awalku terasa indah dengan kehadiran mak dan abah yang penuh kasih sayang walau kami bukan keluarga berada.

Syukur kepada ALLAH dikurniakan kami seorang ayah yang bertanggungjawab lagi penuh kasih buat kami.

Dengan gaji bulanan sebagai seorang guru di sekolah rendah, abah mengatur kehidupan yang sederhana buat kami. Abah berusaha menyediakan makan minum, pakaian, belanja persekolahan dan lain-lain keperluan mengikut kemampuannya.

Abah seorang yang berdisiplin dengan jadual hariannya. Maka sebab itu dalam kesibukan abah mengajar dan melayan keperluan jua kehendak anak-anak sembilan orang, abah masih punya masa melakukan hobinya. Abah suka melukis dan menulis sajak.

Malah saban minggu Abah juga yang mengambil tanggungjawab ke pasar membeli bahan-bahan mentah dan barang-barang runcit lain.

Banyak momen yang manis-manis dengan abah dalam pada ku melalui kehidupan sebagai kanak-kanak. Antarany diriku duduk di pangkuan abah, abah mengajarku bacaan dalam solat, ketika itu diriku baru menginjak kaki ke tadika.

Tiba bulan ramadhan, Abah akan membawa diriku dan abang-abangku jalan-jalan pusing Felda Pasoh 3, Negeri Sembilan bila kami tak tahan dengan ujian berpuasa. Abah memotivasi dan berusaha menghibur kami yang ketika itu baru bertatih berpuasa.

Abah jahitkan baju tidur yang comel untuk anak perempuannya ini. Abah juga jahitkan baju kurung untuk anak-anak perempuannya. Abah sangat berbakat dalam bidang sedemikian, namun tiada anak perempuannya yang mampu mewarisi skill menjahit abah.. Abah malah pandai mengait, dikaitnya kain alas meja, alas tv, abah suka buat cross sticth yang hingga kini menjadi perhiasan di rumah kami. (Tapi mata abah yang semakin kurang terang menjauhkan abah dari hobinya menjahit..)

Dari guru subjek yang biasa-biasa, abah akhirnya naik pangkat menjadi guru Penolong Kanan. Tetapi abah tidak mahu lagi naik pangkat sementelahan perlu berpindah ke sekolah lain jika ingin menjadi Guru Besar sedangkan abah sudah selesa dengan kedudukan sebagai Guru di kampung halaman kami Padang Lebar, Kuala Pilah setelah puluhan tahun mengajar di daerah lain.

Namun zaman remajaku pula tidak manis untuk ku kenang, tidak manis kerana diriku bukan anak remaja yang menyenangkan. Sering juga memberontak dan membentak bila keinginanku tidak selari dengan kemahuan mak dan abah. Selalu memilih bermasam muka pada mak dan abah bila mereka menegur dan memarahiku, sedangkan teguran dan kemarahan itu untuk segala kebaikan diri ini.

Baru kini seakan diriku mengerti, abah dan mak menempuh fasa yang sangat mencabar tika anak menginjak remaja, banyak anasir luar yang bila-bila masa boleh menghanyutkan kami ke sungai kemaksiatan dan kesesatan. Namun ketegasan dan kegarangan abah yang agak kami takuti waktu itu sememangnya banyak mencorakkan diri kami hari ini.

Ohh kalaulah masa boleh diputar..., saya hanya ingin jadi anak yang baik. Saya ingin jadi anak yang terbaik pada insan yang paling baik dalam hidup saya, iaitu mak dan abah. Namun ber 'kalau-kalau' itu mainan syaitan, yang penting , saat ini saya masih ada usia untuk memperbaiki diri menjadi anak yang lebih berbakti.

Mungkin antara ujian besar pada abah dari diri saya ialah ketika saya dalam fasa menginjak kaki ke alam pernikahan. ALLAH menguji lelaki yang melamarku adalah seorang lelaki yang telah punya isteri dan famili. Bukan mudah untuk seorang ayah melepaskan anak perempuannya bernikah, apatah lagi berada dalam situasi poligami yang dimaklumi lebih banyak cabaran dari beberapa segi.

Namun akhirnya abah menikahkan saya dengan suami tercinta. Dan ALLAH sesungguhnya Maha Melimpahkan Kebaikan, hingga hari ini kebaikan ALLAH pada kehidupan saya mungkin sedikit sebanyak memadam kegusaran mak abah pada rumahtangga yang dibina berstatuskan isteri kedua.

Abah memang kaya kasih sayang dengan anaknya. Dengan status ibu yang baru dua bulan lebih ku galas ini, saya juga seolah baru tersedar betapa kasih seorang ibu dan ayah terlalu mendalam dan besar untuk seorang anak. Pastinya dengan curahan kasih seperti itu, abah dan mak layak diberi perhatian yang paling tinggi.

Saya juga kelak mengharap anak-anak meladeni saya dengan sopan dan hikmah. Saya ingin dikasihi dan disantuni oleh anak yang telah susah payah dibesarkan.

Barangsiapa memiliki tiga anak perempuan dan ia bersabar dalam mengurusnya, memberinya makan, minum dan pakaian, maka di hari kiamat kelak, keberadaan mereka menjadi penghalang antara dirinya dengan neraka. (Hadis Sahih dari Uqbah bin Amir – Shahih Al Jami’ Ash-Shaghir)

Abah yang ku kasihi memiliki lima anak perempuan dan empat anak lelaki. Alhamdulillah. Abah kini di hujung 50an, sudah bersara, enam orang anaknya masih belajar [3 di IPT, dua bersekolah menengah, seorang di sekolah rendah].

Adik-adik perempuanku yang tersayang, ayuh kita menjadi solehah.. agar kita menjadi asbab untuk abah yang sangat kita sayangi terpelihara dari azab neraka kelak.. jangan kita berbuat menurut hawa nafsu, seolah kita tidak diberi sentuhan iman, kelak apakah yang abah nak jawab di hadapan tuhan andai kita yang menjadi amanahnya ini jauh dari jalan tuhan..?

Ayuh kita menjadi anak yang lebih lemah lembut, bersopan santun dengan mak abah. Tidak membantah mereka semberono, tidak meninggikan suara hingga terguris hati mereka. Ayuh adik-adik dan abang-abangku, kita menghormati pendapat mak abah, kita berusaha membantu abah menguruskan adik-adik lain semampunya.

Paling penting, kita harus terus mendalami Al Quran, agar akhlak kita makin baik, agar kita makin takut Allah. Hingga apabila kita serius menjaga hubungan dengan ALLAH, melaksanakan syariatNya, insyaALLAH akan terus subur kasih sayang di antara kita dengan mak abah. DIA akan memelihara kasih sayang yang bersemi hingga tumbuh segar hingga di dunia kekal sana.



Cucu-cucu abah kini seramai 3 orang, Alhamdulillah. Semuanya hero :) Moga menjadi penerus penyampai risalah agama..ameen.

Dari Kiri: Abdullah bin Hafiz Firdaus, Muhammad Aqil bin Mohd Jafni, Muhammad Idraqi bin Mohd Jafni

Abah, saya kini berusaha menjadi anak yang baik dengan apa adanya. Terlalu banyak salah dan silap saya pada abah, tak mampu untuk saya kongsikan di sini.. Lalu, setulus kemaafan saya pohon dari abah.

"Terima kasih banyak-banyak abah, atas segala jasa dan pengorbanan abah mendidik dan membesarkan kaklang hingga kaklang meniti alam kedewasaan ini. Kaklang pohon doa tulus yang berterusan dari abah buat menaungi kehidupan kak lang yang kini berteman suami dan anak.

Doakan kami jadi hamba bertaqwa dan mengumpul sebanyak-banyaknya amal soleh menjadi bekal bertemu ALLAH.

Abah selalu dalam doa kak lang, sungguh cinta kasih kak lang pada abah, tidak ada yang kak lang inginkan melainkan abah makin bahagia menjalani kehidupan dunia, hingga akhirnya abah bertemu ALLAH dalam hati yang tenang dan sejahtera. Moga kita bersatu di syurga.

Ya ALLAH, aku sangat mencintai abah, bantulah diri ku dan adik beradikku menjadi anak yang soleh pada mereka."

Wednesday, October 6, 2010

..Tuhan, mudahkan temanku..


Dengan namaMu Ya ALLAH, Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang..

Ya ALLAH..ku adukan rasa hati ini kepadaMU. Hati yang hiba melihat kesulitan yang menimpanya. Hati yang merasa gusar menyaksikan ujian yang telah ditempuhnya beberapa waktu.

Hati ini menangis melihat wajahnya yang dirundung duka dan dirinya yang merasa sakit. Dia insan yang tabah, punya jiwa yang kuat. Dan ujian ini pastiNYA kerana ENGKAU ingin menguatkan lagi jiwa-jiwa kami Ya ALLAH..

Ya ALLAH..permudahkanlah dirinya menghadapi ujian ini. Tunjukilah kami, sampai bilakah ujian ini harus ditempuhnya? Bukannya mempersoalkan takdirMU, namun hamba yang lemah ini benar-benar memohon rahmat, keampunan dan kasih sayangMu agar ujian ini tidak memalingkan kami dari kekuasaan dan keredhaanMU..

Ya Allah..bantulah kami bersangka baik padaMU. Dalam kami merancang, berusaha dan bertindak mengubati ujian ini, jadikan kami taat dan akur bahawa ilmuMU, keadilanMU dan hikmah kebijaksanaanMU mengatasi segalanya..

Ya ALLAH Yang Maha Pemberi.. dengan kasihMU yang terlalu luas buat kami, peliharalah teman yang ku kasihi ini. Moga hatinya semakin lembut mendekat padaMU, moga hatinya tulus ikhlas meminta padaMU.. Moga airmata kesulitan itu makin menyuburkan cinta pada keagungan aturanMU Ya ALLAH..

Ibunya..Ibunya..Ibu-ibu itu juga menangis hiba dengan ujian yang menimpa zuriat tercinta mereka..Diriku kini bergelar ibu, diri ini jadi mengerti kalau kesusahan anak itu menusuk perasaan ibu yang paling dalam.. Ya ALLAH, dengan ujian berpanjangan ini, jadikanlah kami makin berlari mendekat padaMU.. Jadikanlah kesulitan ini penghapus kelalaian dan penguat ketaqwaan..

Kesakitan ini Ya ALLAH, jadikan kami makin jujur dalam ketundukkan kami pada qudratMU.. Memberi kenikmatan untuk kami berbisik dan berbicara padaMU dalam kesepian kami.. Agar kami semakin bersyukur, terus menghitung segala sesuatu yang telah ENGKAU anugerahkan dalam kehidupan yang sementara ini...

"Ya ALLAH, Yang Maha Hidup dan Mengurus seluruh alam, dengan rahmatMU..perbaikilah urusan hidup kami, Jangan ENGKAU biarkan kami membuat keputusan sendiri walau sekelip mata..

Monday, October 4, 2010

Maka hati pun (berusaha sabar) memilihnya...


Menghampiri penghujung tahun, saya dalam fasa membuat 'laporan pernikahan', bukan untuk sesiapa, untuk rujukan dan muhasabah diri sendiri tentang baitul muslim yang berusaha disuburkan. Lalu saya terjumpa 'bahan-bahan proses pernikahan' yang lepas, iaitu tulisan-tulisan saya kepada teman dan orang-orang yang saya kongsikan hal sepanjang proses pernikahan itu.Ada yang saya rasa sesuai untuk dikongsikan di sini.

Hampir dua tahun yang lalu, saya dihadapkan dengan pilihan untuk keberterusan masa depan perjalanan di dunia ini. Saya perlu membuat keputusan tentang jodoh, saya perlu memilih pilihan yang ada di depan mata. Saya percaya ada ALLAH, dalam masa yang sama, saya perlu ada insan bernama teman-teman untuk memberi pandangan, kekuatan dan sokongan.

Lantas di sela-sela masa sebelum hari saya bernikah, sebelum saya benar - benar melangkah ke alam perkahwinan bernama poligami, saya mencoret ungkaian kata berkongsi rasa dengan beberapa orang teman rapat. Saya kongsikan tulisan itu bersama kalian, andai ada peringatan ke arah kebaikan, syukurlah pada tuhan. Andai ada kesilapan, mohon pembetulan dan kemaafan.


Assalammualaikum wa rahmatullahi wa barokatuh

Menemui sahabatku akhawati yang dikasihi yang jauh dimata - semoga berada dalam suasana kemanisan iman dan keteguhan taqwa. Ana sekadar ingin berkongsi sedikit kisah dan perasaan yang dilalui sementara menanti detik pernikahan. Dan ana juga sangat menghargai jika kalian turut dapat berkongsi kisah kalian dengan diri ana yang menanti-nanti khabar dan perkembangan kalian.

Ana telah membuat keputusan untuk menjadi bukan yang pertama. Dan ternyata keputusan itu melibatkan perasaan yang sangat berat dan sangat sulit untuk mereka yang terlibat. Semakin lama ana berada dalam proses menjadi bukan yang pertama, semakin jauh hati dan pandangan ana dapat menjangkau kesukaran dan cabaran yang terpaksa ana tempuh.

Kesukaran yang terbesar ialah perasaan ana sendiri yang sering berbolak balik, beberapa kali ana terasa ana ingin memutuskan ikatan perjanjian yang dah terbina dengan bakal zauj.

Ana tak dapat lari dari perasaan perempuan ana. Seandainya ana ditemukan ALLAH dengan seorang lelaki sebagai zauj, sebagai qawwam, ana ingin menjadi yang utama dan pertama dalam hatinya, dalam hidupnya. Ana mahu diri ana sebagai perempuan yang satu-satunya hadir di sisinya. Tidak ada yang kedua atau seterusnya. Ana mahu perhatian dan kasih sayang zauj kelak hanya untuk ana.

Sangat berat bila membayangkan yang kelak sewaktu diri ana mengharapkan kehadiran zauj, zauj ana ada bersama perempuan lain [isterinya], tak boleh diganggu apatah lagi untuk berkongsi perkara-perkara yang remeh temeh.

Sedihnya membayangkan zauj nanti bersama perempuan lain bernama isteri yang juga punya hak ke atas dirinya, hatinya, perhatiannya dan kasih sayangnya. Sakit sangat perasaan itu...membayangkan saja sudah terasa lemah dan tak sanggup, apatah lagi jika ALLAH benar-benar izinkan ana menjadi bukan yang pertama.

Ana terfikir yang lebih baiklah hidup bujang sendiri, tak perlu berperang dengan perasaan nak membolot seluruh perhatian dan kasih sayang dari zauj. Dan seandainya dikatakan ana membina kebahagiaan dan kegembiraan di atas air mata orang lain, percayalah, kelak jauh disudut hati, kegembiraan dan kebahagian dengan kehadiran zauj seolah-olah tersekat kerana menyedari zauj 'bukan milik kita sepenuhnya'. Dalam hati juga ada rasa belas dan turut bersedih kerana membuat kakak saudara perempuan ana, sebagai yang pertama, bersedih kehilangan ‘hak milik penuhnya’ ke atas suami.

Seandainya hanya menurutkan perasaan dan hati perempuan seorang ana, ana benar-benar tak mahu zauj memberi masa, perhatian dan kasih sayang kepada perempuan lain. Ana tak rela, ana tak mahu, ana tak sanggup. Ana tak mahu sama sekali menjadi bukan yang pertama.

Namun, melalui semua ini, banyak pelajaran rupanya yang ALLAH ingin ana pelajari. Siapalah ana ingin memiliki semua, ingin mempunyai dengan sepenuhnya..?

Hanya DIA pemilik yang sebenar-benarnya. Saat ini, ALLAH mengajar ana untuk bermuhajadah. ALLAH mendidik jiwa ana untuk ikhlas mencinta zauj kelak benar-benar keranaNYA. Jalan yang bakal ditempuh rupanya menjadi medan ujian seterusnya apakah benar keimananan dan kesabaran yang ana ucapkan selama ini. Sewaktu memikirkan semua ini, terasa kecilnya kesusahan perasaan yang ana hadapi.

Ana sedar bahawa selama-lamanya diri ana tidak akan menjadi yang pertama dalam hati seorang zauj yang beriman. Dalam hatinya, ana harapkan yang pertama adalah ALLAH dan RasulNYA. Dalam hatinya yang utama juga adalah kecintaan kepada agama yang suci ini. Dalam hatinya, kecintaannya pada ummah terlalu meluas, lebih luas dari cintanya kepada seorang zaujah.

Persepsi ana kini, kehadiran zauj dalam hidup adalah sebagai menambah lagi teman dalan hidup ana untuk meraih kecintaan dan keredhaan ALLAH. Seperti mana kalian telah menjadi teman buatku dalam melalui perjalanan kehidupan selama ini.

Ana kelak insyaALLAH akan sangat mencintai zauj, tapi ana perlu sedar segala yang ana cintai pada zauj itu datang dari Dia Yang Maha Pengasih.

Ana wajib dan perlu terus mencintai Dia Yang Maha Penyayang, agar ana mampu merasai cinta seorang zauj yang sebenar. Kelak seandainya ana merindukan perhatian dan kasih sayang zauj memenuhi hati ana, sedarlah ana bahawa keperluan emosi ana seluruhnya hanya akan mampu diisi dengan kasih sayang dan kecintaan yang amat besar pada tuhan.

Seandainya perasaan ini hanya ana sandarkan pada zauj, ana akan melalui kekosongan dan keperitan perasaan kerana kemampuan zauj yang terbatas untuk memuaskan hati perempuan-perempuan yang menjadi amanahnya.

Zauj adalah salah satu wasilah mendekatkan diri kepada ALLAH, ke syurga ALLAH. Jika ana mengaku kalah sebelum menempuh cabaran di medan perjanjian menjadi zaujah kepada zauj, ana mungkin tidak akan mampu meneruskan apa jua cabaran lainnya..

Ana mengingatkan diri supaya ana mampu redha dan berbaik sangka kelak bila zauj tiada di sisi. Sama ada zauj keluar bekerja mencari nafkah buat keluarga atau zauj menghabiskan masa bersama keluarga yang pertama, kedua-duanya adalah amanah yang zauj cuba jalankan sebaiknya.

Ana sebagai bukan yang pertama berat ujian perasaannya. Isteri yang pertama juga menempuh ujian perasaan yang lebih berat untuk redha dan rela suaminya dikongsi. Zauj yang memiliki lebih dari seorang pula, sangat berat pada amanah dan tanggungjawabnya.

Hidup adalah medan ujian,.. kesenangan adalah ujian, keburukan juga cubaan.. yang beriman akan memandang baik kedua-dua perkara.. Moga kitalah insan-insan yang mempunyai iman yang mempesona itu, seperti sabda Rasululah SAW... ‘Alangkah menakjubkan seorang mukmin itu, diberi kesusahan dia bersabar, diberi kesenangan dia bersyukur...’



Sekian, perkongsian kali ini, moga memberi erti pada hati-hati yang menuju cinta Ilahi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...