Tuesday, July 27, 2010

Bila yang halal tidak dimaniskan...



Manusia bernikah kerana antaranya, ada dorongan fitrah untuk menikmati hubungan yang halal yang semulajadi lahir dari naluri insan bernama lelaki dan perempuan. Halal yang terwujud dalam pernikahan itu bukan sebatas ruang untuk  hubungan seksual, namun halal untuk saling melahirkan kata-kata cinta yang romantis, jua untuk sentuhan dan belaian penuh kasih sayang yang terjadi selain di kamar tidur.


Saya berkongsi tentang ini kerana beberapa kisah ‘halal’ yang terabai yang sampai di telinga saya. Saya berbicara dengan sedikit ilmu dan pengalaman, agar yang bakal dan telah bergelar isteri memuhasabah dan melihat dari satu sisi, bagaimana seharusnya kita bersikap dalam aspek kemesraan intim suami isteri. 


Mungkin ia 'agak biasa-biasa' jika kemesraan halal itu hambar dan bermasalah setelah usia pernikahan memakan tahun. Namun ia agak luar biasa dan menyedihkan bila ada pasangan muda suami isteri yang baru beberapa bulan atau setahun dua berkahwin sudah memandang sepi pada kepentingan menjaga keintiman dan kemesraan suami isteri. 


Kita tahu jiwa orang-orang muda yang selalu bersemangat dalam banyak hal, dan nafsunya juga lebih bersemangat dan subur pada kemesraan jua hubungan intim. Jadi adalah menyedihkan sewaktu ramai muda remaja lain yang teringin dan terdorong pada hubungan seks, sedangkan mereka tidak memiliki pasangan yang sah, di sana ada pasangan yang sudah halal melakukan apa sahaja, tidak memanfaatkan keistimewaan itu.


Seorang isteri mengadu yang setelah beberapa bulan berkahwin tidak berjaya melakukan hubungan seks [seksual intercourse], lantas tertanya-tanya kenapa ia nampak mudah pada remaja yang berzina..? 


Ada juga isteri yang telah lebih setahun bernikah memilik masalah yang sama, hingga ia melihat perceraian depan mata.. untuk apa bergelar suami dan isteri jika tiada hubungan batin, yang sebenarnya menjadi salah satu kekuatan asas pada keharmonian rumahtangga…? 


Ada juga isteri yang meluahkan tidak mampu menikmati hubungan seks kerana sentuhan dan belaian suami tidak membangkitkan perasaannya untuk berasmara..


Ketahuilah bahawa hubungan seks itu tidak indah jika tiada usaha untuk mengindahkannya. Hubungan seks dan ruang untuk bermesra itu terasa tawar jika kurang usaha untuk memaniskannya. Adakah kalian menyangka keserasian dalam hubungan intim akan terjadi dengan sendiri tanpa perlu kalian belajar.. ? Adakah ia akan terus dan semakin baik jika kalian tidak saling mengkomunikasikan sejauh mana kalian menikmati hubungan yang halal itu..?


Tak, ia tidak akan jadi manis dan indah jika kalian tidak belajar.. Lalu timbul persoalan, harus belajar bagaimana..? Belajar hanya di dalam satu tempat bernama pernikahan, dan belajar hanya di antara suami dan isteri. 


[Jika mahu menjadi doktor dan engineer harus belajar bertahun-tahun, menjadi businessman dan guru pun belajar bertahun-tahun untuk hasil yang bagus, begitu juga suami isteri. Mana mungkin menjadi suami isteri yang baik, pandai mengatur hak zahir dan batin pasangan,  jika rumahtangga dibiar berjalan sendiri tanpa ada kesedaran untuk mencari ilmu dan meluaskan pengalaman...]


Kita mampu memberi komitmen pada kerja dan majikan, berhempas pulas lagi sabar menghabiskan pelajaran di universiti, namun tidak memberi komitmen malah tidak sabar untuk menyuburkan cinta di alam pernikahan. Tidak berhempas pulas agar pernikahan itu menjadi ladang amal soleh yang bagus, yang melimpahkan ketenangan pada penghuninya. 


Berbalik kepada hubungan intim, ya, bukan mudah. Apatah lagi bagi seorang perempuan yang menjaga kehormatan dan pergaulan dirinya, untuk menatap mata suami saja adalah perkara yang susah apatah lagi untuk memulakan memesrai suami. Biasanya isteri yang mengharap suami memulakan belaian dan kemesraan fizikal. Isteri mengharap suami memberi kepuasan fizikal dan emosi dalam berhubungan. 


Namun ia tidaklah semudah itu, apatah lagi jika suami kalian juga zero pengalaman dalam memesrai wanita, di waktu bujangnya sangat menjaga pergaulan dan pandangan. Suami  biasanya suka dan teruja untuk hubungan intim, namun itu tidak bermaksud dirinya faham benar selok belok hubungan intim yang disenangi isteri.


Suami pula sewaktu memasuki alam pernikahan, tinggi harapannya agar memiliki isteri yang mampu memberi kebahagian menyeluruh dalam kehidupannya. Menjaga makan pakai, menjaga rumahtangga dan anak-anaknya, dan antara harapan yang penting , memiliki isteri yang mampu menghibur dan memuaskan dirinya dalam hubungan intim. 


Lantas suami juga berpandangan, isteri yang ‘solehah’ harus tahu memuaskan tuntutan nafsunya, apatah lagi si suami hidup di dunia hari ini yang dipenuhi perempuan yang berpakaian tapi telanjang. Jua  lambakan perempuan jahil yang menggugat keimanan lelaki di jalanan, meruntun nafsu normal seorang lelaki.


Suami berharap isteri hebat melayan keinginan seksualnya, isteri pula berharap suami hebat memenuhi keperluan nafsunya.. Saling berharap dan akhirnya kecewa, tanpa berusaha.. bagaimana harus kita sama-sama mengharmonikan dan menyuburkan hubungan halal ini..?


Suami perlu belajar dan memahami psikologi dan emosi seksual isteri. Isteri perlu belajar cara-cara membelai suami…  Orang lain hanya boleh memberi nasihat dan panduan umum, tapi praktikalnya suami isteri itu hanya boleh belajar dan mempraktikkannya berdua. Suami harus terbuka dan hikmah ‘mendidik’ isterinya melayani keperluan seksualnya, harus sabar dengan isterinya yang belajar untuk memesrai lelaki yang halal dalam hidup.


Bagi seorang isteri juga, mukadimah untuk hubungan seks bukan bermula di kamar tidur. Hati dan fikiran seorang isteri yang berlapang dada dan gembira dengan kasih sayang dan layanan suami dalam rutin sehariannya adalah faktor yang mencetus minta dan rasa untuk berhubungan intim. Jika ada isu-isu yang tidak selesai, konflik-konflik e.g tentang kewangan, tentang keluarga, atau apa-apa yang mengganggu perasaan isteri, isteri tidak terbuka hatinya untuk berhubungan intim.

Seperti satu info yang ditemui:

"For women, love making actually begins outside of the bedroom. It starts the minute you wake up, the first words that are exchanged and continues throughout the day. For women, COMMUNICATION is the beginning of love making". 

Isteri pula harus membantu suami untuk memuaskan keperluan seksualnya. Suami itu juga baru bernikah, tidak pernah menyentuh perempuan, tidak tahu bahagian dan cara mana yang disenangi isteri. Maka isteri harus berusaha meletakkan di tepi seketika rasa malu fitrahmu itu, ‘bimbinglah’ suamimu menghidupkan ghairah isteri.. bukanlah mengajar suami seolah-olah merendahkan kelelakiannya.. hmm sukar untuk diceritakan secara detail namun pokoknya, perlu belajar, praktik dan perbaiki. Ia sama sekali tidak terjadi indah dengan sendiri.


Banyak bahan bacaan yang berbentuk educational, bercetak atau bahan internet, bukan lucah, yang boleh memberi ilmu dan input bagaimana untuk menghidupkan hubungan intim. Manfaatkanlah sumber  halal yang ada. 


ALLAH mengharamkan zina, ALLAH sediakan pernikahan sebagai wadah istimewa meraih kepuasan dan kemesraan lelaki perempuan. Syaitan mendorong perzinaan, syaitan mungkin makin bergembira melihat suami isteri yang tidak menggunakan hubungan halal itu untuk menyalurkan nafsu yang halal.


Untuk apa bercakap soal taboo ini..? Untuk apa berkongsi hal yang payah untuk saya mengatur ayat dan perkataan, insyaALLAH kerana kita ingin pernikahan ini menjadi wasilah ibadah yang tenang dan memberi keberkatan berpanjangan. ALLAH Maha Penyayang menjadikan hubungan seks suami isteri satu  ibadah  yang punya nilai di sisi ALLAH, kita leka tidak memanfaatkannya  untuk memaniskan rumahtangga..?


Wednesday, July 21, 2010

"Barang siapa yang menjadikan akhirat tujuannya..."


Make Love Letters at WiddlyTinks.com


Teman-teman yang ku kasihi..

Kadangkala episod duka tak kunjung sudah
Keserabutan menjalar minda dan sanubari
Kesedihan silih berganti
Keluarga sanak saudara menjadi ujian
Persahabatan bertukar dendam dan permusuhan
Pernikahan seakan merudum di pertengahan jalan
Kewangan yang makin menekan..

Ketenangan di mana?
Kesabaran bila kan menjelma?
Kekuatan makin melemah
Kemaafan semakin menghilang
Kasih sayang bagai debu berterbangan

Di mana tuhan?
Di mana tujuan kehidupan..?

Duhai teman...
Ayuh melihat semua ini dari nilaian Ar Rahman
Diciptakan langit dan bumi bukan kebetulan
Didatangkan ujian untuk mematangkan
Dikurniakan nikmat untuk disebarkan

Ayuh melihat semua ini dengan redup keimanan
Ayuh muhasabah dengan jiwa sarat kejernihan
Ayuh berpimpin tangan mencari keredhaan...



Rasulullah SAW bersabda,

“Barangsiapa yang menjadikan akhirat sebagai tujuannya, maka Allah akan memberikan kekayaan kepada hatinya, memudahkan urusannya dan dunia (yang hina ini) akan datang kepadanya (dengan sendirinya),

... dan barangsiapa yang menjadikan dunia sebagai tujuannya, maka Allah akan memberikan (rasa) fakir kepadanya, mempersulit urusannya dan dunia tidak akan mendatanginya kecuali apa yang sudah ditetapkan baginya. “

(HR At-Tarmidzi)


Monday, July 19, 2010

.:: Kerana Dakapanmu Begitu Berharga ::..


ALLAH mencipta manusia lelaki perempuan indah dengan fitrah yang sesuai dan sempurna dengan peraturanNYA. Bercakap tentang peraturan, hati saya dulu tertanya-tanya kenapa antara hukuman atau cara untuk mendidik isteri yang nusyuz setelah menasihatinya ialah dengan meninggalkannya di tempat tidur.

‘Apalah sangat yang menghukumnya kalau sekadar tak tidur sekali, nanti bila dah habis gaduh suami isteri, tidurlah sama balik.’ Begitu fikir saya.

Namun, setelah berkahwin dan tidur sekali dengan insan bernama suami, baru semakin saya fahami aturan ALLAH yang sempurna itu. Kerana..., seorang isteri itu merasa amat besarnya cinta kasih suami bila mana berada dalam pelukan suami, merasa bahagia dengan usapan dan belaian suami pada rambut dan kulit halus perempuan yang sememangnya lebih sensitif dari struktur kulit lelaki.

Sentuhan, usapan dan belaian suami yang sering dirindui isteri bukanlah yang bermaksud pencetus kepada hubungan intim, namun Maha Kaya ALLAH yang menjadikan kedekatan fizikal lelaki pada perempuan bernama isteri itu punya nilai tinggi menghidupkan kasih sayang dalam diri isteri.




Justeru, seorang isteri dalam rajuk dan marahnya pada suami, tetap ingin berada dalam pelukan suami untuk menghilangkan kesedihannya. Dalam hatinya terguris dan tercalar oleh satu dua kesalahan suami, pelukan dan belaian mesra suami mampu merawat kelukaan hati.

Demikianlah besar pengaruh sentuhan dan pelukan suami, jika hukuman seorang isteri yang derhaka itu dengan memisahkan tempat tidur, bagi saya ia benar satu hukuman yang menekan emosi seorang isteri. Walau tidur bersebelahan, namun jika suami berpaling atau tidak mendekati isteri adalah hukuman halus yang mendatangkan tangisan di jiwa si isteri. Hingga si isteri akur dan memohon maaf berjanji meninggalkan kederhakaan.

Maka seandainya kalian adalah isteri yang suka physical touch, sampaikan secara jelas kepada suami bahawa dirimu sangat suka jika sering dipeluk suami, suka disentuh [in non-sexual way]. Sampaikan pada suami, sentuhan dan dakapannya mampu memperbaharui cinta, mampu menghilang kegusaran dan kepenatan. Dan membuatkan kalian rasa sangat disayangi dan dicintai.

Beritahulah pada suami jika kalian suka suami memeluk sebelum dia memejamkan mata, kongsikan bahawa berharganya sentuhan dan pelukan suami membuat hati kalian yang penat kembali segar terisi dengan cinta kasih seorang suami.

Menurut kajian, berbeza dengan perempuan, kebanyakan lelaki bukanlah makhluk yang semulajadi suka lots of kissing, cuddling, touching... Bagi mereka, sentuhan dan belaian itu hanya apabila ingin melakukan hubungan intim. Jadi perlu dikomunikasikan secara jelas kerana suami tidak akan pernah dapat membaca setiap keinginan yang lahir di minda dan hati isteri. InsyaALLAH, seorang suami yang baik akan berusaha mempraktikkan kesukaan dan keinginan isteri.

Namun sebagai isteri, perlu berpada jangan sampai keinginan pada sentuhan, pelukan dan belaian itu menjadikan suami rimas dan makin menjauhkan diri. Ya, perempuan fitrahnya suka sentuhan dan pelukan, sebab itulah perempuan suka teddy bear yang boleh dipeluk selalu, ada yang sukar tidur dengan bantal yang banyak boleh dipeluk, suka berpelukan bila berjumpa teman-teman, suka berpimpin tangan.. Perempuan juga sangat suka dan teruja menyentuh memeluk bayi kerana itu adalah nalurinya yang normal.

Secara teorinya, isteri solehah tidak wajar berpaling membelakangkan suami atau menjauhi tempat tidur suami. Begitu juga secara emosinya, isteri menghargai jika suami walau pun sekadar ingin memaling badannya ke arah lain akan memberitahu, dan isteri akan rasa suami menghargai, maka tidaklah rasa diri ditinggalkan di tempat tidur.

Sekian perkongsian kali ini, walaupun perkongsian ini hasil dari perkahwinan setahun jagung, moga memberi manfaat buat semua yang mencintai kerana mendamba cinta Ilahi.



Thursday, July 15, 2010

.::Surat cinta buat adinda KhairunNajwa::.


Buat adikku Khairunnajwa..
Moga dirimu berada dalam kemanisan iman dan ketenangan fikiran.

Diri ini merinduimu, dan mencintaimu.. mudah-mudahan cinta dan rindu  ini bukan sekadar ikatan kekeluargaan yang ALLAH tautkan antara kita, namun kerana nilai keimanan dan ketaqwaan yang berusaha kita bina..

Masa terus berlalu tak menunggu kita. Sedar tak sedar, dah hampir dua tahun kita tak bersua muka. Setahun enam bulan diri ini telah bergelar isteri, dirimu belum berkesempatan bertemu diriku dan abang ipar yang telah menjadi ahli keluarga kita. Sekarang pula ALLAH izin di dalam diriku ada seorang makhluk kecil yang menghitung minggu demi minggu untuk menjengah dunia, yang bakal menjadi anak buahmu yang ketiga.

Tahun-tahun yang berlalu penuh rahmat dan nikmat dari ALLAH.. jua ujian kesulitan yang datang di celahan waktu. Alhamdulillah saat ini hati masih terus ingin meniti di atas jalan yang dipimpin cahayaNYA, walau ia sukar dan melelahkan.

Adikku sayang, diriku kini menggilap kesabaran atas kesulitan mengandung di minggu-minggu terakhir.. Lantas menjadi sangat rindu pada ibu yang telah bersusah payah mengandung dan melahirkan kita.. Merasa insaf, ibu menjaga kita dalam kekalutannya menjaga adik-adik kita yang lain. Ibu tetap memasak, membasuh dan mengurus makan pakai kita dalam dirinya yang sulit mengandung..

Sedangkan diri ini hanya perlu menjaga diri sendiri. Hmm sebenarnya kalau difikir-fikir, situasinya tidak lah terlalu sukar untuk diriku mengeluh - hanya sakit-sakit badan, tidur malam yang tak lena, sakit pinggang yang sekali sekala menyerang, sulit membawa badan yang makin berat.. Namun apabila diriku hanya menetap di rumah tanpa tuntutan kerja luar, tanpa tanggungjawab menjaga anak-anak yang lain, dengan sokongan suami dan teman-teman yang memahami, diri ini harus bersyukur sebanyak-banyaknya.

Sesungguhnya sebuah keluarga bahagia itu tidak lahir melainkan dengan kesulitan dan kesabaran kan..

Khairunnajwa yang dirindui,

Dirimu menghitung hari untuk pulang bertemu keluarga tercinta, namun ketahuilah keinginan dan perancangan itu boleh jadi tercapai, dan boleh jadi ada urusan lain mendahului hingga terhalang keinginanmu.. bersedialah. Kita manusia merancang apa yang ada di tangan, namun ALLAH jua yang menyusun dan mengetahui perjalanan masa hadapan.

Adik-adik remaja kita yang lain pula sedang menghadapi dunia studi sekolah menengah, dikelilingi ujian keruntuhan moral yang dasyat di Malaysia [malah di seluruh pelusuk dunia yang dicengkam penjajahan minda..] . Kita ingin bersama ahli keluarga membina keluarga yang berkeperibadian muslim dan mukmin, nyata ia tidak semudah harapan dan impian. Ia satu perjuangan yang bermula dari dalam diri kita sendiri. Sentiasa meningkatkan ilmu, iman dan amal.. hingga kita punya kekuatan untuk mendorong orang lain, adik beradik dan ahli keluarga lainnya agar istiqamah mengatur hidup di bawah lembayung Al Quran dan As Sunnah..

Abah yang kita sayangi dan hormati sedang menikmati tahun pertamanya bersara, namun walau bersara itu sering dilihat punya banyak masa lapang, namun abah sebagai orang yang berdisiplin sentiasa penuh masanya dengan aktiviti keluarga dan bersama masyarakat kampung. Abah juga sering ‘menghilang’ di dalam semak samun kawasan tanah di hadapan dan belakang rumah kita yang masih banyak perlu ditebas dan diurus.

Ibu tercinta pula rutin hariannya mengurus rumahtangga dan persekolahan adik bongsu kita yang nakal, Muhammad. Abah dan ibu semakin bertambah usia, wajah-wajah kepenatan membesarkan anak-anak seramai 9 orang mampu dilihat pada wajah mereka, sekalipun mereka sering saja mempamerkan wajah ceria gembira setiapkali abang, kakak dan adik-adikmu pulang ke Kampung Sungai Talan.

Segala puji bagi ALLAH yang mengurniakan kita keberadaan dan kasih ayah ibu dalam menongkah arus zaman yang mencabar ini. Alhamdulillah juga abah dan ibu telah mendidik dan mengasuh kita sebaiknya hingga kita mampu berdiri mengisi kehidupan sebelum kita semua pulang ke kampung akhirat.

Najwa adikku sayang, setiap masa dan saat yang berlalu, kita usahakanlah agar ia menjadi pahala dan diberkati ALLAH swt. Kita akan didatangi rasa down, lemah dan malas, namun kita harus memuhasabah dan memaksa diri menjadi insan yang lebih baik, lebih produktif dan positf menjalani kehidupan. Dalam sibuk kita dengan urusan studi, peribadi dan famili sendiri, jangan lupa menjalin hubungan dengan insan-insan di luar sana.. agar hidup lebih bermakna.

Hidup lebih bermakna kerana bahagia hidup ini bukan pada hubungan satu hala dengan ALLAH, namun bagaimana kita membina jambatan untuk bersilaturrahim, mensyukuri nikmat dengan orang lain, malah merasai jua membantu kesukaran dan kesulitan yang dihadapai saudara-saudara islam yang lain.



Di pengakhiran perkongsian ini, ingin diriku berkongsi untaian doa yang pernah diajar Rasulullah SAW, doa memohon kekuatan agar dimudahkan beramal soleh dan berakhlak baik.. Doa untuk kita memohon cinta yang tidak putus-putus pada DIA yang mencurahkan cinta dalam kehidupan ini.

“Ya ALLAH, sesungguhnya aku memohon kepadaMu agar dapat melakukan perbuatan-perbuatan yang baik, agar dapat meninggalkan semua perbuatan yang mungkar/nuruk, agar aku mencintai orang-orang miskin, dan agar ENGKAU mengampuni dan menyayangiku..

dan agar ENGKAU mengampuni dan menyayangiku..

dan agar ENGKAU mengampuni dan menyayangiku..

Dan jika ENGKAU hendak menimpakan fitnah/malapetaka bagi suatu kaum, maka wafatkanlah aku dalam keadaan tidak terkena fitnah itu.

Dan aku memohon kepadaMU rasa cinta kepadaMU.. dan cinta kepada orang-orang yang mencintaiMU..

Dan aku juga memohon cinta kepada amal perbuatan yang akan mendekatkan diriku untuk mencintaiMU…”

(Hadis Riwayat Ahmad –hasan sahih, di akhir hadis ini, Rasul SAW bersabda, “Sesungguhnya doa tersebut merupakan hal yang benar, maka pelajarilah[hafallah] dan perdalamlah.”)


Sekian kali ini..

Tuesday, July 13, 2010

Suami dan Isteri: Berganding bahu menuju Ilahi


Sempurnanya ALLAH mengatur perjalanan hidup manusia, dikurniakannya nikmat dan rahmat yang berterusan pada kita dalam setiap tahap kehidupan. Namun bersama dengan setiap anugerah ALLAH itu, datang ujian dan tanggungjawab yang berat. Salah satu anugerah ALLAH yang sangat berharga dalam kehidupan manusia ialah kurniaan suami dan pernikahan.

Suami adalah manusia biasa, bukan malaikat, juga berjuang dengan fitrahnya yang sentiasa ingin mencari kebaikan dan kebenaran. Dengan fikiran dan perasaannya yang unik sebagai lelaki, yang semestinya berbeza dari minda dan jiwa seorang perempuan, seorang suami yang mengenal hakikat kehidupan akan berusaha memberi yang terbaik kepada perempuan yang sangat dekat dalam hidupnya, yang bernama isteri.

Dengan kelebihan fizikalnya, suami menjadi pelindung dan peneguh kepada isteri yang juga berjuang mencari kebaikan dan kebenaran. Dengan kekuatan ilmu dan iman, seorang suami mampu menjadi pembimbing, penasihat dan teman terbaik pada isteri. Seorang suami juga bertanggungjawab mengetuai perancangan dan aturan masa depan keluarganya dengan membuat keputusan – keputusan penting untuk kebahagiaan dan keberkesanan keluarga yang dibina, tentunya ini dengan bantuan isteri yang menjadi pendorong utamanya.

Namun realiti waktu kini memaparkan sukarnya mencari lelaki yang mampu menjadi teman terbaik. Umpama mencari sebutir permata di kawasan pasir putih yang saujana mata memandang. Saudara muslimah di sana sini ada yang sering bersedih kerana keadaan suaminya yang nampak macho dan gagah, namun kurang rajin dan tidak produktif dengan tanggunggjawab kerja di luar rumah, juga tidak membantu kepenatan isteri mengurus rumahtangga. Jika pun tidak membantu kerja-kerja rumah, bantulah menghibur emosi isteri dengan pujian dan penghargaan. Jua kata-kata cinta yang menenangkan.

Kerap juga didengari, suami yang diharapkan berkongsi ilmu, sering tersasar dengan perbuatan yang tidak bermanfaat, yang mengundang duka di jiwa isteri. Suami yang diharapkan berkongsi kekuatan iman, rupanya sering lalai menunaikan solat dan tidak berminat mendalami agama, sedangkan jiwa isteri memutik rasa untuk mendalami agama Allah dan RasulNya. Isteri jua makan hati dengan akhlak suami yang kasar dan tidak melayani isteri dengan cara yang sepatutnya.

Tika ini, di waktu hati seorang isteri berasa tawar dan berpasir menghadapi kekurangan suami, di manakah kekuatan kita untuk meletakkan suami sebagai teman terbaik? Teman yang menjadi wasilah meraih syurga...?

Wahai saudara muslimahku, ayuh saya peringatkan diri ini dan kalian, tidak akan sekali-kali diri kita sebagai isteri mampu mengecap kebahagiaan sebenar berteman suami seandainya ALLAH dan Rasul tidak menjadi panduan terbaik. Andainya Al Quran dan As-Sunnah jauh dan bukan kecintaan kita, kegembiraan bersuami terasa hambar dan sebentar cuma.

Ayuh kita memhusabah dan memperbaiki diri, andai diri ini berkeperibadian seorang isteri yang baik, pasti kita juga ada ruang untuk mengaurakan kekuatan untuk suami menjadi suami yang terbaik, dengan izin ALLAH pastinya.

“ Saya tak biasa, saya sibuk dan tak ada masa untuk membaca dan mentadabbur Al Quran..”

“ Saya tidak ada kitab-kitab hadis, saya bukan ustazah nak baca hadis, saya tak mampu beli buku-buku agama..”

"Saya tak 'alim, saya bukan orang yang baik-baik macam isteri si fulan,.."

Wahai diriku dan saudaraku, kita memperuntukkan masa untuk berhias, membelek wajah dan tubuh, mengemas rumah, memasak, membersihkan diri dan anak-anak, maka peruntukkanlah masa juga untuk menghidupkan iman di hati dengan tilawah dan tadabbur [merenung] ayat-ayat Al Quran, dan masa untuk menikmati manisnya hidangan Islam melalui hadis-hadisnya.

Dalam kesibukan bekerja dan mengurus rumahtangga, peruntukkanlah masa untuk belajar dan terus belajar tentang agama ALLAH yang memberi makna pada kehidupan sementara kita di dunia. Kita akan serabut melalui kehidupan dengan ilmu yang sedikit, kita menzalimi diri jika tidak berniat untuk menjadi isteri yang berilmu.

Carilah jua masa, ruang dan kesempatan untuk kita belajar menghias diri dengan akhlak mulia dan personaliti yang mampu memberi sumber kekuatan pada suami.

Kita merasa lelah berusaha melayan suami dengan terbaik, menjadi teman bersembang, melayan makan minum, menghibur di kamar, menjaga zuriat dan rumahtangganya, namun kebahagiaan kudus tidak hadir sama sekali..?

Kerana kita sedang menukar kebahagiaan pernikahan dengan kesedihan berpanjangan, bilamana ALLAH dan Rasul masih tidak menjadi cinta, matlamat dan rujukan utama hidup ini.

Bila telah mengenal ALLAH dan Rasul, redha menjalani syariatNya, bermujadah mentaatiNya, ketika itulah hati seorang isteri mampu menjadikan suaminya teman terbaik.

Nurani seorang muslimah yang ikhlas kerana ALLAH dan mengenal ALLAH sebagai harapan dan cita-cita utamanya, akan mampu mencintai dan mentaati suaminya dalam keadaan berat dan ringan, dalam keadaan suka dan duka.

Seorang isteri beriman sangat lapang dan berbesar hati berdamping dengan suaminya, dalam apa jua ujian dan cabaran berumahtangga. Dia menjadi cermin utama yang membantu suami memperbaiki diri menjadi lebih baik.Dia mendorong kebaikan suami, maka suami terus istiqamah memimpin diri dan keluarga ke jalan ALLAH. Dia menjadi pakaian yang melindungi kekurangan dan kesilapan suami, hingga suami yakin dan opitimis menjalani liku kehidupan yang semakin menggugat.

Dengan ilmu dan keimanannya, seorang isteri menjadi peneguh hati seorang suami. Dia bukan sekadar menghargai suami dalam diam, namun membuatkan suami benar-benar terasa dihargai dan difahami. Isteri yang bijak akan meraikan perbezaan suami sebagai seorang lelaki dan memahami karakter sendiri sebagai perempuan hingga apa jua pertimbangan berkaitan rumahtangga tidak semberono mengikut tindakan jua perasaan yang melulu.

Isteri menjadi teman terbaik tatkala dia berilmu untuk memimpin rumahtangga dan anak-anak dan dia juga bersedia membantu kepimpinan suami. Dia menjadi penasihat dan pengkritik yang berhikmah. Dia memberi idea yang bernas dan matang. Dan sesungguhnya kematangan yang sebenar adalah kematangan yang bersumber ilmu, iman dan ketaqwaan.

Bila suami menjadi teman yang terbaik, suami itulah yang mendapat tempat utama dalam doa, perhatian dan tumpuan isteri yang sejati. Kerana isteri mampu melihat syurga dalam setiap ketaatan dan khidmatnya pada suami.

Tidak mudah untuk saya mengungkap semua ini, lebih payah untuk saya dan kalian merealitikan. Segalanya ini bukan mudah, perlu mujahadah yang luar biasa namun insyaALLAH suami adalah teman terbaik, andai mampu menjadikan ALLAH rujukan awal yang terbaik. Segala-galanya kerana ALLAH.

 

Sunday, July 11, 2010

... Di mana akidah di hatimu...


Antara buku yang termasuk dalam senarai buku untuk saya baca dan fahami ialah buku yang berkaitan dengan akidah. Saya menyuarakan keinginan ‘meminjam’ sebuah buku dari taman ilmu yang luas[baca:library] suami saya di Shah Alam, buku tebal yang bertajuk ‘Syarah Akidah Wasatiah’.

Namun sebaik buku itu sampai di tangan, saya rasa tinggi kemungkinan untuk saya tidak membaca hingga habis kerana ketebalannya dan bila membuka melihat kandungannya sepintas lalu, saya rasa tidak mampu untuk menghadam isi kandungan kerana nilai ilmiahnya yang tinggi bagi 'pelajar agama darjah 1' seperti saya. [insyaALLAH di masa akan datang saya akan mampu membaca buku yang lebih ‘serius’ seperti itu.]

Suami lantas mencadangkan satu buku lain yang lebih ringkas dan nipis, yang mana insyaALLAH mendorong pembaca yang baru ingin mengenali tentang akidah seperti saya. Melihat buku itu, besar niat dan harapan untuk saya makin mengenali dan memahami akidah Islam yang menjadi jalan hidup yang telah ditelusuri sekian waktu.[ sejauh mana saya telah melaluinya..?]

InsyaALLAH di sini ingin saya kongsikan sedikit kandungan buku sederhana tentang akidah yang telah saya baca itu. Buku yang mempunyai 9 bab ini bertajuk ‘Panduan Akidah Ahlu Sunnah Wal Jama’ah’ karya Darwis Abu Ubaidah. Kandungan buku ini bermula dengan pengertian dan karekteristik akidah dan ajaran Islam.

Bab-bab lain antaranya ialah:

- Tauhid dan Pembahagiannya

- Erti dua kalimah syahadah dan perkara yang merosakkannya

- Syirik, Kufur, Munafik

- Huraian tentang rukun iman

- Perbezaan Ahlus Sunnah dengan Golongan Lainnya

- Pandangan Ahlu Sunnah tentang Takdir, Iman, Al Wala’ wal Bara’, Ahlul Qiblat, para sahabat, ahlul bait, akal


Kerana kononnya telah biasa ’mengaji tentang akidah’ di ta’alim, usrah dan daurah, kadangkala saya terlepas pandang untuk ’mengulangkaji’ ilmu tentangnya. Sedangkan saya perlu membaca dan terus mengkaji ilmu untuk lebih selamat di perjalanan kehidupan dunia.

Berbalik kepada buku itu, saya tertarik dengan muqaddimah bahawa akidah (kepercayaan dan keyakinan) yang baik dan lurus akan membawa kepada amalan hati dan luaran yang benar lagi bersih. Keyakinan dan kefahaman tentang Islam, Iman dan segala rukunnya akan membentuk peribadi yang akan melalui kehidupan dengan tenang, yakin serta merasa bahagia bukan sahaja di dunia malah di akhirat yang merupakan kehidupan sebenar.

Melalui buku ini, dengan izin ALLAH, saya mempelajari perkara baru, antaranya, saya mampu memahami hujah di sebalik keyakinan dan kepercayaan yang dipegang. Hujah-hujan Berdasarkan Al Quran dan As Sunnah sebegini sangat saya hargai memandangkan selama belasan tahun di institusi pendidikan formal belajar tentang keimanan dan keyakinan pada agama hanya melalui buku-buku teks, sangat minima kupasan yang ilmiah dan hikmah dari para pengajar ketika itu.. [Mungkinkah saya yang tidak memberi tumpuan..? Terima kasih para pengajarku yang telah memperkenalkan segala ilmu baru dalam hidup ini.. ]

Contoh dan penerangan isi buku ini mudah saya fahami kerana turut dikaitkan dengan sifat, sikap dan situasi umat islam di zaman awal juga di waktu kini.

Buku ini juga memotivasikan bila berkongsi tentang pandangan ulama lain tentang akidah dan ajaran Islam.

Seperti pandangan Ibnu Taimiyah yang dikongsikan dalam buku itu, ”... hakikat dari seorang hamba adalah hati dan rohnya, ia tidak mungkin baik kecuali dengan ALLAH yang tiada tuhan selainNYA. Ia tidak mungkin tenang hidup di dunia kecuali dengan zikir (ingat) kepadaNYA... Seandainya Ilah (Tuhan) diperlukannya, di setiap keadaan, di setiap waktu dan di manapun dia berada, maka DIA sentiasa bersamaNYA.






Buku ini Alhamdulillah memperkenalkan dengan lebih baik dan memperingatkan diri saya kepada ALLAH yang menjadi tujuan kehidupan. Buku ini menceritakan pada saya tentang kerajaan dan rahmat ALLAH Maha Luas, kitab suci Al Quran menjadi manual untuk manusia, para malaikat menjadi ’bodyguard’ yang taat memelihara manusia di hadapan dan belakang. Tidak ketinggalan persoalan takdir yang sering menjadi pertanyaan insan yang berusaha mengikuti garisan ketentuan

Kisah hari akhirat, jua teladan kehidupan para rasul yang menyeru ke arah kebaikan serta menyampaikan berita gembira dan azab ALLAH yang dikongsi dalam buku ini menyuburkan semangat untuk terus memperbaiki diri sebelum bertemu ALLAH.

Kesimpulannya, dengan ciri penerangannya yang ringkas namun difahami aspek penting akidah,[fasa pengenalan], buku ini amat sesuai dibaca oleh mereka yang baru ingin mengenali dan memahami akidah dan ajaran Islam, moga akhirnya akan mencetus dan mendorong untuk terus mendalami dan mempraktikkan islan sebagai cara hidup unggul yang disusun ALLAH buat hambaNYA.



Sekian, terima kasih.

...Sepetang Melentur Iman...


Alhamdulillah.. dengan rahmat dan kasih sayang ALLAH, ALLAH telah membantu kami melaksanakan sedikit majlis ilmu buat menambah keyakinan dan pengetahuan teman-teman para pelajar tentang Islam dan Iman. Kami juga mengharapkan program sebegini memberi nilai tambah untuk iman dan ketaqwaan kami.. Taalim petang hujung minggu itu, Alhamdulillah menjadi medan jua untuk kami berukhuwwah dan menjalin silaturrahim dengan saudara-saudara muslimah yang baru dikenali..

Dalam majlis yang dihadiri seramai lebih kurang dua puluh orang muslimah, dua pengisian sederhana telah disampaikan oleh teman-temanku, iaitu tentang Hadith 19, dan Pembentukan Syakhsiah Muslimah. Syukran jazilan pada dua orang saudara muslimahku yang telah bersedia dan mengkaji semampunya untuk berkongsi yang terbaik pada audiens yang ingin mendengar. Mereka bukan ustazah, seorang merupakan bakal akauntan, seorang lagi merupakan guru seni di sebuah sekolah menengah, namun mereka mempersiapkan diri jua iman, menelaah ilmu dan menggilap public speaking atas kapasiti sebagai seorang muslim yang ada tanggungjawab untuk menyampaikan dan mentarbiyyah.



Semester baru telah bermula untuk pelajar-pelajar IPT. Dan kebanyakan pelajar-pelajar ini adalah generasi pemuda harapan ummah. Melihat realiti penghayatan Islam dalam kehidupan hari ini, diri kami dan mereka sangat berhajat kepada tarbiyyah fitriyyah, tarbiyyah islamiyyah yang mencorak jiwa, pemikiran dan perilaku kami berhajat kepada keperibadian muslim yang diredhai ALLAH.

Mereka generasi muda (malah generasi lebih berusia) saban hari dihadapkan cabaran akhlak yang kronik, jika mereka bukan yang terlibat dengan kerosakan itu, mereka adalah orang yang sentiasa ditarik jatuh ke lubang yang dalam.. untuk bergelumang dengan pergaulan bebas. Nafsu mereka diajak untuk berhibur berlebih-lebihan. Para wanita digoda untuk menyarungkan fesyen yang menelanjangkan maruah dan harga diri. Minda mereka dibasuh oleh oleh media massa untuk hidup mengikut arus perdana sekalipun arus itu bakal menenggelamkan mereka ke lubuk kesesatan..

Para pemuda pemudi ini, siang dan malam ke kelas, menyiapkan assignments, menghadapi test dan quizzes, mereka sibuk untuk mengejar kehidupan yang dirancang untuk mereka… Kehidupan yang dirancang untuk mereka…? Apakah kehidupan yang dirancang untuk mereka…? Siapa yang merancang..?

Mereka perlu mendapat ijazah, mereka perlu mendapat kerjaya yang baik, mereka perlu mendapat jodoh yang setanding & sedarjat , mereka perlu mendapat title dan kedudukan di mata masyarakat, mereka perlu hidup dengan gaya moden memiliki segala kesenangan terkini, hingga mereka menjadi orang yang sibuk dengan urusan diri sendiri…

Untuk mendapat semua itu, mereka sangat sibuk.. mereka terlupa dan dilupakan untuk menjadi seorang anak yang berbakti. Mereka terlupa untuk membantu saudara-saudara seagama yang kesusahan. Mereka lupa mereka bukan makhluk biasa namun makhluk mulia yang memegang amanah sebagai khalifah. Mereka lupa mereka perlu meneruskan gaya hidup Islam yang diperjuangkan Rasulullah. Mereka lupa kedudukan Iman dan Islam. Mereka makin jauh dari kalam Al Quran.. kerana mereka sibuk dengan network dasyat bernama Facebook.. Lantas hilang ketenangan, mencari-cari makna kebahagian..

Namun bukan semua yang sebegitu.. Di luar sana, ada jua kumpulan-kumpulan anak muda yang sentiasa membersihkan jiwa dan akhlak dari kekotoran kemaksiatan, mereka studi dan bekerja untuk menyumbang pada kekuatan projek dakwah dan tarbiyyah, mereka memilih nilai hidup mulia penuh ketaqwaan, mereka memfokus pada kebaikan hidup dan akhirat..


Maka, kami berusaha mengajak diri sendiri dan kalian semua untuk membetulkan matlamat dan hala tuju kehidupan. Ayuh kita membina lingkungan yang baik dan solehah untuk kita semua merealisasikan keindahan islam. Ayuh kita keluar dari belenggu kehidupan yang dirancang musuh-musuh islam untuk kita.. Ayuh menjauhkan facebook, ayuh mendekati jua merenungi kalam tuhan..

Kita perlu mendapat ilmu duniawi dan ukhrawi ( samaada dengan atau tanpa ijazah), kita perlu mendapat rezeki yang halal ( samaada ‘bekerjaya professional’ atau ‘bekerja di ladang/ di rumah’ atau di pelusuk bumi manapun..tanpa mengira jawatan).

Kita perlu berusaha menjadi jodoh yang solehah, dan mencari jodoh yang baik ( sekalipun rupa dan hartanya tidak selari dengan keinginan kita dan keluarga), kita perlu hidup serba sederhana dan tidak menurut hawa nafsu dalam menyediakan kesenangan diri dan keluarga e.g membeli rumah, kelengkapannya, kereta, pakaian dan lain-lain aksesori kerana cenderung bermegah dan menuruti hawa nafsu sedangkan rezeki itu boleh diinfak dan disedekah untuk keperluan insan lain…

Ringkasnya, kita perlu merancang kehidupan yang ada nilai di sisi ALLAH.. Kehidupan yang mampu menyumbang pada kenikmatan di kampung abadi bernama akhirat.. Kehidupan yang membersihkan jiwa kita sebagai hambaNYA.. Carilah ruang dan kesempatan untuk melentur iman..

Friday, July 9, 2010

Syukur..dan terus bersyukur.

Anakku sayang.. sekarang alhamdulillah lebih kurang 33 minggu dirimu berada di dalam rahim ibu. Pengalaman mengandung ini memenatkan, sukar namun sangat mengujakan. Ibu bahagia dan teruja merasa kehadiranmu yang terasa aktif bergerak di dalam perut ini. Lebih kurang sebulan lagi, insyaALLAH ibu akan bertemu dirimu..

(Seandainya dirimu tidak berpeluang hadir di dunia, sesungguhnya ALLAH memilihmu berada di tempat yang terbaik. Seandainya kehadiranmu membawa ibu pulang pada tuhan, moga ibu menghadap ALLAH dengan hati yang salim..)

Memenatkan kerana berat badan ibu kini 81 kg. Dirimu lebih kurang 2 kg sahaja, tapi ibu yang banyak makan dan banyak berehat ni selalu termengah-mengah bila bergerak lebih. Pergerakan harus perlahan-lahan dan berhati-hati, jika ibu bergerak cepat-cepat, terasa sakit dan ngilu di bahagian rahim.. Hmm ibu patut bersyukur kerana ramai ibu-ibu lain yang mengandung, namun dalam masa yang sama terpaksa @ paksa rela @ rela hati bekerja.. Moga ALLAH merahmati kesungguhan dan penat lelah mereka.

Alhamdulillah ibu hanya duduk di rumah, mengisi masa dengan perkara yang tidak membebankan fizikal e.g memasak, mengemas rumah, menguruskan pakaian, dan keluar ke kedai-kedai berhampiran membeli barang-barang keperluan. Ibu juga banyakkan membaca tentang baby care, breastfeeding, natural birth etc yang banyak memberi ilmu dan pegetahuan baru pada ibu. Ibu juga telah menyusun agar halaqah-halaqah mingguan ibu diuruskan oleh sahabat-sahabat ibu yang lain.. moga adik-adik halaqah dan ibu istiqamah dalam pencarian redha dan rahmat tuhan…

Ibu bersyukur papa sangat membantu meringankan kerja-kerja rumah.. Walaupun jadual kerja papa padat dan sibuk kebelakangan ini, papa mencuri-curi masa dan tenaga membantu membersihkan rumah.. membasuh bilik-bilik air, memvakum, mengemop tingkat atas dan bawah sementelahan sedikit ubahsuai rumah menjadikan rumah kita sering saja dipenuhi debu-debu simen dan kayu.. Dengan kesibukan kerja dan menulis – jadual terbang ke sana sini, training session dan tanggungjawab papa lainnya, moga ALLAH merahmati khidmat bakti papa pada kita..

Anakku sayang.. alhamdulillah ALLAH melapangkan rezeki kewangan hingga mama mampu menyediakan keperluan asas yang sederhana buat dirimu… Mama kini terus mempersiap diri untuk keperluan ruhiyyah, emosi dan lain-lain keperluan mu yang tak nampak dengan mata kasar. Mama mencari ruang untuk bersembang dan mendengar pengalaman dari teman-teman yang telah memiliki pengalaman bergelar ibu.. Anakku.. harus ibu bersyukur sebanyak-banyaknya atas nikmat kesenangan yang melingkari hidup kita, agar nikmat ini tidak menjadi ujian yang melalaikan..

Seorang teman ibu, makcik Rahilah yang sarat mengandung seperti ibu, kini berada nun jauh di pedalaman Sabah.. Di sebuah pulau, perkampungan nelayan. Dia tinggal di rumah-rumah di atas laut yang tidak mempunyai sumber air bersih. Dia menemani suaminya yang mengajar di sana.. Hidup di lingkungan kaum Bajau, Makcik Rahilah tinggal jauh dari jeti daratan, menurutnya satu jam setengah menaiki bot. Dia pun tidak sangka ada orang yang boleh survive di tempat terpencil seperti itu. Katanya, sekarang tiada hujan, tidak dapat menadah air, jadi mereka terpaksa membeli berkotak-kotak air mineral untuk makan minum. Mandi sekali-sekala hanya dengan setengah baldi air.. tanpa sabun.. mereka sangat perlu berjimat-jimat menggunakan air.

Aduhai anakku..itu kehidupan di Sabah, di bumi Malaysia ‘yang aman harmoni’..bagaimana pula ibu-ibu saudara kita di Palestin.. berteman berhujan peluru, bersimbah darah, dizalimi rejim pengganas Israel.. dalam perang dan ketakutan saban hari.. Mereka jauh lebih bersabar dari yang kita sangka..Maka kita harus jauh lebih bersyukur dari syukur biasa-biasa yang ada..



 
Syukur dan bersyukur, moga ALLAH menambah nikmatNYA pada kita.. jika tidak bersyukur, pasti azab ALLAH mendatangi kita.. Sekian kali ini tazkirah ibu untuk diri ibu dan teman-teman yang membaca perkongsian ibu.. Anakku sayang, moga kehadiranmu menjadikan diri ibu makin bersyukur dan membalas syukur ini dengan berbuat baik pada orang lain, sepertimana ALLAH terlalu banyak berbuat baik pada kita…ameen. insyaALLAH.



Friday, July 2, 2010

Kursus Pengurusan jenazah - UIA Gombak [19/5/2010]



Zikrul Maut – Ustaz Ahmad Hasyimi bin Che Pa

Kursus Pengurusan jenazah - UIA Gombak [19/5/2010]

Assalammu’alaikum wa rahmatullah

Hari ini mama dan baby menyertai Kursus Pengurusan Jenazah Di UIA Gombak yang dianjurkan oleh INTIS Consultant. Mama tiba di Kuliyyah Economics And Management UIA pada pukul 9.30 pagi, lewat setengah jam dari waktu sepatutnya kursus bermula. Namun setibanya di dewan seminar untuk kursus itu, program masih belum bermula..

Sepanjang perjalanan tadi, mama rasa bersalah kerana tidak menepati masa yang ditetapkan oleh penganjur.. Isyy, menggelar diri seorang daie, meletakkan diri pelajar dan pejuang sunnah, namun tidak serius menjaga waktu…? Mama berjanji akan memperbaiki akhlak menjaga masa ini pada masa akan datang…

Kursus dimulakan dengan ucapan alu-aluan oleh Abu Usamah @ Bro Masri, yang memberi tazkirah tentang kepentingan majlis ilmu..hhmm moga mama mengikhlaskan diri hadir ke majis ilmu ini, mudah-mudahan bermanfaat di bila tiba masanya nanti.

Slot pertama kursus dimulakan dengan tazkirah bertajuk Zikrul Maut oleh Ustaz Ahmad Hasyimi bin Che Pa dari Universiti Islam Madinah.

Anakku sayang, tazkirah ZikruL Maut ini tidak lain untuk mengingatkan hadirin tentang hakikat kehidupan yang ALLAH ciptakan. Dirimu kini di alam rahim, alam pertama dalam sejarah kehidupan manusia.. Selepas ini dirimu akan melalui kehidupan dunia insyaALLAH, namun sedarlah anakku, kehidupan yang amat dicintai umat manusia ini sesungguhnya hanyalah persinggahan. Kehidupan sebenar yang kita tuju adalah kehidupan akhirat yang berkekalan.

Mama rasa baby bergerak-gerak sewaktu mama kusyuk mendengar tazkirah sambil mencatat sedikit nota,..hmm anakku, dengarlah perkongsian ustaz hasyimi tentang kehidupan dan kematian..

Sebesar mana pun dunia, ia adalah kecil di sisi ALLAH…

Walau sehebat mana pun dunia, ia adalah hina di sisi ALLAH…

Walau sepanjang mana pun dunia ini kita lalui, hakikatnya ia adalah sebentar...

“Maka perbanyakkanlah mengingat pemutus kenikmatan dunia, iaitu kematian..”

“Jika dahulu aku (Rasul SAW) melarang kamu menziarahi kubur, sekarang ziarahlah kerana sesungguhnya ia melembutkan hati.. mengingat kepada kematian..”

Sesungguhnya apa yang ada di sisi manusia itu akan hancur, namun apa yang ada di sisi ALLAH itu kekal selamanya..

Lapangkan dada, tenangkan fikiran.. Sesungguhnya setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati…

Kita tidak punya pilihan, bilakah kematian akan menjemput kita.. Seperti mana kita tidak boleh memilih tarikh kelahiran, begitu juga kita tidak ada kuasa menentukan tarikh dan masa menghadap ALLAH.

Kematian tetap akan datang, namun apakah persediaan kita menuju ke alam akhirat…? Perjalanan ke syurga masih terlalu jauh..Terlalu panjang. Adakah bekalan yang disediakan mencukupi untuk perjalanan yang sebegitu panjang..?

Bersedia menghadapi kematian bukan beerti memutuskan hubungan dengan dunia, kerana dunia adalah jambatan..

Perjalanan Menuju Akhirat..apa yang akan dialami sewaktu di ambang kematian…? Kita tidak pernah mengetahui apa yang di alami oleh orang yang menghadapi kematian, melainkan dengan Al Quran dan Hadith yang disampaikan Rasulullah SAW. Kerana kematian adalah perkara ghaib yang tidak terjangkau oleh pemikiran manusia…

Orang yang lebih beriman, lebih ringan kesakitannya sewaktu menghadapi kematian..

Orang yang kafir, lebih berat kesakitannya menghadapi kematian..

Mudah-mudahan ALLAH menamatkan kehidupan kita dengan amal yang soleh… Moga kita semua terpandu untuk meniti sirotul mustaqeem…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...